Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Muhammad Yusuf ElBadri
Mahasiswa Program Doktor Islamic Studies UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Pengkaji Islam dan Kebudayaan

Pidanakan Baim Wong!

Kompas.com - 03/10/2022, 12:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PUBLIK kiranya sudah muak dengan cara Baim Wong memproduksi konten Youtube. Kian hari kian jelas bahwa Baim Wong hanya memperkuda segala berita yang viral demi konten.

Cara Baim Wong membuat konten tidak hanya memuakkan dan menjijikkan, tetapi juga sudah mengabaikan empati terhadap korban kekerasan dan kemanusiaan.

Baim lagi-lagi mencoba menangguk keuntungan di saat keruhnya persoalan rumah tangga orang lain yang ramai diberitakan.

Berita viral memang menjanjikan jumlah penonton tak sedikit, yang tentu saja berdampak pada penghasilan iklan dari Youtube dan popularitas pembuat konten.

Popularitas pembuat konten lalu dikapitalisasi lagi menjadi bintang iklan produk, bintang tamu acara televisi, yang ujung-ujungnya juga duit.

Jadi, ketika beberapa bulan lalu, Baim Wong menyatakan punya niat baik ketika melakukan upaya monopoli Citayam Fashion Week (CFW), saya sama sekali meragukannya.

Baca juga: Tolak Monopoli Citayam Fashion Week!

Saat itu, penulis membuat semacam tantangan sekaligus solusi untuk Baim Wong, jika ia memang punya niat baik.

Toh pada kenyataannya, setelah mendapat penolakan oleh publik, Baim Won dan istrinya sama sekali tidak melakukan apa-apa lagi tentang dunia fashion yang disebut sangat dicintai itu.

Keraguan pada niat baik Baim Wong kian menguat ketika Baim hadir ke lokasi kebakaran warteg yang saat itu viral karena bagian depannya tidak terbakar.

Kini, niat baik Baim Wong itu tak bisa dipercaya sama sekali ketika ia membuat konten prank KDRT di kantor kepolisian.

Prank KDRT ini dibuat beberapa hari setelah penyanyi dangdut Lesti Kejora diberitakan mengalami kekerasan dalam rumah tangga. Dalam berita-berita yang beredar, Lesti menjadi korban kekerasan suaminya, Rizki Billar.

Publik dikagetkan oleh berita KDRT yang menimpa Lesti karena selama ini pasangan artis tersebut tampil di media sosial dan televisi sebagai pasangan yang begitu rukun.

Di saat berita mengagetkan itu muncul dan ramai dibicarakan oleh pencinta dangdut, artis, pejuang atau aktivis perempuan, bahkan oleh Komnas Perempuan dan LPSK.

Bagi para feminis dan aktivis perempuan, langkah yang ditempuh Lesti untuk melaporkan suaminya atas tindak kekerasan dalam rumah tangga patut diapresiasi.

Sebab selama ini korban kekerasan dalam rumah tangga tidak punya keberanian untuk melapor. Sehingga para perempuan terus menerus menjadi korban perundungan dan kekerasan dalam rumah tangga.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rute Mikrotrans JAK99 Pulogadung-Lampiri

Rute Mikrotrans JAK99 Pulogadung-Lampiri

Megapolitan
Tak Hanya Chandrika Chika, Polisi juga Tangkap Atlet E-Sport Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkoba

Tak Hanya Chandrika Chika, Polisi juga Tangkap Atlet E-Sport Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkoba

Megapolitan
Akibat Pipa Bocor, Warga BSD City Terpaksa Beli Air Isi Ulang

Akibat Pipa Bocor, Warga BSD City Terpaksa Beli Air Isi Ulang

Megapolitan
Buka Pendaftaran PPK, KPU Depok Butuh 55 Orang untuk di 11 Kecamatan

Buka Pendaftaran PPK, KPU Depok Butuh 55 Orang untuk di 11 Kecamatan

Megapolitan
Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkotika

Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkotika

Megapolitan
Polisi Sebut Korban Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Derita Kerugian Puluhan Juta

Polisi Sebut Korban Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Derita Kerugian Puluhan Juta

Megapolitan
Sambut Pilkada DKI dan Jabar, PAN Prioritaskan Kadernya Maju di Pilkada 2024 Termasuk Zita Anjaini

Sambut Pilkada DKI dan Jabar, PAN Prioritaskan Kadernya Maju di Pilkada 2024 Termasuk Zita Anjaini

Megapolitan
Air di Rumahnya Mati, Warga Perumahan BSD Terpaksa Mengungsi ke Rumah Saudara

Air di Rumahnya Mati, Warga Perumahan BSD Terpaksa Mengungsi ke Rumah Saudara

Megapolitan
Pria Tewas di Kamar Kontrakan Depok, Diduga Sakit dan Depresi

Pria Tewas di Kamar Kontrakan Depok, Diduga Sakit dan Depresi

Megapolitan
Polisi Periksa Empat Saksi Terkait Kasus Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina

Polisi Periksa Empat Saksi Terkait Kasus Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina

Megapolitan
Pelaku Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Mangkir dari Panggilan Polisi

Pelaku Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Mangkir dari Panggilan Polisi

Megapolitan
Wanita Hamil Tewas di Kelapa Gading, Kekasih Menyesal dan Minta Maaf ke Keluarga Korban

Wanita Hamil Tewas di Kelapa Gading, Kekasih Menyesal dan Minta Maaf ke Keluarga Korban

Megapolitan
Terjerat Kasus Penistaan Agama, TikTokers Galihloss Terancam 6 Tahun Penjara

Terjerat Kasus Penistaan Agama, TikTokers Galihloss Terancam 6 Tahun Penjara

Megapolitan
Banyak Warga Jakarta Disebut Belum Terima Sertifikat Tanah dari PTSL

Banyak Warga Jakarta Disebut Belum Terima Sertifikat Tanah dari PTSL

Megapolitan
Heru Budi Minta Antisipasi Dampak Konflik Iran-Israel Terhadap Perekonomian Jakarta

Heru Budi Minta Antisipasi Dampak Konflik Iran-Israel Terhadap Perekonomian Jakarta

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com