Kompas.com - 17/08/2022, 14:17 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Jas merah, jangan sekali-kali melupakan sejarah. Itulah pesan yang selalu disampaikan Bapak Proklamator Indonesia Bung Karno.

Meski bangsa ini sudah merdeka, jiwa nasionalisme pada generasi penerus harus selalu ditanamkan.

Caranya yaitu dengan mengetahui sejarah kemerdekaan Indonesia. Salah satu cara untuk mengingat sejarah perjuangan merebut kemerdekaan adalah dengan berkunjung ke museum atau bangunan bersejarah.

Salah satu bangunan bersejarah di Jakarta yang menyimpan segudang cerita perjuangan kemerdekaan adalah Gedung Joang 45.

Baca juga: Menengok Rumah Penculikan Soekarno-Hatta di Rengasdengklok

Mengenal Museum Joang 45

Gedung ini beralamat di Jalan Menteng Raya Nomor 31, Kebon Sirih, Kecamatan Menteng, Jakarta Pusat.

Museum Joang 45 saat ini dikelola oleh UP Museum Kesejarahan Jakarta, Dinas Kebudayaan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Berawal dari tahun 1926, ketika itu kawasan Batavia sedang berkembang pesat sebagai pusat kota (atau sekarang dikenal Kota Tua Jakarta).

Karena terlalu ramai pejabat eropa dan pribumi yang singgah, pemerintah Belanda berinisiatif membuat permukiman baru.

Kemudian mereka mencari tanah yang masih di kawasan Kota Batavia, hingga ditemukan tanah yang cocok untuk permukiman (tanah Gedung Joang).

Akhirnya kawasan Menteng (sebutan saat ini) dijadikan tempat permukiman pemerintah Belanda dan lahannya dibeli dari pemilik tanah yang merupakan orang Arab.

Baca juga: Gedung Joang 45, Hotel Mewah yang Menjelma Markas Pemuda Revolusioner Jelang Kemerdekaan

Barulah pada sekitar tahun 1938, dibangun hotel yang menjadi salah satu hotel elite di kawasan Batavia. Hotel itulah yang menjadi awal mula Gedung Joang 45 kini. 

Gedung itu dulu dikelola oleh keluarga L.C. Schomper, seorang berkebangsaan Belanda yang sudah lama tinggal di Batavia.

Hotelnya pun diberi nama Schomper sesuai dengan nama pemiliknya. Hotel tersebut terkenal sebagai hotel terbaik di kawasan pinggiran Selatan Batavia.

Ketika Jepang masuk ke Indonesia dan menguasai Batavia pada tahun 1942, aset-aset milik negara diambil alih oleh Jepang, termasuk Hotel Schomper.

Tak lama, Jepang pun menghadapi Perang Asia Timur Raya yang berujung hotel diserahkan kepada para pemuda Indonesia. Pemuda inilah yang kemudian menjadi Pemuda Revolusioner Kemerdekaan Indonesia.


Gedung yang semula berfungsi sebagai hotel itu kemudian beralih menjadi kantor yang dikelola Ganseikanbu Sendenbu (Jawatan Propaganda Jepang) yang dikepalai oleh seorang Jepang, “Simizu”.

Baca juga: 3 Fakta Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Sempat Jadi Perpustakaan

Di kantor ini diadakan program pendidikan politik untuk mendidik pemuda-pemuda Indonesia dan dibiayai sepenuhnya oleh pemerintah Jepang.

Tujuan awal Jepang saat itu untuk membantu mereka memenangkan Perang Asia Timur Raya.

Jumlah tenaga pengajarnya ada 11 orang, terdiri dari 8 orang Indonesia dan 3 orang asal Jepang.

Namun, karena pengajarnya kebanyakan orang Indonesia, materi pembelajaran yang awalnya bertujuan untuk menanamkan semangat Jepang, justru dibelokkan menjadi semangat merebut kemerdekaan dari Jepang.

Negeri matahari terbit itu pun mulai mengendus perubahan nasionalisme para pengajar.

