Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kenangan Sang Ayah atas Putranya yang Jadi Korban Kecelakaan Truk Pertamina di Cibubur...

Kompas.com - 20/07/2022, 10:51 WIB
M Chaerul Halim,
Jessi Carina

Tim Redaksi

DEPOK, KOMPAS.com - Azwan (49), ayah dari Ardi Nur Cahyanto (22) yang menjadi korban kecelakaan truk pertamina di Jalan Alternatif Cibubur atau Transyogi, Bekasi, mengenang kepribadian dan cita-cita anak pertamanya.

Diketahui, Ardi merupakan salah satu korban jiwa dalam kecelakaan maut yang melibatkan truk Pertamina dan sejumlah kendaraan lainnya di Jalan Alternatif Cibubur atau Transyogi, Bekasi, Jawa Barat, pada Senin (18/7/2022) kemarin.

Menurut Azwan, Ardi merupakan tipikal sosok anak pendiam yang tak mau merepotkan orangtuanya.

"Baik dia orangnya, salah satu sifat baiknya suka menolong, saya salut sama dia," tutur Azwan saat ditemui di rumah duka, Selasa (19/7/2022).

Baca juga: Ayah Korban Kecelakaan Maut di Cibubur: Saya Ikhlas...

Selain itu, Azwan menuturkan, Ardi memiliki sifat pekerja keras dalam mencari rejeki.

Sebab, Ardi sejatinya sudah bekerja di minimarket, tetapi masih menjalani pekerjaan tambahan sebagai ojek online (ojol).

"Dia semangat cari duit. Sudah lama jadi ojol dua tahun, sambilan juga dia," kata Azwan.

Azwan mengatakan, ia ikhlas atas musibah yang menimpa anaknya. Ia pun enggan menuntut pihak-pihak terkait akibat peristiwa tersebut.

Terlebih, kata Azwan, Ardi juga tak menceritakan kepada orangtuanya saat dirinya skorsing sementara oleh salah satu perusahaan ojek daring. Sebab, dirinya enggan membebani orang tua.

"Perhitungan dalam seminggu kena suspend grab distop (dilarang mengojek) dulu seminggu. Itu juga enggak ngomong ke orang tua, enggak mau bikin kepikirin," kata Azwan. 

Baca juga: 9 Jenazah Korban Kecelakaan Truk Pertamina di Cibubur yang Teridentifikasi di RS Polri Telah Diserahkan ke Keluarga

Cita-cita Ardi yang tak terwujud...

Azwan tak henti-hentinya mengenang cita-cita anaknya yang ingin mendapatkan pekerjaan tetap untuk modal nikahnya kelak.

"Dia (Ardi) sih cita-citanya mau cari kerja. Mau yang kerja tetap, dia mau nikah biar punya pendamping. Niatnya mau nabung, mau cari kerjaan tetap," kata Azwan.

Namun, cita-cita tersebut terpaksa terkubur bersama jasad pemuda tersebut.


Meski Ardi meninggal karena kecelakaan yang melibatkan truk pertamina, Azwan mengaku tak akan menuntut pihak-pihak terkait atas peristiwa kecelakaan tersebut.

Baca juga: Aksi Satpam Saat Kecelakaan Maut Truk Pertamina di Cibubur, Selamatkan Bocah hingga Menenangkan Sopir Truk

Azwan menuturkan, dirinya beserta keluarganya telah ikhlas atas kepergian Ardi yang meninggal akibat ditabrak truk Pertamina.

"Saya ikhlas, terima (kecelakaan sebagai) sebuah musibah, ya kalau mau tanggung jawab ya silakan. Anak saya dipanggil (meninggal), saya menerima," kata Azwan.

Azwan mengatakan, pihak keluarga tidak menuntut kepada pihak terkait atas musibah yang menimpa anak pertamanya itu.

"Saya enggak (nuntut). Tapi pihak Pertamina sudah mau tanggung jawab, dia (pihak Ppertamina) sudah datang saja sudah syukur alhamdulillah sudah senang, dia perhatian sama anak saya," tutur Azwan.

Azwan menuturkan alasan keluarga tidak menuntut kepada pihak Pertamina. Ia teringat dengan sosok Ardi semasa hidup yang enggan merepotkan orang lain.

Azwan menerima peristiwa yang dialami anaknya itu sebagai musibah.

"Jadi saya enggak (mau) membebani juga. Anak saya sudah baik, enggak mau ngerepotin orang, yang penting jangan dendam. Saya ikuti aturan polisi aja," ungkapnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

Megapolitan
Polisi Periksa Satpam dan 'Office Boy' dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Polisi Periksa Satpam dan "Office Boy" dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Megapolitan
Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Megapolitan
4 Korban Kebakaran 'Saudara Frame' yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

4 Korban Kebakaran "Saudara Frame" yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

Megapolitan
4 Korban Kebakaran di Mampang Disebut Akan Dimakamkan di TPU Gunung Gadung Bogor

4 Korban Kebakaran di Mampang Disebut Akan Dimakamkan di TPU Gunung Gadung Bogor

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Laboratorium untuk Tentukan Penyebab Kematian Perempuan di Pulau Pari

Polisi Tunggu Hasil Laboratorium untuk Tentukan Penyebab Kematian Perempuan di Pulau Pari

Megapolitan
Maling Motor di Tanah Abang Ditangkap Warga, Sempat Sembunyi di Kandang Ayam

Maling Motor di Tanah Abang Ditangkap Warga, Sempat Sembunyi di Kandang Ayam

Megapolitan
Kondisi Jasad Perempuan di Pulau Pari Sudah Membusuk, Ada Luka di Dada dan Leher

Kondisi Jasad Perempuan di Pulau Pari Sudah Membusuk, Ada Luka di Dada dan Leher

Megapolitan
Korban Kebakaran Toko Bingkai di Mampang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar

Korban Kebakaran Toko Bingkai di Mampang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar

Megapolitan
Motor Adu Banteng dengan Pembalap Liar di Bekasi, Seorang Perempuan Tewas di Tempat

Motor Adu Banteng dengan Pembalap Liar di Bekasi, Seorang Perempuan Tewas di Tempat

Megapolitan
Diberi Mandat Maju Pilkada DKI 2024, Ahmed Zaki Disebut Sudah Mulai Blusukan

Diberi Mandat Maju Pilkada DKI 2024, Ahmed Zaki Disebut Sudah Mulai Blusukan

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Remaja yang Tawuran di Bekasi, Pelaku Bawa Busur dan Anak Panah

Polisi Tangkap 4 Remaja yang Tawuran di Bekasi, Pelaku Bawa Busur dan Anak Panah

Megapolitan
Cerita Lupi Tukang Ojek Sampan Didera Perasaan Bersalah karena Tak Mampu Biayai Kuliah Anak

Cerita Lupi Tukang Ojek Sampan Didera Perasaan Bersalah karena Tak Mampu Biayai Kuliah Anak

Megapolitan
Berniat Melanjutkan Studi ke Filipina, Ratusan Calon Mahasiswa S3 Malah Kena Tipu Puluhan Juta Rupiah

Berniat Melanjutkan Studi ke Filipina, Ratusan Calon Mahasiswa S3 Malah Kena Tipu Puluhan Juta Rupiah

Megapolitan
MRT Lanjut sampai Tangsel, Wali Kota Benyamin: Diharapkan Segera Terealisasi

MRT Lanjut sampai Tangsel, Wali Kota Benyamin: Diharapkan Segera Terealisasi

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com