Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bersaksi di Persidangan, Polisi yang Evakuasi Ade Armando Mengira Korban Sudah Tewas Dikeroyok

Kompas.com - 03/08/2022, 17:06 WIB
Reza Agustian,
Ivany Atina Arbi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - I Wayan Maranggi, anggota kepolisian dari Polsek Metro Tanah Abang dihadirkan sebagai saksi dalam sidang kasus pengeroyokan Ade Armando di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (3/8/2022).

Dalam kesaksiannya, Wayan mengatakan, saat Ade Armando dikeroyok dirinya sedang bertugas menjaga aksi unjuk rasa mahasiswa tanpa mengenakan seragam polisi di depan Gedung DPR/MPR RI, Senin (11/4/2022).

"Pada saat itu di depan gerbang DPR ada yang teriak-teriak ada orang dipukulin. Di pintu teriak, diperintah pimpinan untuk keluar mengamankan (yang dikeroyok)," ujar Wayan saat bersaksi dalam sidang tersebut, Rabu.

"'Tolong ada yang meninggal nih Ade Armando', saya lihat yang teriak satu orang laki-laki, pakai baju biasa," imbuh dia.

Baca juga: Polisi yang Evakuasi Ade Armando Dihadirkan sebagai Saksi Sidang Kasus Pengeroyokan

Lantas, Wayan menerobos sekelompok massa yang melakukan pengeroyokan terhadap Ade Armando. Menuru dia, saat itu, Ade Armando telah tergeletak tak berdaya.

"Pada saat itu sudah selesai karena yang dipukuli sudah tergeletak," katanya.

Menurut Wayan, dirinya segera mengevakuasi Ade Armando dengan kondisi penuh luka ke dalam kawasan gedung DPR.

"Saya antar sudah nggak pakai baju, luka-luka di muka. Setelah itu dibawa ke dalam DPR dibopong," ungkapnya.

Wayan mengatakan, ia tidak begitu mengenali wajah para terdakwa yang mengeroyok Ade Armando karena kondisi demo yang sudah ricuh.

"Tidak perhatikan (wajah pengeroyok), saya hanya fokus pengamanan saja. Saya datang Ade Armando sudah jatuh," ucapnya.

Baca juga: Kilas Balik Pengeroyokan Ade Armando, Diserang saat Sedang Bikin Konten Media Sosial

Sementara itu, salah satu terdakwa diberikan kesempatan oleh hakim ketua Dewa Ketut Kartana untuk menyampaikan sanggahannya.

Salah satu terdakwa mengatakan, saat polisi melakukan evakuasi terhadap Ade Armando, tidak ada anggota kepolisian yang berpakaian preman. Menurut dia, semua petugas itu mengenakan seragam kepolisian.

"Yang saya lihat yang mengamankan Ade pakai seragam semua tidak ada yang pakai-pakaian preman," ujar salah satu terdakwa.

Lima terdakwa lainnya setuju dengan sanggahan tersebut.

Sebelumnya diberitakan, sidang kasus pengeroyokan terhadap pegiat media sosial sekaligus akademisi Ade Armando kembali digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (3/8/2022).

Baca juga: Kerisauan Ade Armando dan Permintaan Maaf Seorang Terdakwa

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hendak Berenang di Ancol, Ponsel 2 Bocah Dibawa Kabur Pria yang Mengaku Pengemudi Ojol

Hendak Berenang di Ancol, Ponsel 2 Bocah Dibawa Kabur Pria yang Mengaku Pengemudi Ojol

Megapolitan
Suami di Tebet Aniaya Istri hingga Luka di Kepala, Korban Sempat Dicegah Pergi ke Puskesmas

Suami di Tebet Aniaya Istri hingga Luka di Kepala, Korban Sempat Dicegah Pergi ke Puskesmas

Megapolitan
Suami di Tebet Paksa Istri Pinjol, Diduga Ketagihan Judi “Online”

Suami di Tebet Paksa Istri Pinjol, Diduga Ketagihan Judi “Online”

Megapolitan
Trik Irit Wisatawan Bekasi Piknik di Pantai Ancol: Bawa Termos dan Rantang Sendiri

Trik Irit Wisatawan Bekasi Piknik di Pantai Ancol: Bawa Termos dan Rantang Sendiri

Megapolitan
Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran di Menteng Disatroni Maling, TV 32 Inci Raib

Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran di Menteng Disatroni Maling, TV 32 Inci Raib

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, Pemudik Puas dengan Pelayanan dan Fasilitas Terminal Kampung Rambutan

Arus Balik Lebaran, Pemudik Puas dengan Pelayanan dan Fasilitas Terminal Kampung Rambutan

Megapolitan
Istri di Tebet Dianiaya Suami karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol, Bercak Darah Masih Tersisa di Atas Kasur

Istri di Tebet Dianiaya Suami karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol, Bercak Darah Masih Tersisa di Atas Kasur

Megapolitan
Nikmati Sisa Libur Lebaran, Ria dan Keluarga Pilih Bersantai Sambil Bercengkerama di Pinggir Pantai Ancol

Nikmati Sisa Libur Lebaran, Ria dan Keluarga Pilih Bersantai Sambil Bercengkerama di Pinggir Pantai Ancol

Megapolitan
Puncak Arus Balik, Pemudik Ini Habiskan 27 Jam Perjalanan dari Purwokerto ke Jakarta

Puncak Arus Balik, Pemudik Ini Habiskan 27 Jam Perjalanan dari Purwokerto ke Jakarta

Megapolitan
Wisatawan Pilih Pulau Pari untuk Menikmati Pemandangan Bawah Laut

Wisatawan Pilih Pulau Pari untuk Menikmati Pemandangan Bawah Laut

Megapolitan
Hari Libur Terakhir Lebaran, Ancol Dipadati 32.800 Pengunjung

Hari Libur Terakhir Lebaran, Ancol Dipadati 32.800 Pengunjung

Megapolitan
Arus Lalin Menuju Ancol Lengang, Antrean Hanya di Pintu Masuk

Arus Lalin Menuju Ancol Lengang, Antrean Hanya di Pintu Masuk

Megapolitan
Lalu Lintas Jalan Gatot Subroto Lengang pada Hari Terakhir Libur Lebaran

Lalu Lintas Jalan Gatot Subroto Lengang pada Hari Terakhir Libur Lebaran

Megapolitan
Usai Penumpang Sempat Susah Cari Ojol, Kini Ojol yang Susah Cari Penumpang

Usai Penumpang Sempat Susah Cari Ojol, Kini Ojol yang Susah Cari Penumpang

Megapolitan
Suami di Jaksel 4 Kali Aniaya Istrinya, Terakhir karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Suami di Jaksel 4 Kali Aniaya Istrinya, Terakhir karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com