Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Saat Toleransi Mendarah Daging, Tak Pernah Ada Gesekan Antar-umat Beragama di Kampung Sawah...

Kompas.com - 27/12/2022, 11:38 WIB
Nabilla Ramadhian,
Nursita Sari

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Kawasan Kampung Sawah di Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, memiliki tiga rumah ibadah dari agama yang berbeda.

Tiga rumah ibadah itu adalah Gereja Katolik Santo Servatius, Gereja Kristen Pasundan (GKP) Kampung Sawah, dan Masjid Agung Al-Jauhar Yasfi.

Lokasinya yang saling berdekatan dan titik masing-masing bangunan berdiri membuat ketiga rumah ibadah tersebut terlihat seperti membentuk sebuah segitiga.

Kawasan ini pun sering dijuluki sebagai “Segitiga Emas”.

“Kenapa dibilang ‘Segitiga Emas’? Dari tiga rumah ibadah, dua gereja dan satu masjid, selalu disyiarkan ajaran untuk kehidupan yang toleran,” kata Pegiat Kemasyarakatan di Kampung Sawah Ricardus Jaobus Napiun saat ditemui di kediamannya, Senin (26/12/2022).

Baca juga: Menjaga Toleransi Antar-umat Beragama di Kampung Sawah Kota Bekasi...

Tiga rumah ibadah tersebut sudah ada sejak zaman dahulu dan rutin menggaungkan ajaran untuk kehidupan yang toleran, saling membantu, gotong royong, dan saling menghormati.

Karena itu, toleransi dan kerukunan sesama warga sudah mendarah daging.

Jadi, bukanlah hal yang mengherankan jika warga setempat saling membantu dalam mempersiapkan perayaan hari keagamaan masing-masing kepercayaan, seperti Natal dan Idul Fitri.

Sejauh ini, pria yang akrab disapa Jacob mengungkapkan, tidak ada gesekan antar-umat beragama di Kampung Sawah.

“Gesekan yang bisa memecah belah atau tindakan intoleransi yang mengarah ke fisik itu enggak ada di sini, tapi di sekitar sini ada,” ungkap Jacob.

Baca juga: Asal-usul Julukan “Segitiga Emas” untuk Kampung Sawah Kota Bekasi

Namun, satu hal yang hadir di Kampung Sawah adalah polusi suara. Ini pun datang dari sekitar area tersebut.

“Di sini enggak ada karena kami masing-masing meyakini dan memahami, kami punya kepentingan masing-masing. Para tokoh bilang, yang ibadah bukan hanya mereka. Saudara-saudara lain (beda agama) juga beribadah,” sambung Jacob.

Penduduk Kampung Sawah memang terdiri dari masyarakat berbeda keyakinan. Namun, bukan berarti mereka bukan saudara.

Menurut Jacob, keyakinan yang dianut setiap orang bisa berbeda-beda, yakni Katolik, Protestan, dan Muslim. Namun, hubungan persaudaraan tetaplah ada.

“Adik saya Islam, kalau mau shalat dzuhur ya saya enggak ikut putus kan? Tapi, hubungan saya dengan adik saya ya tidak pernah putus. Itu maksudnya,” papar dia.

Baca juga: Toleransi Beragama di Kampung Sawah Bekasi, Saling Bantu Persiapan Hari Raya

Hal serupa juga berlaku pada saudara tidak sedarah, yakni para tetangga. Bahkan, tali perkerabatan semakin erat dengan adanya tradisi Ngejotin.

Tradisi Ngejotin adalah kearifan lokal masyarakat Kampung Sawah, yang mana seseorang yang sedang merayakan Hari Raya Keagamaan membawakan makanan dalam rantang kepada mereka yang tidak merayakannya.

“Sebagai wujud sukacita kami untuk berbagi makanan. Sukacita dalam bentuk memberi makanan. Ngejotin itu merupakan tradisi yang sudah turun-temurun dari zaman nenek moyang,” kata Jacob.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkotika

Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi Terkait Kasus Penyalahgunaan Narkotika

Megapolitan
Polisi Sebut Korban Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Derita Kerugian Puluhan Juta

Polisi Sebut Korban Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Derita Kerugian Puluhan Juta

Megapolitan
Sambut Pilkada DKI dan Jabar, PAN Prioritaskan Kadernya Maju di Pilkada 2024 Termasuk Zita Anjaini

Sambut Pilkada DKI dan Jabar, PAN Prioritaskan Kadernya Maju di Pilkada 2024 Termasuk Zita Anjaini

Megapolitan
Air di Rumahnya Mati, Warga Perumahan BSD Terpaksa Mengungsi ke Rumah Saudara

Air di Rumahnya Mati, Warga Perumahan BSD Terpaksa Mengungsi ke Rumah Saudara

Megapolitan
Pria Tewas di Kamar Kontrakan Depok, Diduga Sakit dan Depresi

Pria Tewas di Kamar Kontrakan Depok, Diduga Sakit dan Depresi

Megapolitan
Polisi Periksa Empat Saksi Terkait Kasus Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina

Polisi Periksa Empat Saksi Terkait Kasus Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina

Megapolitan
Pelaku Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Mangkir dari Panggilan Polisi

Pelaku Dugaan Penipuan Beasiswa S3 ke Filipina Mangkir dari Panggilan Polisi

Megapolitan
Wanita Hamil Tewas di Kelapa Gading, Kekasih Menyesal dan Minta Maaf ke Keluarga Korban

Wanita Hamil Tewas di Kelapa Gading, Kekasih Menyesal dan Minta Maaf ke Keluarga Korban

Megapolitan
Terjerat Kasus Penistaan Agama, TikTokers Galihloss Terancam 6 Tahun Penjara

Terjerat Kasus Penistaan Agama, TikTokers Galihloss Terancam 6 Tahun Penjara

Megapolitan
Banyak Warga Jakarta Disebut Belum Terima Sertifikat Tanah dari PTSL

Banyak Warga Jakarta Disebut Belum Terima Sertifikat Tanah dari PTSL

Megapolitan
Heru Budi Minta Antisipasi Dampak Konflik Iran-Israel Terhadap Perekonomian Jakarta

Heru Budi Minta Antisipasi Dampak Konflik Iran-Israel Terhadap Perekonomian Jakarta

Megapolitan
Agusmita Terancam 15 Tahun Penjara karena Diduga Terlibat dalam Kematian Kekasihnya yang Sedang Hamil

Agusmita Terancam 15 Tahun Penjara karena Diduga Terlibat dalam Kematian Kekasihnya yang Sedang Hamil

Megapolitan
Begal Remaja di Bekasi Residivis, Terlibat Kasus Serupa Saat di Bawah Umur

Begal Remaja di Bekasi Residivis, Terlibat Kasus Serupa Saat di Bawah Umur

Megapolitan
Mayat Laki-laki dalam Kondisi Membengkak Ditemukan di Kamar Kontrakan Depok

Mayat Laki-laki dalam Kondisi Membengkak Ditemukan di Kamar Kontrakan Depok

Megapolitan
4 Anggota Polda Metro Jaya Terlibat Pesta Narkoba, Kompolnas: Atasan Para Pelaku Harus Diperiksa

4 Anggota Polda Metro Jaya Terlibat Pesta Narkoba, Kompolnas: Atasan Para Pelaku Harus Diperiksa

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com