Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Masih Ada Keluarga di Tangsel yang Buang Air Besar Sembarangan..."

Kompas.com - 17/11/2022, 07:23 WIB
Annisa Ramadani Siregar,
Fabian Januarius Kuwado

Tim Redaksi

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Tangerang Selatan mendeklarasikan program sanitasi total berbasis masyarakat (STBM) untuk stop perilaku warga buang air besar sembarangan (BABS).

Wali Kota Tangerang Selatan Benyamin Davnie mengatakan, latar belakang program tersebut dibentuk lantaran masih ada warganya yang berperilaku BABS.

"Masih ada keluarga di Tangsel yang buang air besar sembarangan (BABS) atau tidak (BAB) di toilet bersih. Untuk itu kami luncurkan program tersebut," ujar Benyamin melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (15/11/2022).

Baca juga: 770.000 Warga Jakarta Disebut Masih BAB Sembarangan, Dinkes DKI: Perlu Dicek Ulang Datanya

Menurut dia, deklarasi tersebut ditujukan untuk membangun kesadaran warga dalam membiasakan perilaku pola hidup bersih dan sehat (PHBS).

Benyamin berharap, warganya dapat mengubah kebiasaan buruk selama ini dengan menerapkan gaya hidup sehat demi kualitas hidup yang baik.

Caranya, yaitu dengan beralih dari kebiasaan menggunakan MCK (mandi, cuci, kakus) yang tidak layak ke toilet yang bersih dan layak.

Bagi warga yang tidak memiliki sanitasi yang layak, sudah dibangun fasilitas toilet oleh Pemkot sesuai jumlah permintaan dari RT/RW setempat.

"Ada warga yang belum mempunyai MCK berupa toilet bersih di beberapa kelurahan, sesuai permintaan saja (dibangunkan)," kata Benyamin.

"Tidak kita target (jumlahnya), di tahun ini sudah 200 (sanitasi) yang kita intervensi," lanjut dia.

Baca juga: 6 Cara agar Kucing Tak BAB Sembarangan

Benyamin menambahkan, program STBM BABS ini dilakukan dalam rangka meningkatkan derajat kesejahteraan masyarakat.

Dengan demikian, nantinya Pemkot Tangsel ingin kualitas hidup warganya lebih baik dari segi atau titik terkecil manapun secara intensif.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rute KA Pangrango dan Tarifnya 2024

Rute KA Pangrango dan Tarifnya 2024

Megapolitan
Benyamin-Pilar Saga Akan Kembali Maju di Pilkada Tangsel

Benyamin-Pilar Saga Akan Kembali Maju di Pilkada Tangsel

Megapolitan
Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Megapolitan
Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Megapolitan
Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Megapolitan
Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Megapolitan
Bangunan Toko 'Saudara Frame' yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Bangunan Toko "Saudara Frame" yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Megapolitan
Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Megapolitan
Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Megapolitan
Cerita 'Horor' Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta 'Resign'

Cerita "Horor" Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta "Resign"

Megapolitan
Polisi Pastikan Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Motor di Bekasi Bukan karena Balapan Liar

Polisi Pastikan Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Motor di Bekasi Bukan karena Balapan Liar

Megapolitan
MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

Megapolitan
Polisi Periksa Satpam dan 'Office Boy' dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Polisi Periksa Satpam dan "Office Boy" dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Megapolitan
Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Megapolitan
4 Korban Kebakaran 'Saudara Frame' yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

4 Korban Kebakaran "Saudara Frame" yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com