Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Debu Batu Bara Cemari Lingkungan Sekolah, Kepala SDN 05 Marunda: Kami Minta Kompensasi

Kompas.com - 05/09/2022, 16:55 WIB
Zintan Prihatini,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Debu batu bara dilaporkan terbawa angin sampai ke Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) Marunda, Cilincing, Jakarta Utara.

Bukan hanya sampai di situ saja, debu hitam ini juga mencemari lingkungan SDN Marunda 05, yang berada tak jauh dari rusun.

Kepala SDN Marunda 05 Purwatiningsih mengatakan, sekolah kembali menjadi kotor semenjak debu batu bara muncul.

"Sekolah jadi kotor, kami enggak gerak bebas. Kami kan enggak tahu itu namanya udara kotor yang kami hirup enggak tahu," ujar Purwatiningsih saat ditemui Kompas.com, Senin (5/9/2022).

Baca juga: Warga Marunda Kembali Terdampak Pencemaran Debu Batu Bara

Saat mengenakan masker, para siswa bisa terlindungi dari paparan debu. Namun, kata Purwatiningsih, tidak semua siswa taat pada aturan memakai masker, terlebih di tengah melandainya kasus Covid-19.

Artinya, saat anak-anak sudah mulai renggang dan tidak patuh mengenakan masker, risiko paparan debu batu bara pun kembali mengancam.

Purwatiningsih pun meminta kompensasi atas pencemaran debu batu bara yang berisiko dihirup anak-anak. Kompensasi yang dimintanya yakni mendapatkan lingkungan yang bersih dan sehat.

"Kami tidak muluk-muluk ya, kompensasinya inginnya ini lingkungan nyaman. Itu saja harapan kami. Kan ini lingkungannya anak-anak kita kan enggak tahu apa yang terjadi nanti 10 tahun lagi paru-paru kita. Kami pengin sehat saja, harapannya itu saja," tutur Purwatiningsih.

Di sisi lain, Purwatiningsih belum mengetahui dari mana debu batu bara berasal. Jika sebelumnya aktivitas PT Karya Citra Nusantara (KCN) disebut menimbulkan pencemaran debu batu bara di Rusun Marunda dan wilayah sekitarnya, kini ia tak tahu pihak mana yang bertanggung jawab.

"Kita belum tahu apa itu bongkar muat mau dipindahkan atau produksi lagi kita enggak tahu kan. Kita sejauh itu belum tahu," ungkapnya.

Baca juga: Warga Marunda Terdampak Debu Batu Bara, Anak-anak Alami Batuk hingga Sesak Napas

Sejauh ini, lanjut dia, sekolah hanya membersihkan kotoran debu yang menempel dengan alat yang tersedia. Ia pun sempat diminta untuk menyediakan penyaring ruangan di dalam kelas.

Sayangnya, hingga kini belum ada alat tersebut lantaran sekolah memprioritaskan kebutuhan lain, yang berkaitan dengan proses belajar mengajar.

Pihaknya menilai PT KCN perlu turut andil dalam penyediaan alat penyaring udara di sekolah.

"Harusnya ada kompenasasi dari KCN nya ke sekolah paling tidak memasang alat itu. Karena memang butuh biaya," ucap Purwatiningsih.

Sebagai informasi, PT KCN sempat diminta mengosongkan batu bara serta muatannya di Pelabuhan Marunda.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ada Pembangunan Saluran Air hingga 30 November, Pengendara Diimbau Hindari Jalan Ciledug Raya

Ada Pembangunan Saluran Air hingga 30 November, Pengendara Diimbau Hindari Jalan Ciledug Raya

Megapolitan
Panca Darmansyah Berupaya Bunuh Diri Usai Bunuh 4 Anak Kandungnya

Panca Darmansyah Berupaya Bunuh Diri Usai Bunuh 4 Anak Kandungnya

Megapolitan
Trauma, Siswi SLB yang Jadi Korban Pemerkosaan di Kalideres Tak Mau Sekolah Lagi

Trauma, Siswi SLB yang Jadi Korban Pemerkosaan di Kalideres Tak Mau Sekolah Lagi

Megapolitan
Dinas SDA DKI Jakarta Bangun Saluran Air di Jalan Ciledug Raya untuk Antisipasi Genangan

Dinas SDA DKI Jakarta Bangun Saluran Air di Jalan Ciledug Raya untuk Antisipasi Genangan

Megapolitan
Jaksel dan Jaktim Masuk 10 Besar Kota dengan SDM Paling Maju di Indonesia

Jaksel dan Jaktim Masuk 10 Besar Kota dengan SDM Paling Maju di Indonesia

Megapolitan
Heru Budi: Ibu Kota Negara Bakal Pindah ke Kalimantan Saat HUT ke-79 RI

Heru Budi: Ibu Kota Negara Bakal Pindah ke Kalimantan Saat HUT ke-79 RI

Megapolitan
Bandar Narkoba di Pondok Aren Bersembunyi Dalam Toren Air karena Takut Ditangkap Polisi

Bandar Narkoba di Pondok Aren Bersembunyi Dalam Toren Air karena Takut Ditangkap Polisi

Megapolitan
Siswi SLB di Kalideres yang Diduga Jadi Korban Pemerkosaan Trauma Lihat Baju Sekolah

Siswi SLB di Kalideres yang Diduga Jadi Korban Pemerkosaan Trauma Lihat Baju Sekolah

Megapolitan
Masih Dorong Eks Warga Kampung Bayam Tempati Rusun Nagrak, Pemprov DKI: Tarif Terjangkau dan Nyaman

Masih Dorong Eks Warga Kampung Bayam Tempati Rusun Nagrak, Pemprov DKI: Tarif Terjangkau dan Nyaman

Megapolitan
Suaminya Dibawa Petugas Sudinhub Jakpus, Winda: Suami Saya Bukan Jukir Liar, Dia Tukang Servis Handphone

Suaminya Dibawa Petugas Sudinhub Jakpus, Winda: Suami Saya Bukan Jukir Liar, Dia Tukang Servis Handphone

Megapolitan
Ditangkap Polisi, Pencuri Besi Pembatas Jalan di Rawa Badak Kerap Meresahkan Tetangga

Ditangkap Polisi, Pencuri Besi Pembatas Jalan di Rawa Badak Kerap Meresahkan Tetangga

Megapolitan
Kronologi Terungkapnya Penemuan Mayat Dalam Toren yang Ternyata Bandar Narkoba

Kronologi Terungkapnya Penemuan Mayat Dalam Toren yang Ternyata Bandar Narkoba

Megapolitan
Polisi Proses Laporan Dugaan Pemerkosaan Siswi SLB di Jakbar

Polisi Proses Laporan Dugaan Pemerkosaan Siswi SLB di Jakbar

Megapolitan
Buka Penjaringan Bacagub Jakarta, DPW PSI: Kami Cari Jokowi-Jokowi Baru

Buka Penjaringan Bacagub Jakarta, DPW PSI: Kami Cari Jokowi-Jokowi Baru

Megapolitan
13 Jukir Liar di Jakpus Dirazia, Ada yang Mau Kabur, Ada yang Tersenyum Lebar

13 Jukir Liar di Jakpus Dirazia, Ada yang Mau Kabur, Ada yang Tersenyum Lebar

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com