Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS METRO

Dukung Semangat ‘Ngaji’ Tunanetra di Fortufis, Dompet Dhuafa Hibahkan Al Quran Braille

Kompas.com - 13/09/2022, 20:39 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Dompet Dhuafa menggulirkan bantuan berupa Al Quran braille sebanyak 26 eksemplar kepada Forum Tunanetra Fisabilillah (Fortufis) di Masjid Al Mubarok, Kelurahan Rawamangun, Kecamatan Pulo Gadung, Jakarta Timur (Jaktim), Sabtu (10/9/2022).

Bantuan Al Quran braille sendiri berasal dari para donatur Dompet Dhuafa sebagai upaya untuk mendukung semangat para tunanetra dalam membaca dan menghafal Al Quran.

Meski memiliki keterbatasan, para tunanetra tersebut tetap tekun untuk mengkaji dan mengamalkan isi kandungan dari kitab suci Al Quran.

Tim Divisi Layanan Dakwah Dompet Dhuafa Gita Fatmawati mengatakan, donasi Al Quran braille akan menjadi pembuka dari realisasi pihaknya dalam memberikan perhatian serta pendampingan kepada para tunanetra di komunitas Fortufis.

Baca juga: Kisah Suwandi, Dalang Tunanetra Asal Banyumas, Mencoba Bangkit Setelah Aset Habis untuk Berobat

Dompet Dhuafa, kata dia, akan terus mendukung kebutuhan dakwah yang diperlukan oleh para tunanetra untuk mendapatkan keberkahan dari Al Quran.

“Kami akan terus memberikan pendampingan kepada saudara-saudara tunanetra, khususnya yang ada di Fortufis,” ujar Gita dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Selasa (13/9/2022).

Pemberian Al Quran braille, lanjut dia, juga merupakan bentuk apresiasi Dompet Dhuafa kepada anggota Fortufis yang selalu bersemangat untuk mendapatkan keberkahan dari membaca dan mengamalkan kitab suci.

Baca juga: Pemkot Semarang Buat Kartu BRT Huruf Braille untuk Disabilitas, Diklaim Pertama di Indonesia

Respons positif para penerima

Salah satu tunanetra sedang membaca Al-Quran Braille.DOK. Humas Dompet Dhuafa Salah satu tunanetra sedang membaca Al-Quran Braille.

Sebagai penerima bantuan, para anggota Fortufis yang tersebar di berbagai wilayah Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Jabodetabek) sangat antusias menghadiri kegiatan penyerahaan Al Quran braille.

Walaupun dengan keterbatasan yang ada, para anggota Fortufis tidak segan menggunakan kendaraan umum untuk menuju lokasi acara.

Hal ini pula yang dilakukan oleh salah satu anggota forum asal Meruya, Jakarta Barat (Jakbar), Ipit Rosadi (44). Dia menaiki Bus Transjakarta untuk menuju ke lokasi kegiatan.

Meski perjalanan yang ditempuh tidak mudah, pria yang akrab disapa Ipit itu mengaku senang bisa berkumpul dan bersilaturahmi bersama anggota Fortufis lainnya.

Apalagi, pihaknya juga mendapatkan Al Quran braille edisi cetakan terbaru dari Dompet Dhuafa.

Pada kesempatan tersebut, Ipit menceritakan bahwa dirinya sudah mengalami kebutaan saat duduk di bangku kelas 4 sekolah dasar (SD).

Baca juga: Mengenal Glaukoma, Tekanan di Dalam Mata yang Bisa Sebabkan Kebutaan

Sejak saat itu, penglihatannya kian menurun. Hal ini semakin diperparah dengan bola mata Ipit yang mengecil hingga membuat penglihatan pria paruh baya ini hilang sepenuhnya.

Halaman:


Terkini Lainnya

April Puncak Kasus DBD, 14 Pasien Masih Dirawat di RSUD Tamansari

April Puncak Kasus DBD, 14 Pasien Masih Dirawat di RSUD Tamansari

Megapolitan
Bakal Diusung Jadi Cawalkot Depok, Imam Budi Hartono Harap PKS Bisa Menang Kelima Kalinya

Bakal Diusung Jadi Cawalkot Depok, Imam Budi Hartono Harap PKS Bisa Menang Kelima Kalinya

Megapolitan
“Curi Start” Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura Pakai Foto Editan

“Curi Start” Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura Pakai Foto Editan

Megapolitan
Stok Darah Bulan Ini Menipis, PMI Jakbar Minta Masyarakat Berdonasi untuk Antisipasi DBD

Stok Darah Bulan Ini Menipis, PMI Jakbar Minta Masyarakat Berdonasi untuk Antisipasi DBD

Megapolitan
Trauma, Pelajar yang Lihat Pria Pamer Alat Vital di Jalan Yos Sudarso Tak Berani Pulang Sendiri

Trauma, Pelajar yang Lihat Pria Pamer Alat Vital di Jalan Yos Sudarso Tak Berani Pulang Sendiri

Megapolitan
Seorang Pria Pamer Alat Vital di Depan Pelajar yang Tunggu Bus di Jakut

Seorang Pria Pamer Alat Vital di Depan Pelajar yang Tunggu Bus di Jakut

Megapolitan
Nasib Tragis Bocah 7 Tahun di Tangerang, Dibunuh Tante Sendiri karena Dendam Masalah Uang

Nasib Tragis Bocah 7 Tahun di Tangerang, Dibunuh Tante Sendiri karena Dendam Masalah Uang

Megapolitan
Resmi, Imam Budi Hartono Bakal Diusung PKS Jadi Calon Wali Kota Depok

Resmi, Imam Budi Hartono Bakal Diusung PKS Jadi Calon Wali Kota Depok

Megapolitan
Menguatnya Sinyal Koalisi di Pilkada Bogor 2024..

Menguatnya Sinyal Koalisi di Pilkada Bogor 2024..

Megapolitan
Berkoalisi dengan Gerindra di Pilkada Bogor, PKB: Ini Cinta Lama Bersemi Kembali

Berkoalisi dengan Gerindra di Pilkada Bogor, PKB: Ini Cinta Lama Bersemi Kembali

Megapolitan
Pedagang Maju Mundur Jual Foto Prabowo-Gibran, Ada yang Curi 'Start' dan Ragu-ragu

Pedagang Maju Mundur Jual Foto Prabowo-Gibran, Ada yang Curi "Start" dan Ragu-ragu

Megapolitan
Pagi Ini, Lima RT di Jakarta Terendam Banjir akibat Hujan dan Luapan Kali

Pagi Ini, Lima RT di Jakarta Terendam Banjir akibat Hujan dan Luapan Kali

Megapolitan
Cek Psikologi Korban Pencabulan Ayah Tiri, Polisi Gandeng UPTP3A

Cek Psikologi Korban Pencabulan Ayah Tiri, Polisi Gandeng UPTP3A

Megapolitan
Hampir Lukai Warga dan Kakaknya, ODGJ di Cengkareng Dievakuasi Dinsos

Hampir Lukai Warga dan Kakaknya, ODGJ di Cengkareng Dievakuasi Dinsos

Megapolitan
Saat Pedagang Kecil Jaga Marwah Kebangsaan, Belum Jual Foto Prabowo-Gibran meski Sudah Jadi Pemenang

Saat Pedagang Kecil Jaga Marwah Kebangsaan, Belum Jual Foto Prabowo-Gibran meski Sudah Jadi Pemenang

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com