Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

40 Tahun Bentara Budaya, Wadah Pelestarian Seni dan Kebudayaan Indonesia

Kompas.com - 26/09/2022, 23:45 WIB
Mita Amalia Hapsari,
Kristian Erdianto

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Bentara Budaya genap berusia 40 tahun pada Senin (26/9/2022). Acara syukuran digelar di Bentara Budaya Jakarta dan Bentara Budaya Yogyakarta, pada Senin malam.

Syukuran lembaga kebudayaan Kompas Gramedia bertajuk Bentara untuk Indonesia ini berlangsung meriah di Bentara Budaya Jakarta, Jalan Palmerah Selatan, Jakarta Pusat.

Sejumlah tokoh nasional dan pejabat tinggi negara tampak hadir, antara lain Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, serta mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

Baca juga: 40 Tahun Berdiri, Bentara Budaya Berkomitmen Jadi Ruang Pertemuan Budaya Nusantara

"Memasuki usia 40 tahun, Bentara Budaya, insya Allah lebih perkasa, lebih berkiprah, ibarat rajawali yang semakin hebat setelah berusia 40 tahun. Tentu kita harapkan Bentara Budaya akan terbang lebih tinggi, lebih jauh lagi, ibarat rajawali," kata Vice CEO KG Media, Rikard Bagun, dalam sambutannya, Senin.

Bagi Rikard, Bentara Budaya lahir sebagai wadah untuk berbagi ilmu pengetahuan dan karya seni. Wadah ini penting dalam menguatkan seni dan kebudayaan Indonesia.

"Bentara Budaya dilahirkan, tapi juga sekaligus melahirkan. Melahirkan diskusi, pameran, dan lain macamnya. Keberadaan Bentara Budaya juga menjadi penguatan pelestarian kebudayaan," ungkap Rikard.

Dalam acara tersebut, para tamu diajak untuk berkeliling melihat 77 karya lukisan dari maestro Indonesia.

Syukuran dibuka dengan penayangan kaleidoskop perjalanan Bentara Budaya selama 40 tahun berdiri, dilanjutkan prosesi tumpengan sebagai simbol syukur.

Baca juga: Bentara Budaya Bakal Hadirkan Pameran Literasi, Sebuah Karya dari Sindhunata

Kemudian, tembang gembira dilantunkan oleh penyanyi Endah Laras dan Woro Mustika. Dalam jagongan itu, para tokoh turut berjoget bersama dalam lantunan lagu ayo ngguyu.

Selain itu, pertunjukan wayang dari Warsad Darya, pelestari Wayang Golek Cepak asal Indramayu, Jawa Barat, juga disuguhkan untuk para tamu yang masih bertahan hingga larut malam.

Warsad merupakan salah satu maestro seni yang menerima penghargaan dari Bentara Budaya sebagai seniman terpilih yang dinilai berdedikasi mengembangkan seni budaya Nusantara selama bertahun-tahun.

Sejarah Bentara Budaya

Nama Bentara Budaya memiliki arti utusan budaya. Lembaga kebudayaan ini diresmikan oleh pendiri Kompas Gramedia, Jacob Oetama, pada 26 September 1982 di Yogyakarta. 

Setelah Bentara Budaya Yogyakarta, lahirlah Bentara Budaya Jakarta Lembaga ini menjadi contoh kemitraan antara media massa dengan masyarakat. Bentara Budaya Jakarta resmi dibuka pada 26 Juni 1986 oleh Jakob Oetama.

Baca juga: Perkuat Seni Tradisional dan Modern, Bentara Budaya Bali Raih Penghargaan Provinsi

Selain menyelenggarakan berbagai program seni, Bentara Budaya Jakarta juga mengelola berbagai koleksi benda seni seperti lukisan yang berjumlah sekitar 573 buah karya pelukis-pelukis terkenal, antara lain karya S Sudjojono, Hendra Gunawan, Affandi, dan Basoeki Abdullah.