Lantaran curiga, pada 16 April 1943 Jepang pun membuat organisasi baru yang bernama Putera (Pusat Penata Rakyat) yang dipimpin oleh empat serangkai.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mulai Hari Ini, Bus Transjakarta Rute Summarecon Bekasi-Pancoran dan Ciputat-Kampung Rambutan Kembali Beroperasi

Mulai Hari Ini, Bus Transjakarta Rute Summarecon Bekasi-Pancoran dan Ciputat-Kampung Rambutan Kembali Beroperasi

Megapolitan
Markas Ormas Tak Langsung Dibongkar di Bekasi Berujung Protes dan Alasan di Baliknya

Markas Ormas Tak Langsung Dibongkar di Bekasi Berujung Protes dan Alasan di Baliknya

Megapolitan
Keluh Kesah setelah Harga BBM Naik, Antrean Pertalite di SPBU Mengular hingga Beralih dari Pertamina

Keluh Kesah setelah Harga BBM Naik, Antrean Pertalite di SPBU Mengular hingga Beralih dari Pertamina

Megapolitan
Singgung Suharso Monoarfa Usai Dicopot dari Ketum, Mardiono PPP: Tetap Berbincang dengan Saya

Singgung Suharso Monoarfa Usai Dicopot dari Ketum, Mardiono PPP: Tetap Berbincang dengan Saya

Megapolitan
Survei: Sinyal Panas Pilgub DKI Jakarta 2024, Elektabilitas Anies, Risma, dan RK

Survei: Sinyal Panas Pilgub DKI Jakarta 2024, Elektabilitas Anies, Risma, dan RK

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Diguyur Hujan Malam Hari

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Diguyur Hujan Malam Hari

Megapolitan
Ganjaran Penumpang yang Gesekkan Alat Kelamain ke Penumpang KRL, Dilarang Naik Kereta hingga Jadi Tersangka

Ganjaran Penumpang yang Gesekkan Alat Kelamain ke Penumpang KRL, Dilarang Naik Kereta hingga Jadi Tersangka

Megapolitan
Polisi Buru Pria yang Serang Tetangga di Cengkareng Pakai Celurit

Polisi Buru Pria yang Serang Tetangga di Cengkareng Pakai Celurit

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kepuasan Publik terhadap Kinerja Anies Melorot, Keluhan Antrean Peralite di SPBU, Pemprov DKI Janji Tutup Lokasi Prostitusi

[POPULER JABODETABEK] Kepuasan Publik terhadap Kinerja Anies Melorot, Keluhan Antrean Peralite di SPBU, Pemprov DKI Janji Tutup Lokasi Prostitusi

Megapolitan
Direkomendasikan Maju Pilpres 2024 oleh DPC PPP se-Jakarta, Anies: Sebuah Kehormatan

Direkomendasikan Maju Pilpres 2024 oleh DPC PPP se-Jakarta, Anies: Sebuah Kehormatan

Megapolitan
Hasil Muskercab DPC PPP se-Jakarta, Anies Direkomendasikan sebagai Capres 2024

Hasil Muskercab DPC PPP se-Jakarta, Anies Direkomendasikan sebagai Capres 2024

Megapolitan
Diduga Merasa Diejek, Seorang Pria Serang Tetangganya Pakai Celurit di Cengkareng

Diduga Merasa Diejek, Seorang Pria Serang Tetangganya Pakai Celurit di Cengkareng

Megapolitan
Boyband Korea WayV Naik Bus Wisata Transjakarta, Penggemar Histeris dan Ingin Ikutan

Boyband Korea WayV Naik Bus Wisata Transjakarta, Penggemar Histeris dan Ingin Ikutan

Megapolitan
Anies Datangi Muskercab PPP DKI, Disambut Meriah dan Dikalungi Sorban Hijau

Anies Datangi Muskercab PPP DKI, Disambut Meriah dan Dikalungi Sorban Hijau

Megapolitan
Niat Berangkat Kondangan, Pengendara Mobil Lepas Kendali dan Terperosok di Depan Halte Puri Beta

Niat Berangkat Kondangan, Pengendara Mobil Lepas Kendali dan Terperosok di Depan Halte Puri Beta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.