Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 24/07/2022, 10:58 WIB
Joy Andre,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Perbincangan mengenai fenomena "Citayam Fashion Week" masih berlanjut hingga sampai saat ini.

Ratusan orang yang mayoritas remaja itu tumpah ke kawasan Dukuh Atas, Tanah Abang, Jakarta Pusat untuk meramaikan kegiatan peragaan busana dadakan di zebra cross itu.

Namun, di balik berbagai dukungan yang ada, sejumlah masalah ikut muncul tatkala ratusan remaja dari berbagai Citayam, Bojonggede, Depok yang notabene penyangga DKI Jakarta itu memadati kawasan Dukuh Atas.

Baca juga: Ingar Bingar Citayam Fashion Week, Apresiasi Kak Seto hingga Respons dari Jokowi

Macet, kerumunan, hingga parkir liar menjadi masalah yang ditimbulkan dari Citayam Fashion Week pekan ini.

Desakan kepada Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI untuk segera memfasilitasi ruang bagi para remaja yang ingin berkreativitas pun ikut muncul, seiring berbagai masalah yang ditimbulkan.

Parkir liar yang menjamur

Masalah parkir liar motor yang menjamur di kawasan Dukuh Atas menjadi salah satunya. Pada Sabtu (23/7/2022) malam, puluhan bahkan ratusan kendaraan sepeda motor berjejer hingga memakan jalur sepeda.

Parkir liar tersebut membuat pejalan kaki cukup kesulitan untuk melintas. Di sela-sela jarak antar-motor, dengan trik sedemikian rupa, orang-orang beradu lansing menyelinap di antara motor-motor hanya untuk mencapai lokasi tujuan.

Baca juga: BERITA FOTO: Ingar-bingar Citayam Fashion Week di Panggung Jalanan

Selain itu, banyaknya warga yang berhenti di bahu jalan untuk mencari tempat parkir liar juga membuat arus lalu lintas di sekitarnya semakin padat.

Salah satu pengunjung kawasan Dukuh Atas yakni Anis bahkan mengaku tidak punya pilihan selain memarkirkan kendaraan roda dua miliknya di trotoar.

Ia bahkan mengaku tidak khawatir memarkir kendaraannya di trotoar, lantaran ada juru parkir yang berjaga di sana.

Baca juga: Kisah Remaja Putus Sekolah di Balik Ingar-bingar Citayam Fashion Week

"Ada kok yang jaga. Aku bayar Rp 5.000 tadi di awal," kata Anis, saat ditemui di lokasi, Sabtu (23/7/2022).

Kerumunan yang membuat kemacetan

Masalah lain yang ditimbulkan adalah mengenai kerumunan di kawasan Dukuh Atas. Keramaian pengunjung itu terpusat di sekitar zebra cross depan Hotel All Seasons Thamrin.

Di sana, sejumlah remaja beraksi bak model, melintas dari satu sisi jalan ke jalan lainnya melakukan aksi catwalk.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Eks Napi Narkoba Asal China Ditangkap di Penjaringan karena Palsukan Identitas

Eks Napi Narkoba Asal China Ditangkap di Penjaringan karena Palsukan Identitas

Megapolitan
Aksi Ayah di Jagakarsa Bunuh 4 Anak Kandungnya Bermula dari 'Nina Bobokkan' Si Bungsu

Aksi Ayah di Jagakarsa Bunuh 4 Anak Kandungnya Bermula dari "Nina Bobokkan" Si Bungsu

Megapolitan
Divonis Penjara Seumur Hidup, 3 Oknum TNI Pembunuh Imam Masykur Diberi 3 Hak Tanggapi Putusan

Divonis Penjara Seumur Hidup, 3 Oknum TNI Pembunuh Imam Masykur Diberi 3 Hak Tanggapi Putusan

Megapolitan
Polisi: Pelaku Begal di Flyover Kranji Terancam 9 Tahun Penjara

Polisi: Pelaku Begal di Flyover Kranji Terancam 9 Tahun Penjara

Megapolitan
Ayah Pembunuh 4 Anak di Jagakarsa Sempat Tusuk Perutnya Pakai Pisau

Ayah Pembunuh 4 Anak di Jagakarsa Sempat Tusuk Perutnya Pakai Pisau

Megapolitan
Motornya Mogok, Pemuda Dibegal Saat Tunggu Jemputan di Flyover Kranji

Motornya Mogok, Pemuda Dibegal Saat Tunggu Jemputan di Flyover Kranji

Megapolitan
3 Oknum TNI Pembunuh Imam Maskur Usai Vonis: Siap Seumur Hidup, Siap Dipecat!

3 Oknum TNI Pembunuh Imam Maskur Usai Vonis: Siap Seumur Hidup, Siap Dipecat!

Megapolitan
Pemkab Bekasi Bentuk Tim Pengawas untuk Jaga Netralitas ASN Jelang Pemilu 2024

Pemkab Bekasi Bentuk Tim Pengawas untuk Jaga Netralitas ASN Jelang Pemilu 2024

Megapolitan
Dua dari Tiga Begal di 'Flyover' Kranji Ditangkap, Sempat Kabur Naik Angkot

Dua dari Tiga Begal di "Flyover" Kranji Ditangkap, Sempat Kabur Naik Angkot

Megapolitan
Kontrakan Terbakar akibat Ledakan Tabung Gas Bocor, 3 Warga di Ciledug Terluka Bakar

Kontrakan Terbakar akibat Ledakan Tabung Gas Bocor, 3 Warga di Ciledug Terluka Bakar

Megapolitan
Mayat Perempuan Ditemukan di Apartemen Bogor, Ada Luka di Punggung dan Leher

Mayat Perempuan Ditemukan di Apartemen Bogor, Ada Luka di Punggung dan Leher

Megapolitan
Korban Sebut Ciri Pelaku yang Remas Payudara di Tangsel: Tubuhnya Gempal dan Berkumis

Korban Sebut Ciri Pelaku yang Remas Payudara di Tangsel: Tubuhnya Gempal dan Berkumis

Megapolitan
Bocah Laki-laki di Koja Diduga Dicabuli Pelatih Silatnya

Bocah Laki-laki di Koja Diduga Dicabuli Pelatih Silatnya

Megapolitan
Tulisan “Puas Bunda Tx For All” Ditulis dengan Darah Ayah Pembunuh 4 Anak di Jagakarsa

Tulisan “Puas Bunda Tx For All” Ditulis dengan Darah Ayah Pembunuh 4 Anak di Jagakarsa

Megapolitan
Polda Metro Sebut Bukan SYL yang Laporkan Dugaan Pemerasan oleh Firli Bahuri

Polda Metro Sebut Bukan SYL yang Laporkan Dugaan Pemerasan oleh Firli Bahuri

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com