Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/09/2022, 10:52 WIB

TANGERANG, KOMPAS.com - Dalam upaya mencapai target eliminasi penyakit TBC, Dinas Kesehatan (Dinkes) dan Dinas Pendidikan Kota Tangerang meluncurkan Ransel TBC, Kamis (1/9/2022).

Ransel TBC adalah sebutan untuk "Gerakan Bersama Menuju Eliminasi TBC". Gerakan ini merupakan konsep penanggulangan TBC tematik sekolah.

Implementasi Ransel TBC ini akan dilakukan melalui upaya promotif dan preventif TBC di sekolah-sekolah, dengan edukasi atau sosialisasi secara masif mengenai TBC.

Baca juga: Gejala Awal Penyakit TBC, Apa Saja?

Mengenai program ini, Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah mengatakan bahwa dirinya berharap implementasi dan target eliminasi TBC bisa tercapai dengan program ini, dan bisa juga berpengaruh terhadap penanganan penyakit-penyakit lainnya.

"Saya ingin Gerakan Eliminasi atau Ransel TBC ini bisa dikembangkan, tidak hanya gerakan untuk TBC saja tapi untuk seluruh penyakit," kata Arief saat melakukan kick off "Gerakan Menuju Eliminasi TBC" yang digelar secara hybrid di SMPN 4 Tangerang, Kamis (1/9/22).

Adapun dalam pelaksanaannya, program Ransel TBC ini baru digelar untuk sekolah SMP se-kota Tangerang, dan intensitas pencegahannya dilakukan mulai dari tahap skrining.

Baca juga: Menko PMK: Kasus TBC Indonesia Urutan Ketiga di Dunia

Tindakan preventif skrining ini bahkan dilakukan tidak hanya pada murid atau siswa sekolahnya saja, melainkan juga terhadap guru, orangtua, dan keluarga mereka di rumah.

Hal ini, dikarenakan TBC merupakan salah satu penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri mycrobacterium tuberculosis dan menyerang paru-paru.

Penyakit TBC bisa menular melalui kontak erat yang terjadi dalam jangka waktu lama, dan infeksi bakteri ini bisa menyebar melalui uap air pernapasan baik itu saat pasien batuk-batuk dan bersin-bersin.

Baca juga: Apakah TBC Otak Bisa Menular?

Selain kontak langsung saat pasien batuk dan bersin-bersin tanpa memakai masker, penularan TBC juga bisa terjadi melalui kontak dengan pakaian, peralatan makan, peralatan mandi dan lain sebagainya yang sudah terkontaminasi dengan bakteri mycrobacterium tuberculosis tersebut.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satpol PP Sebut Acara Pesta Miras di Kolam Renang Bekasi Tak Berizin

Satpol PP Sebut Acara Pesta Miras di Kolam Renang Bekasi Tak Berizin

Megapolitan
Tujuh Oknum Suporter yang Lempar Batu ke Bus Pemain Persis Solo Dilarang Masuk Stadion Seumur Hidup

Tujuh Oknum Suporter yang Lempar Batu ke Bus Pemain Persis Solo Dilarang Masuk Stadion Seumur Hidup

Megapolitan
Fakta-fakta Pria Diduga Kader PDI-P Ditemukan Tewas di Selokan

Fakta-fakta Pria Diduga Kader PDI-P Ditemukan Tewas di Selokan

Megapolitan
Data Diri Dipalsukan, Nama Renaldy Bosito Terjerat Kredit Mobil hingga Tagihan Telepon Prabayar

Data Diri Dipalsukan, Nama Renaldy Bosito Terjerat Kredit Mobil hingga Tagihan Telepon Prabayar

Megapolitan
Modus Pria Perkosa Mantan Pacar lalu Sebarkan Videonya: Pura-pura Ingin Selesaikan Masalah Berdua

Modus Pria Perkosa Mantan Pacar lalu Sebarkan Videonya: Pura-pura Ingin Selesaikan Masalah Berdua

Megapolitan
Terjatuh dari Lantai 4 Sekolah, Siswi SMK di Kebayoran Lama Tewas

Terjatuh dari Lantai 4 Sekolah, Siswi SMK di Kebayoran Lama Tewas

Megapolitan
Bupati Tangerang Ungkap Kekecewaan pada Suporter Pelempar Batu ke Bus Pemain Persis Solo

Bupati Tangerang Ungkap Kekecewaan pada Suporter Pelempar Batu ke Bus Pemain Persis Solo

Megapolitan
Pria yang Perkosa Mantan Pacar dan Sebar Videonya di Kalideres Ditetapkan Tersangka

Pria yang Perkosa Mantan Pacar dan Sebar Videonya di Kalideres Ditetapkan Tersangka

Megapolitan
BPS DKI Ungkap 95.668 Warga Ibu Kota Tergolong Miskin Ekstrem

BPS DKI Ungkap 95.668 Warga Ibu Kota Tergolong Miskin Ekstrem

Megapolitan
Pemilik Lupa Matikan Kompor, Warteg di Penjaringan Hangus Terbakar

Pemilik Lupa Matikan Kompor, Warteg di Penjaringan Hangus Terbakar

Megapolitan
Pria yang Ditemukan Tewas di Selokan Pesanggrahan Diduga Kader PDI-P

Pria yang Ditemukan Tewas di Selokan Pesanggrahan Diduga Kader PDI-P

Megapolitan
Klaim Pedagang Kopi Starling: Kami Hampir Ada 1.000 di Jakarta, Perantau dari Madura dan Tasikmalaya

Klaim Pedagang Kopi Starling: Kami Hampir Ada 1.000 di Jakarta, Perantau dari Madura dan Tasikmalaya

Megapolitan
Buntut Pelemparan Bus Persis Solo, Izin Pertandingan di Stadion Indomilk Arena Bakal Dievaluasi

Buntut Pelemparan Bus Persis Solo, Izin Pertandingan di Stadion Indomilk Arena Bakal Dievaluasi

Megapolitan
Usai Ambil Uang Ratusan Juta di Bank, Pegawai Toko Perlengkapan Plastik Nyaris Dirampok

Usai Ambil Uang Ratusan Juta di Bank, Pegawai Toko Perlengkapan Plastik Nyaris Dirampok

Megapolitan
Ada KTA PDI-P dalam Dompet Pria yang Ditemukan Tewas di Selokan Pesanggrahan

Ada KTA PDI-P dalam Dompet Pria yang Ditemukan Tewas di Selokan Pesanggrahan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.