Bagi Bentara Budaya, mengoleksi karya dan merepresentasikan karya seni merupakan sebuah momentum pelestarian budaya, sekaligus mengemban tugas untuk mewartakan penggalan sejarah yang telah memberi aneka warna dalam perjalanan sejarah seni budaya bangsa pada generasi muda.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Viral Video Bocah Terperosok ke Celah Peron Stasiun Manggarai, KCI: Terdorong Penumpang Lain

Viral Video Bocah Terperosok ke Celah Peron Stasiun Manggarai, KCI: Terdorong Penumpang Lain

Megapolitan
Enggan Pulang, Sejumlah Pengunjung Terpesona Pertunjukan Air Mancur di Ancol

Enggan Pulang, Sejumlah Pengunjung Terpesona Pertunjukan Air Mancur di Ancol

Megapolitan
Hingga Senin Malam, Pengunjung Ancol Sentuh Angka 57.200 Orang

Hingga Senin Malam, Pengunjung Ancol Sentuh Angka 57.200 Orang

Megapolitan
Dianiaya gara-gara Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol, Istri di Tebet Bakal Gugat Cerai Suami

Dianiaya gara-gara Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol, Istri di Tebet Bakal Gugat Cerai Suami

Megapolitan
Menjajal Wisata Perahu di Ancol, Liburan Seru dan Hemat dengan Biaya Rp 10.000

Menjajal Wisata Perahu di Ancol, Liburan Seru dan Hemat dengan Biaya Rp 10.000

Megapolitan
Suami yang Aniaya Istri di Tebet Sudah Pinjol Dua Kali, Total Pinjaman Rp 19 Juta

Suami yang Aniaya Istri di Tebet Sudah Pinjol Dua Kali, Total Pinjaman Rp 19 Juta

Megapolitan
Parkiran di Pantai Ancol Penuh, Banyak Kendaraan Dialihkan ke Area Mal

Parkiran di Pantai Ancol Penuh, Banyak Kendaraan Dialihkan ke Area Mal

Megapolitan
Hendak Berenang di Ancol, Ponsel 2 Bocah Dibawa Kabur Pria yang Mengaku Pengemudi Ojol

Hendak Berenang di Ancol, Ponsel 2 Bocah Dibawa Kabur Pria yang Mengaku Pengemudi Ojol

Megapolitan
Suami di Tebet Aniaya Istri hingga Luka di Kepala, Korban Sempat Dicegah Pergi ke Puskesmas

Suami di Tebet Aniaya Istri hingga Luka di Kepala, Korban Sempat Dicegah Pergi ke Puskesmas

Megapolitan
Suami di Tebet Paksa Istri Pinjol, Diduga Ketagihan Judi “Online”

Suami di Tebet Paksa Istri Pinjol, Diduga Ketagihan Judi “Online”

Megapolitan
Trik Irit Wisatawan Bekasi Piknik di Pantai Ancol: Bawa Termos dan Rantang Sendiri

Trik Irit Wisatawan Bekasi Piknik di Pantai Ancol: Bawa Termos dan Rantang Sendiri

Megapolitan
Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran di Menteng Disatroni Maling, TV 32 Inci Raib

Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran di Menteng Disatroni Maling, TV 32 Inci Raib

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, Pemudik Puas dengan Pelayanan dan Fasilitas Terminal Kampung Rambutan

Arus Balik Lebaran, Pemudik Puas dengan Pelayanan dan Fasilitas Terminal Kampung Rambutan

Megapolitan
Istri di Tebet Dianiaya Suami karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol, Bercak Darah Masih Tersisa di Atas Kasur

Istri di Tebet Dianiaya Suami karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol, Bercak Darah Masih Tersisa di Atas Kasur

Megapolitan
Nikmati Sisa Libur Lebaran, Ria dan Keluarga Pilih Bersantai Sambil Bercengkerama di Pinggir Pantai Ancol

Nikmati Sisa Libur Lebaran, Ria dan Keluarga Pilih Bersantai Sambil Bercengkerama di Pinggir Pantai Ancol

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com