Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 31/10/2022, 23:26 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - "Yang gue punya saat itu hanya aplikasi Gojek, ya gue jalanin, Kalau buat ngelamar ke tempat lain sih kepikiran ya. Cuma gue bingung mau lamar ke mana," ujar Hendra Tohjaya (41).

Di awal pandemi Covid-19, Hendra terpaksa "nganggur". Kantornya yang bergerak di bidang desain grafis di kawasan Jakarta Selatan berhenti beroperasi lantaran terhantam pandemi Covid-19.

Tak ada order jasa pembuatan desain grafis yang biasa ia kerjakan di kantornya. Biasanya, kantornya menerima order terkait kebutuhan logo, annual report, event, flyer, dan company profile. Akhirnya, perusahaan tempatnya bekerja merumahkan Hendra di awal pandemi Covid-19.

Hendra bingung harus ke mana melangkah setelah dirumahkan. Tak banyak pilihan lowongan kerja. Apalagi, Hendra punya banyak tanggungan dan uang tabungan yang semakin menipis.

Baca juga: Kisah UMKM Bangkit dan Naik Kelas di Kala Pandemi Bersama GoFood...

Hendra tak menyangka pandemi Covid-19 ternyata begitu "menyeramkan". Saat itu, Ia yakin pandemi Covid-19 tak selama kasus virus Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) pada tahun 2002. Ia pun sempat bertahan dengan uang tabungannya meski akhirnya pun tumbang.

"Waktu itu saya patuh sama aturan pemerintah yang harus di rumah. Jadi enggak keluar sama sekali. Makanan order lewat GoFood. Terus saya pikir-pikir, 2-3 bulan pandemi, wah bisa habis nih duit tabungan," kata Hendra yang tinggal di kawasan Tangerang, Banten.

Hendra sebenarnya sudah cukup mapan secara gaji. Ia punya kepastian gaji setiap bulannya. Dari gaji bulanan bekerja sebagai desainer grafis, Hendra bisa mencukupi biaya sewa rumah, biaya listrik, kebutuhan makan sehari-hari, cicilan kredit mobil, dan biaya sewa lahan parkir mobil.

Pengeluaran per bulan Hendra per bulan jika ditotal mencapai Rp6 juta. Begitu ada pandemi, penghasilannya pun sirna. Asa muncul ketika dirinya ingat pernah mendaftar sebagai driver Gojek. Hendra pun bergerak melawan badai pandemi.

"Waktu pandemi Covid-19, beban yang saya harus tanggung yaitu sewa rumah, sewa lahan parkir mobil, operasional sehari-hari seperti makan. Alhamdulillah ada Gojek ini. Aplikasi Gojek ini menjadi tulang punggung saya untuk hidupi keluarga," ujar Hendra.

Mulai Bangkit dan Berjaya

Hendra Tohjaya (41) mendokumentasikan saat menyerahkan pesanan konsumen. Hendra merupakan salah satu dari jutaan orang yang berhasil bertahan di tengah pandemi Covid-19 dengan menjadi driver Gojek.Dok. Pribadi Hendra Tohjaya (41) mendokumentasikan saat menyerahkan pesanan konsumen. Hendra merupakan salah satu dari jutaan orang yang berhasil bertahan di tengah pandemi Covid-19 dengan menjadi driver Gojek.

Rutinitas Hendra sebagai driver Gojek mulai bergulir. Rute Ciledug-Petogogan Blok A-Kalibata, tempat dulunya bekerja berubah. Ia pun berkeliling menyusuri jalan-jalan di Jakarta, Tangerang Selatan, dan Tangerang mencari rizki berbekal aplikasi Gojek.

Hendra sadar pendapatannya pasti berbeda antara Gojek dan desainer grafis. Ia tak patah semangat. Orderan demi orderan dari aplikasi Gojek ia jalani.

