Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 28/11/2022, 08:24 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pintu Air Manggarai yang berada di perbatasan Menteng dan Tebet, dua wilayah di Jakarta Pusat dan Jakarta Selatan, kerap menjadi perhatian saat musim hujan untuk melihat ketinggian air sebagai tolok ukur banjir.

Sejatinya ada empat Pintu Air Manggarai, yang dua di antaranya merupakan peninggalan Belanda.

Di samping pintu "tua" itu terdapat pintu air yang disebut petugas setempat baru saja dibangun beberapa tahun lalu.

Operator Pintu Air Manggarai Elang Bayu (22) mengatakan, pintu air ini menjadi pengatur aliran air Kali Ciliwung yang akan masuk ke Banjir Kanal Barat.

Baca juga: Melihat Pintu Air Manggarai yang Banyak Tumpukan Stereofoam Kemasan Mi Ayam dan Bubur

"Iya betul, tapi dari tiga pintu ini cuma dua yang peninggalan zaman Belanda kalau yang satu baru. Pintu yang zaman Belanda itu tidak pernah diubah, tapi cuma perawatan saja," kata Elang.

Dua pintu air zaman Belanda itu berwarna hitam, dengan dinding beton yang didominasi warna krem berpadu merah. Lebar pintu air itu diperkirakan sekitar 5 meter dengan tinggi mencapai 8 meter.

Pintu Air Manggarai, Jakarta yang disebut dibangun dan peninggalan zaman Belanda. Pintu Air Manggarai dibangun pada tahun 1914-1918. KOMPAS.com/Muhammad Isa Bustomi Pintu Air Manggarai, Jakarta yang disebut dibangun dan peninggalan zaman Belanda. Pintu Air Manggarai dibangun pada tahun 1914-1918.

Terdapat prasasti berbahasa Belanda pada di salah satu pintu air itu. Ukurannya sekitar 50 x 40 sentimeter dan berisi informasi mengenai pembangunan Pintu Air Manggarai, "Ransomes & Rapier. Makes Ipswich Englan 1914".

Di samping daun pintu air, terdapat rantai berukuran besar dan beton dengan katrol listrik untuk membuka dan menutup.

Baca juga: Sampah di Pintu Air Manggarai Kerap Menumpuk Saat Hujan Deras

"Pintu air Manggarai dibangun pada tahun 1914-1918 oleh Prof Ir Herman Van Breen. Tinggi pintu air ini diperkirakan 8 meter, karena pada saat itu dioperasikan, itu saat menutup sekitar tinggi itu (8 meter)," kata Bayu.

Herman van Breen merupakan ahli tata air Belanda yang ditugaskan pemeritah kolonial pada saat itu, untuk mengendalikan air dari hulu sekaligus membatasi volume air yang masuk ke kota.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Metro Jaya: Rekonstruksi Ulang Kecelakaan Mahasiswa UI demi Transparansi

Polda Metro Jaya: Rekonstruksi Ulang Kecelakaan Mahasiswa UI demi Transparansi

Megapolitan
Wowon Tak Pernah Bunuh Sendiri Korbannya: Aku Nyuruh Doang, Semua di Tangan Solihin

Wowon Tak Pernah Bunuh Sendiri Korbannya: Aku Nyuruh Doang, Semua di Tangan Solihin

Megapolitan
BPBD DKI Sebut Potensi Tanah Longsor di Jakarta Meluas Menjadi 21 Lokasi

BPBD DKI Sebut Potensi Tanah Longsor di Jakarta Meluas Menjadi 21 Lokasi

Megapolitan
Propam Dilibatkan dalam Konfrontasi Bripka Madih dengan Oknum Polisi yang Memerasnya

Propam Dilibatkan dalam Konfrontasi Bripka Madih dengan Oknum Polisi yang Memerasnya

Megapolitan
Pertanyakan Warna Mobil Mobil Pajero Pensiunan Polisi Berubah, Ahli: Jangan-jangan Ada Kode Senyap

Pertanyakan Warna Mobil Mobil Pajero Pensiunan Polisi Berubah, Ahli: Jangan-jangan Ada Kode Senyap

Megapolitan
Deretan Pengakuan Duloh Sang Eksekutor Pembunuhan Berantai: Diiming-imingi Uang untuk Membunuh hingga Mengajak Beberapa Korban Bersetubuh

Deretan Pengakuan Duloh Sang Eksekutor Pembunuhan Berantai: Diiming-imingi Uang untuk Membunuh hingga Mengajak Beberapa Korban Bersetubuh

Megapolitan
Polisi Terjunkan 2.174 Personel untuk Amankan Konser Dewa 19 di JIS

Polisi Terjunkan 2.174 Personel untuk Amankan Konser Dewa 19 di JIS

Megapolitan
Polisi Gunakan Teknologi TAA Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor di Cimanggis Depok

Polisi Gunakan Teknologi TAA Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor di Cimanggis Depok

Megapolitan
Polda Metro: Keterangan Bripka Madih Dimintai Lahan 1.000 Meter Tak Masuk Akal

Polda Metro: Keterangan Bripka Madih Dimintai Lahan 1.000 Meter Tak Masuk Akal

Megapolitan
Polisi Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor yang Ditemukan Tewas di Cimanggis Depok

Polisi Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor yang Ditemukan Tewas di Cimanggis Depok

Megapolitan
[VIDEO] Kisah Toko Roti Tertua di Jakarta, Maison Weiner Cake Shop

[VIDEO] Kisah Toko Roti Tertua di Jakarta, Maison Weiner Cake Shop

Megapolitan
Mengaku Diperas Oknum Penyidik, Bripka Madih Diduga Melanggar Kode Etik

Mengaku Diperas Oknum Penyidik, Bripka Madih Diduga Melanggar Kode Etik

Megapolitan
Polda Metro: Lahan yang Dilaporkan Bripka Madih Ternyata Telah Dijual Sebagian oleh Ayahnya

Polda Metro: Lahan yang Dilaporkan Bripka Madih Ternyata Telah Dijual Sebagian oleh Ayahnya

Megapolitan
Polda Metro Bantah Laporan Penyerobotan Lahan Bripka Madih Tak Diselidiki

Polda Metro Bantah Laporan Penyerobotan Lahan Bripka Madih Tak Diselidiki

Megapolitan
Kuasa Hukum Keluarga Hasya Yakin Laporan soal Dugaan Kelalaian Pensiunan Polisi Bakal Ditindaklanjuti

Kuasa Hukum Keluarga Hasya Yakin Laporan soal Dugaan Kelalaian Pensiunan Polisi Bakal Ditindaklanjuti

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.