Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Demo di Patung Kuda, Warga: Negara Lain Justru Menurunkan Harga BBM

Kompas.com - 06/09/2022, 18:27 WIB
Ihsanuddin

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Selain terpusat di gedung DPR, demo menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di Jakarta juga berlangsung di kawasan Patung Kuda Wijaya, Selasa (6/9/2022). 

Demo di kawasan Patung Kuda yang dekat dengan Istana Negara itu digelar oleh sejumlah pemuda yang tergabung dalam Gerakan Persaudaraan Pemuda Keadilan (Gema Keadilan).

Dilansir dari Tribunnews.com, massa tiba di lokasi sekitar pukul 13.00 WIB. 

Baca juga: Demo Buruh di DPR Bubar, Tak Ada Anggota Dewan yang Temui Massa

Presiden DPP Gema Keadilan Indra Kusuma mengatakan, aksi tersebut digelar untuk menuntut pemerintah agar kembali menurunkan harga BBM.

Ia mempertanyakan alasan pemerintah menaikkan harga BBM di saat harga minyak dunia turun dan banyak negara lain juga menurunkan harga BBM. 

"Negara lain justru menurunkan harga BBM. Amerika, Malaysia menurunkan harga BBM," kata Indra. 

Ia juga menyatakan, saat ini kondisi masyarakat masih sulit pasca keterpurukan yang terjadi akibat Pandemi Covid-19.

Baca juga: Massa Buruh Ancam Terus Demo sampai Harga BBM Diturunkan!

Oleh karena itu, ia mengaku heran mengapa pemerintah mengalihkan subsidi BBM yang pasti akan berdampak pada kehidupan warga. 

"Masyarakat saat ini sedang tertatih tatih berjuang bangkit dari keterpurukan ekonomi pasca pandemi, tiba-tiba dihantam dengan kenaikan BBM yang ini jelas-jelas akan meningkatkan harga-harga," kata Indra.

Dalam aksi itu, beberapa orang pemuda dari Gema Keadilan, tampak membawa poster yang bertuliskan penolakan terhadap kenaikan harga BBM.

"Cukup cintaku yang kandas, aspirasiku jangan kandas #tolakhargaBBMnaik," begitu salah satu tulisannya.

Aksi yang digelar Gema Keadilan itu berlangsung tertib hingga akhirnya mereka membubarkan diri pada Selasa sore. 

Baca juga: Demo Tolak Kenaikan Harga BBM Silih Berganti di DPR: Massa Buruh Bubar, Mahasiswa Datang

Tak lama kemudian, giliran sejumlah elemen mahasiswa datang ke Patung Kuda untuk menggelar aksi demonstrasi menolak kenaikan harga BBM. 

Terdapat beberapa mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi BEM Nusantara datang dengan mengenakan jaket almamater sambil membawa sejumlah bendera dan juga spanduk.

Selain berorasi, mereka juga terlihat membakar ban tepat di depan pintu Monas, kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat.

Artikel ini telah tayang di TribunJakarta.com dengan judul "Tolak Kenaikan Harga BBM, Aksi BEM Nusantara Bakar Ban di Depan Patung Kuda Jakarta Pusat"

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Resmi Ditutup, Jakarta Lebaran Fair Kedatangan 350.000 Pengunjung dengan Nilai Transaksi Ratusan Miliar

Resmi Ditutup, Jakarta Lebaran Fair Kedatangan 350.000 Pengunjung dengan Nilai Transaksi Ratusan Miliar

Megapolitan
Bakal Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD, Kelurahan di Jakarta Diharapkan Lebih Optimal Layani Warga

Bakal Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD, Kelurahan di Jakarta Diharapkan Lebih Optimal Layani Warga

Megapolitan
Wanita Tewas di Kali Mookervart Cengkareng, Korban Pernah Ajak Suami 'Nyebur' Bareng

Wanita Tewas di Kali Mookervart Cengkareng, Korban Pernah Ajak Suami "Nyebur" Bareng

Megapolitan
Diduga Copet Saat Demo, 2 Pria Dibawa ke Polsek Gambir

Diduga Copet Saat Demo, 2 Pria Dibawa ke Polsek Gambir

Megapolitan
Pekerja Harian Lepas di Bekasi Tewas Tersengat Listrik Saat Perbaiki Atap Toko

Pekerja Harian Lepas di Bekasi Tewas Tersengat Listrik Saat Perbaiki Atap Toko

Megapolitan
Keluarga ODGJ yang Bacok Pemilik Warung di Koja Tanggung Biaya Pengobatan Korban

Keluarga ODGJ yang Bacok Pemilik Warung di Koja Tanggung Biaya Pengobatan Korban

Megapolitan
Minta Pedemo Tak ke Istana Negara, Kapolda Metro: Enggak Boleh Macam-macam...

Minta Pedemo Tak ke Istana Negara, Kapolda Metro: Enggak Boleh Macam-macam...

Megapolitan
Tak Jadi Kepung Istana Negara, Massa Aksi yang Kontra Hasil Pilpres 2024 Membubarkan Diri

Tak Jadi Kepung Istana Negara, Massa Aksi yang Kontra Hasil Pilpres 2024 Membubarkan Diri

Megapolitan
Perempuan yang Tewas di Kali Mookervart Sempat Minta Tolong Sebelum Tenggelam

Perempuan yang Tewas di Kali Mookervart Sempat Minta Tolong Sebelum Tenggelam

Megapolitan
UU DKJ: Kelurahan di Jakarta Wajib Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

UU DKJ: Kelurahan di Jakarta Wajib Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

Megapolitan
Buntut Cekcok dengan Pria Difabel, Oknum Sopir Taksi 'Offline' di Terminal Kampung Rambutan Langsung Dibina

Buntut Cekcok dengan Pria Difabel, Oknum Sopir Taksi "Offline" di Terminal Kampung Rambutan Langsung Dibina

Megapolitan
Dua Orang Daftar Penjaringan Cawalkot Bekasi dari PDI-P, Salah Satunya Dosen dari Luar Partai

Dua Orang Daftar Penjaringan Cawalkot Bekasi dari PDI-P, Salah Satunya Dosen dari Luar Partai

Megapolitan
Jenazah Perempuan di Kali Mookervart Cengkareng, Korban Tewas Tenggelam

Jenazah Perempuan di Kali Mookervart Cengkareng, Korban Tewas Tenggelam

Megapolitan
Pemda DKJ Berwenang Batasi Jumlah Kendaraan Milik Warga Jakarta

Pemda DKJ Berwenang Batasi Jumlah Kendaraan Milik Warga Jakarta

Megapolitan
Massa Aksi Demo di Patung Kuda Hendak 'Long March' Kepung Istana Negara

Massa Aksi Demo di Patung Kuda Hendak "Long March" Kepung Istana Negara

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com