Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kelenteng Hok Lay Kiong Mulai Berbenah Jelang Perayaan Tahun Baru Imlek 2575

Kompas.com - 18/01/2023, 15:38 WIB
Joy Andre,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

BEKASI, KOMPAS.com - Kelenteng Hok Lay Kiong Bekasi mulai berbenah jelang perayaan Tahun Baru Imlek 2575 yang jatuh pada Minggu (22/1/2023) pekan ini. 

Kelenteng yang beralamat di Jalan Kenari, Kelurahan Margahayu, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi itu mulai terlihat dipasangi lampion.

Ribuan lampion dipasang, mulai dari jalan masuk ke area kelenteng hingga di langit-langit bangunan kelenteng.

Baca juga: Sudah Berusia Tiga Abad, Kelenteng Bio Kanti Sara di Tangsel Awalnya Bilik Kayu

Hiasan merah itu dipasang sebagai ciri khas perayaam Tahun Baru Imlek.

Di beberapa altar tempat sembahyang, patung dewa dewi juga sudah mulai dibersihkan. Beberapa kue dan makanan mengelilingi patung yang ada di masing-masing altar.

Lilin Imlek juga sudah mulai berdatangan. Pengurus kelenteng tampak sibuk jelang perayaan tahun kelinci air. 

Ketua Yayasan Pancaran Tridharma sekaligus pengelola Kelenteng Hok Lay Kiong Bekasi Ronny Hermawan menyebut persiapan sudah berlangsung sejak beberapa hari terakhir. 

Baca juga: Mengenal Kelenteng Bio Kanti Sara, Tempat Ibadah Berusia 3 Abad di Tangsel

"Kami sudah mempersiapkan Hari Raya Imlek, sejak tanggal 15 (Januari), kami melaksanakan kegiatan bersih-bersih di Kelenteng, terutama bersih-bersih altar, patung dewa dewi, semua dibersihkan," kata Ronny, Rabu (18/1/2023). 

Ronny menjelaskan, bersih-bersih memang selalu dilakukan baik oleh umat atau pengurus kelenteng. Agenda itu selalu dilakukan jelang perayaan Hari Raya Imlek tiba.

"Dimandikan dengan air kembang semuanya, sudah bersih dikeringkan, dilanjutkan dengan pemasangan lampion, lampion ini yang terpasang merupakan lampion sumbangan dari umat," ucapnya. 

"Umat nanti sumbangan lampion nanti akan ditulis namanya, ada juga yang sumbang lilin, nanti lilin dipasang di kelenteng," tambahnya. 

Adapun untuk perayaan Imlek tahun ini akan berbeda apa yang terjadi di dua edisi Imlek sebelumnya. Hal ini dikarenakan kondisi pandemi Covid-19 dan PPKM telah dicabut.

"Untuk tahun ini agak berbeda karena dua tahun kemarin, kami tidak mengadakan perayaan imlek di Kelenteng karena pendemi Covid-19," ujar Ronny. 

Umat yang datang ke Kelenteng kemungkinan akan lebih banyak ketimbang dua tahun sebelumnya. Meski begitu, pihaknya akan tetap mengatur jalannya ibadah, agar kerumunan tidak terjadi.

"Umat yang datang ribuan, karena kami buka dari pagi sampai jam 12 malam, maka enggak akan ada kerumunan karena waktunya panjang dan datangnya berguliran," jelas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Megapolitan
Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Megapolitan
Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Megapolitan
Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Megapolitan
Bangunan Toko 'Saudara Frame' yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Bangunan Toko "Saudara Frame" yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Megapolitan
Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Megapolitan
Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Megapolitan
Cerita 'Horor' Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta 'Resign'

Cerita "Horor" Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta "Resign"

Megapolitan
Polisi Pastikan Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Motor di Bekasi Bukan karena Balapan Liar

Polisi Pastikan Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Motor di Bekasi Bukan karena Balapan Liar

Megapolitan
MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

Megapolitan
Polisi Periksa Satpam dan 'Office Boy' dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Polisi Periksa Satpam dan "Office Boy" dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Megapolitan
Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Megapolitan
4 Korban Kebakaran 'Saudara Frame' yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

4 Korban Kebakaran "Saudara Frame" yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

Megapolitan
4 Korban Kebakaran di Mampang Disebut Akan Dimakamkan di TPU Gunung Gadung Bogor

4 Korban Kebakaran di Mampang Disebut Akan Dimakamkan di TPU Gunung Gadung Bogor

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Laboratorium untuk Tentukan Penyebab Kematian Perempuan di Pulau Pari

Polisi Tunggu Hasil Laboratorium untuk Tentukan Penyebab Kematian Perempuan di Pulau Pari

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com