Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini yang Perlu Diketahui dari Kampanye Cinta Hewan Peliharaan oleh Komunitas "Dog Lover"

Kompas.com - 28/11/2022, 07:30 WIB
Joy Andre,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Puluhan orang yang juga merupakan anggota komunitas Dog Lover, menggelar kampanye cinta anak bulu (anabul) di Taman Semanggi, Jakarta Pusat pada Minggu (27/11/2022) pagi.

Mereka melayangkan protes atas larangan membawa hewan peliharaan ke kawasan car free day (CFD) di Ibu Kota oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

Puluhan orang tersebut melakukan sosialisasi kepada masyarakat bahwa anabul, baik itu kucing, anjing, atau hewan peliharaan lainnya, adalah sahabat manusia yang keberadaannya tak perlu dilarang saat CFD.

Baca juga: Dog Lovers: Enggak Perlu Takut, Anabul Sahabat Sejati Manusia

Keberadaan anabul yang kerap dianggap mengganggu juga salah dan tidak tepat.

"Kami mau mengampanyekan bahwa masyarakat enggak perlu takut sama anabul atau hewan peliharaan lain. Kami di sini ingin mulai sosialisasi bahwa anabul itu sahabat sejati manusia," ujar Penggagas CFD Dog Lovers Azas Tigor Nainggolan.

Tak merugikan masyarakat

Selama kegiatan kampanye, puluhan anabul yang dibawa pemiliknya, kata Tigor, tak ada yang berulah atau bahkan merugikan masyarakat.

Sebaliknya, kehadiran anabul justru menjadi hiburan bagi warga yang hadir saat CFD.

Tak sedikit warga yang sedang berolahraga tiba-tiba berhenti dan singgah sejenak di Taman Semanggi.

Baca juga: Tersisih dari Car Free Day, Anabul Justru Jadi Artis di Taman Semanggi

Mereka yang singgah pun banyak yang meminta foto dan bertanya tentang seluk beluk anabul yang ikut kegiatan kampanye.

"Pengunjung CFD banyak yang penasaran, banyak yang foto-foto. Ini kan justru jadi potret menarik, edukasi untuk masyarakat, bahwa hewan peliharaan itu sahabat sejati manusia," jelas Tigor.

Jadi sarana edukasi

Selain menjadi hiburan, lanjut Tigor, kehadiran anabul juga dapat menjadi sarana edukasi, baik itu untuk anak-anak maupun orang dewasa.

Bukan tanpa alasan, dengan hadirnya anabul di CFD, maka warga yang selama ini asing dengan jenis-jenis hewan peliharaan, terutama anjing, dapat memahami bahwa anjing bukanlah hewan yang buas.

"Ini kalau kami campaign seperti ini, orang jadi pada datang, entah itu melihat atau memang mau foto-foto," jelas Tigor.

Pemprov harus atur rambu hewan peliharaan

Selain menggelar kampanye untuk cinta anabul, dalam kampanyenya, komunitas Dog Lovers CFD juga mengusulkan kepada Pemprov DKI Jakarta agar segera membuat rambu untuk hewan peliharaan.

Usulan itu berkaitan dengan Dishub DKI Jakarta yang telah menetapkan kawasan khusus bagi aktivitas hewan peliharaan sepanjang pelaksanaan Car Free Day di Jakarta.

Rambu yang menandakan bahwa kawasan itu diperuntukkan bagi hewan peliharaan, dianggap Tigor, sangat penting.

Baca juga: Dog Lovers Dorong Taman Semanggi Diberi Rambu Kawasan Hewan Peliharaan

Selain untuk menginformasikan bahwa kawasan itu khusus hewan peliharaan, rambu juga menjadi panduan bagi pemilik untuk mengatur hewan peliharaannya sendiri.

Dengan begitu, sang pemilik menjadi bisa lebih bertanggung jawab untuk menjaga peliharaannya serta kebersihan area taman.

"Kalau ada rambu, jadi ada kewajiban owner untuk menjaga keamanan, kenyamanan, dan kebersihan. Kalau ada hewan yang buang kotoran misalnya, kami bisa saling ingatkan untuk pungut dan dibuang ke tempat sampah," jelas Tigor.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rute Mikrotrans JAK89 Tanjung Priok-Taman Kota Intan

Rute Mikrotrans JAK89 Tanjung Priok-Taman Kota Intan

Megapolitan
Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Megapolitan
Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Megapolitan
Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Megapolitan
Ganjil Genap dan 'Oneway' di Jalur Puncak Bogor Berakhir, Lalu Lintas Normal 2 Arah

Ganjil Genap dan "Oneway" di Jalur Puncak Bogor Berakhir, Lalu Lintas Normal 2 Arah

Megapolitan
34 Tahun Jadi Penjaga di TMP Kalibata, Sumardi: Motivasi Saya Buat Peziarah Nyaman

34 Tahun Jadi Penjaga di TMP Kalibata, Sumardi: Motivasi Saya Buat Peziarah Nyaman

Megapolitan
Komplotan Tak Dikenal Keroyok Pengendara Mobil di Parkiran Elysee SCBD

Komplotan Tak Dikenal Keroyok Pengendara Mobil di Parkiran Elysee SCBD

Megapolitan
3 Titik Jalan di Bekasi Selatan Terendam Banjir Imbas Hujan Deras sejak Sore

3 Titik Jalan di Bekasi Selatan Terendam Banjir Imbas Hujan Deras sejak Sore

Megapolitan
Imbas Hujan Lebat, Banjir di Jakarta Utara Meluas

Imbas Hujan Lebat, Banjir di Jakarta Utara Meluas

Megapolitan
Kisah Sumardi Bangga Layani Peziarah di TMP Kalibata Selama 34 Tahun

Kisah Sumardi Bangga Layani Peziarah di TMP Kalibata Selama 34 Tahun

Megapolitan
Hujan Deras, Perumahan Galaxy dan Jatiasih Bekasi Terendam Banjir

Hujan Deras, Perumahan Galaxy dan Jatiasih Bekasi Terendam Banjir

Megapolitan
Jakarta Hujan Lebat, Cilincing dan Kelapa Gading Tergenang Air

Jakarta Hujan Lebat, Cilincing dan Kelapa Gading Tergenang Air

Megapolitan
Imbas Hujan Deras, Kawasan Daan Mogot Jakarta Barat Muncul Genangan Air

Imbas Hujan Deras, Kawasan Daan Mogot Jakarta Barat Muncul Genangan Air

Megapolitan
BPBD: Bekasi Berpotensi Hujan Sedang-Lebat Disertai Kilat dan Angin Kencang, Ini Lokasinya

BPBD: Bekasi Berpotensi Hujan Sedang-Lebat Disertai Kilat dan Angin Kencang, Ini Lokasinya

Megapolitan
BPBD: Jakarta Berpotensi Hujan Sedang-Lebat, Ini Lokasinya

BPBD: Jakarta Berpotensi Hujan Sedang-Lebat, Ini Lokasinya

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com