"Alhamdulillah ada Gojek ini. Setelah dua bulan, saya kebanjiran order karena waktu itu kan semua orang butuh Gofood, butuh ngirim obat lewat Gosend. Itu benar-benar yang saya sendiri waktu itu sampai kewalahan. Zaman waktu itu (pandemi), apotek aja antre" ujar Hendra, alumni sebuah sekolah menengah kejuruan di kawasan Rawamangun tersebut.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beda dengan Kata Polisi, Wowon Bunuh Ai Maimunah dan Anak Tirinya karena Kesal Dimintai Uang

Beda dengan Kata Polisi, Wowon Bunuh Ai Maimunah dan Anak Tirinya karena Kesal Dimintai Uang

Megapolitan
Soal Usulan Wisma Atlet Dikelola Pemprov DKI, Heru Budi: Saya Ikut Kebijakan Pusat

Soal Usulan Wisma Atlet Dikelola Pemprov DKI, Heru Budi: Saya Ikut Kebijakan Pusat

Megapolitan
Pamer Teddy Minahasa Pernah Jadi Pengawal Jokowi, Kuasa Hukum: Dia Jenderal Tanpa Cacat

Pamer Teddy Minahasa Pernah Jadi Pengawal Jokowi, Kuasa Hukum: Dia Jenderal Tanpa Cacat

Megapolitan
Dede Diminta Ikut Minum Kopi Beracun, Ada Niat Pembunuhan Terselubung Wowon?

Dede Diminta Ikut Minum Kopi Beracun, Ada Niat Pembunuhan Terselubung Wowon?

Megapolitan
Ketua KUA Gambir: Lagi Viral Nikah di KUA, Beberapa Bagus Tempatnya, Ada Gebyoknya...

Ketua KUA Gambir: Lagi Viral Nikah di KUA, Beberapa Bagus Tempatnya, Ada Gebyoknya...

Megapolitan
Keluarga Mahasiswa UI Hasya Laporkan Pensiunan Polri Terkait Kecelakaan Maut di Srengseng Sawah

Keluarga Mahasiswa UI Hasya Laporkan Pensiunan Polri Terkait Kecelakaan Maut di Srengseng Sawah

Megapolitan
Wowon Bunuh Istri dan Mertuanya Sekaligus, Dipicu Dendam soal Uang dan Asmara

Wowon Bunuh Istri dan Mertuanya Sekaligus, Dipicu Dendam soal Uang dan Asmara

Megapolitan
Kuasa Hukum Bantah Pensiunan Polri Telantarkan Hasya Usai Tabrak Korban

Kuasa Hukum Bantah Pensiunan Polri Telantarkan Hasya Usai Tabrak Korban

Megapolitan
'Update' Banjir Jakarta Siang Ini: 2 Ruas Jalan Tergenang Air

"Update" Banjir Jakarta Siang Ini: 2 Ruas Jalan Tergenang Air

Megapolitan
Tipu Muslihat Wowon Gandakan Uang Rp 1.000 Jadi Rp 5.000 di Hadapan TKW

Tipu Muslihat Wowon Gandakan Uang Rp 1.000 Jadi Rp 5.000 di Hadapan TKW

Megapolitan
Duloh Sebut Sekeluarga yang Diracun di Bantargebang Tidak Tahu soal Pembunuhan Berantai

Duloh Sebut Sekeluarga yang Diracun di Bantargebang Tidak Tahu soal Pembunuhan Berantai

Megapolitan
Terekam CCTV, Ini Detik-detik Kecelakaan Mahasiswa UI yang Ditabrak Pensiunan Polri

Terekam CCTV, Ini Detik-detik Kecelakaan Mahasiswa UI yang Ditabrak Pensiunan Polri

Megapolitan
Heru Budi Namai Anak Jerapah dan Gajah di Taman Margasatwa Ragunan, Namanya 'Unggul' dan 'Tazoo'

Heru Budi Namai Anak Jerapah dan Gajah di Taman Margasatwa Ragunan, Namanya "Unggul" dan "Tazoo"

Megapolitan
Cara Wowon Kenal Banyak TKW untuk Ditipu, Dikenalkan oleh Yeni Istri Dede Solehudin

Cara Wowon Kenal Banyak TKW untuk Ditipu, Dikenalkan oleh Yeni Istri Dede Solehudin

Megapolitan
Jalan Rusak di Pulau Harapan Diperbaiki dengan Alat Seadanya

Jalan Rusak di Pulau Harapan Diperbaiki dengan Alat Seadanya

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.