Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Citayam Fashion Week: Bergayalah maka Kamu Ada

Kompas.com - 11/07/2022, 05:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Pakaian merupakan alat semiotika, mesin komunikasi” – Umberto Eco

Beberapa bulan terakhir, di berbagai linimasa diwartakan fenomena anak-anak muda “tanggung” berusia belasan tahun dengan dandanan yang mencolok memenuhi kawasan Jenderal Sudirman, Jakarta.

Area salasar di depan pintu keluar masuk Stasiun Kereta Api Komuter Dukuh Atas hingga terowongan Kendal menjadi ajang remaja dari daerah pinggiran Jakarta seperti Citayam dan Bojonggede berunjuk gigi.

Bahkan remaja pelajar SMP dari Bogor dan Tangerang ikut menyemarakkan kawasan Sudirman di setiap akhir pekan.

Dengan outfit yang dikenakan sangat mencolok dan nyentrik, aktivitas saban akhir pekan di kawasan tersebut menjadi semarak.

Tidak saja menjadi ajang kontes mode jalanan, aktivitas olahraga seperti permainan skateboard dan seni tari breakdance serta acara sesi foto bak foto model mewarnai keramaian Kawasan Sudirman, Jakarta.

Nama-nama seperti Bonge, Kurma, Roy atau Jeje kerap wira-wiri nongol di Tiktok hingga reels hingga pamor “SCBD” menjadi mulai dikenal publik.

SCBD merupakan akronim dari Sudirman-Citayam-Bojonggede-Depok untuk menyebut nama-nama kawasan yang menjadi sentra “kehebohan” di akhir pekan tersebut.

Berkat tampilan Bonge, Kurma, Jeje atau Roy di video berkategori for you page di Tiktok, sontak salasar Dukuh Atas – Terowongan Kendal hingga Sudirman berubah menjadi catwalk terbuka.

Ada yang menyebut, aksi remaja berusia 11 tahun hingga 16 tahun dengan dandanan mencolok itu sebagai Citayam Wave, Citayam Fashion Show atau Citayam Fashion Week.

Segala mimpi remaja tanggung ingin menjadi viral dan terkenal ada di ajang dadakan tersebut.

Ada adu lagak menampilkan koleksi busana yang dianggap paling menarik, adu gaya memakai sepatu sneakers, mencari kenalan bahkan mencoba mencari pacar menjadi warna tersendiri di balik Citayam Fashion Week.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan malah berpikir positif dengan fenomena baru tersebut. Anies menegaskan gejala ini menjadi bukti kalau Jakarta sangat inklusif.

Jakarta sangat terbuka dan menghargai serta toleran dengan kreatifitas anak muda pinggiran, asalkan mereka mematuhi ketertiban dan menjaga kebersihan lingkungan.

Anies meminta masyarakat bisa menghargai mereka mengingat ruang publik adalah milik bersama.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu menegaskan fenomena tersebut sebagai wujud terjadinya demokratisasi di Kawasan Sudirman.

Sudirman tidak saja milik pekerja kantoran, tetapi juga milik masyarakat ekonomi kelas bawah.

Sebagian dari remaja SCBD dulunya memang berasal dan mukim di berbagai Kawasan di Jakarta, seperti Kebon Melati, Tanah Abang dan sekitarnya.

Akibat rumah mereka terkena penggusuran atau ikut pindah domisili orangtua ke pinggiran Jakarta menjadikan ikatan emosional remaja SCBD dengan kawasan tersebut tetap terjalin.

Akses transportasi kereta api dari Bogor, Tangerang, Citayam, Bojonggede dan Depok menuju Dukuh Atas yang terjangkau dan nyaman membuat mobilitas remaja SCBD semakin mudah.

Belum lagi, Dukuh Atas menjadi sentra integrasi antarmoda sehingga interaksi para remaja “tanggung” ini semakin mengokohkan eksistensi Citayam Fashion Week.

Kemasifan penyebaran konten-konten media sosial yang mengupas habis fenomena Citayam Fashion Week dan keinginan menjadi viral serta terkenal di jagat maya menjadikan suasana petang di Kawasan Sudirman bak keramaian anak-anak muda di Shibuya, Jepang.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Megapolitan
Banjir Rendam Sejumlah Titik di Jakarta Imbas Luapan Kali Ciliwung

Banjir Rendam Sejumlah Titik di Jakarta Imbas Luapan Kali Ciliwung

Megapolitan
1 dari 2 Tersangka Penipuan Jual Beli Mobil Bekas Taksi 'Deka Reset' Ditangkap

1 dari 2 Tersangka Penipuan Jual Beli Mobil Bekas Taksi "Deka Reset" Ditangkap

Megapolitan
'Mayor' Terpilih Jadi Maskot Pilkada DKI Jakarta 2024

"Mayor" Terpilih Jadi Maskot Pilkada DKI Jakarta 2024

Megapolitan
Rute Transjakarta BW9 Kota Tua-PIK

Rute Transjakarta BW9 Kota Tua-PIK

Megapolitan
Gerombolan Kambing Lepas dan Bikin Macet JLNT Casablanca Jaksel

Gerombolan Kambing Lepas dan Bikin Macet JLNT Casablanca Jaksel

Megapolitan
Harum Idul Adha Mulai Tercium, Banyak Warga Datangi Lapak Hewan Kurban di Depok

Harum Idul Adha Mulai Tercium, Banyak Warga Datangi Lapak Hewan Kurban di Depok

Megapolitan
Seorang Satpam Apartemen di Bekasi Dianiaya Orang Tak Dikenal

Seorang Satpam Apartemen di Bekasi Dianiaya Orang Tak Dikenal

Megapolitan
Banjir Akibat Luapan Kali Ciliwung, 17 Keluarga Mengungsi di Masjid dan Kantor Kelurahan

Banjir Akibat Luapan Kali Ciliwung, 17 Keluarga Mengungsi di Masjid dan Kantor Kelurahan

Megapolitan
39 RT di Jakarta Masih Terendam Banjir Sore Ini, Imbas Luapan Kali Ciliwung

39 RT di Jakarta Masih Terendam Banjir Sore Ini, Imbas Luapan Kali Ciliwung

Megapolitan
Ditemukan Kecurangan Pengisian Elpiji 3 Kg di Jabodetabek, Kerugiannya Rp 1,7 M

Ditemukan Kecurangan Pengisian Elpiji 3 Kg di Jabodetabek, Kerugiannya Rp 1,7 M

Megapolitan
Korban Penipuan 'Deka Reset' 45 Orang, Kerugian Capai Rp 3 Miliar

Korban Penipuan "Deka Reset" 45 Orang, Kerugian Capai Rp 3 Miliar

Megapolitan
3.772 Kendaraan di DKI Ditilang karena Lawan Arah, Pengamat : Terkesan Ada Pembiaran

3.772 Kendaraan di DKI Ditilang karena Lawan Arah, Pengamat : Terkesan Ada Pembiaran

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Kecelakaan Beruntun di Jalan Kartini Depok

Polisi Tangkap Pelaku Kecelakaan Beruntun di Jalan Kartini Depok

Megapolitan
Marketing Deka Reset Ditangkap, Pemilik Masih Buron dan Disebut Berpindah-pindah Tempat

Marketing Deka Reset Ditangkap, Pemilik Masih Buron dan Disebut Berpindah-pindah Tempat

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com