Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tetangga Sebut Nenek Tiri Balita AF Tolak Saran untuk Titipkan Cucunya ke Panti Asuhan

Kompas.com - 22/01/2023, 21:27 WIB
Nabilla Ramadhian,
Bagus Santosa

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - Nenek tiri balita berinisial AF (2), menolak saran untuk menaruh AF di panti asuhan.

Adapun balita AF diduga tewas akibat dianiaya oleh kakek dan nenek tirinya, Antonius Sirait dan Titin Hariyani.

Demikian dikatakan seorang tetangga AF berinisial C, yang tinggal di Kelurahan Pekayon, Kecamatan Pasar Rebo, Jakarta Timur.

"Pernah ada yang bilang, kalau mereka (kakek dan nenek tiri) sudah enggak mau urusin (AF), titipin aja ke panti asuhan," ujar seorang warga berinisial C, Jumat (20/1/2023).

Baca juga: Tetangga Ungkap Balita AF yang Tewas Dianiaya di Pasar Rebo Sering Dimarahi

Akan tetapi, C menuturkan, Titin menolak saran tersebut dengan alasan Sri Wahyuni belum membayar utang.

Adapun AF adalah anak kandung Sri yang dititipkan pada Antonius dan Titin sejak April 2022.

"Kata Titin, 'Enggak. Biarin saja si Sri nebus dulu anak ini Rp 5 juta. Bayar dulu Rp 2,5 juta ke gua enggak apa-apa, selebihnya gampang'," kata dia.

C menerangkan, tebusan sebesar Rp 5 juta yang dibebankan pada Sri ini karena utangnya kepada Titin sebesar Rp 300.000.

Sri harus menebus Rp 5 juta untuk mengganti nominal yang telah dikeluarkan Antonius dan Titin untuk mengurus AF.

Menurut cerita yang dituturkan Titin kepada C, Sri memiliki utang sebesar Rp 300.000. Namun, Titin tidak menjelaskan Sri berutang terkait apa.

C pun tidak yakin apakah nominal utang yang dimiliki benar-benar Rp 300.000 atau tidak. Ia pun merasa, ada kemungkinan Sri memiliki utang lain yang tidak diungkapkan oleh Titin.

"Pokoknya kalau Sri mau ambil AF, bayar dulu ke Titin Rp 5 juta cash," ujar C.

Ayah tiri AF ungkap utang Sri

Ayah tiri korban, Sujatmiko, juga mengatakan bahwa Sri memiliki utang kepada Antonius dan Titin.

Baca juga: Kakek dan Nenek di Pasar Rebo Tak Pernah Lapor RT Saat Rawat Balita, Berujung Menganiaya hingga Tewas

Hal ini diketahui ketika Sujatmiko bertemu dengan Sri saat ia sedang mengisi bensin.

Pada saat itu, Sri menghampiri Sujatmiko untuk memintanya menengok AF.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Arus Lalin Menuju Ancol Lengang, Antrean Hanya di Pintu Masuk

Arus Lalin Menuju Ancol Lengang, Antrean Hanya di Pintu Masuk

Megapolitan
Lalu Lintas Jalan Gatot Subroto Lengang pada Hari Terakhir Libur Lebaran

Lalu Lintas Jalan Gatot Subroto Lengang pada Hari Terakhir Libur Lebaran

Megapolitan
Usai Penumpang Sempat Susah Cari Ojol, Kini Ojol yang Susah Cari Penumpang

Usai Penumpang Sempat Susah Cari Ojol, Kini Ojol yang Susah Cari Penumpang

Megapolitan
Suami di Jaksel 4 Kali Aniaya Istrinya, Terakhir karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Suami di Jaksel 4 Kali Aniaya Istrinya, Terakhir karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Megapolitan
Jalan Sudirman-Thamrin Masih Lengang, Ojol Jadi 'Cemberut'

Jalan Sudirman-Thamrin Masih Lengang, Ojol Jadi "Cemberut"

Megapolitan
Senin Pagi, 18 RT di Bantaran Sungai Ciliwung Jakarta Kebanjiran

Senin Pagi, 18 RT di Bantaran Sungai Ciliwung Jakarta Kebanjiran

Megapolitan
Suami Aniaya Istri di Hari Lebaran gara-gara Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Suami Aniaya Istri di Hari Lebaran gara-gara Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Megapolitan
Laut di Pulau Pari Banyak Sampah, Wisatawan: Sangat Amat Disayangkan

Laut di Pulau Pari Banyak Sampah, Wisatawan: Sangat Amat Disayangkan

Megapolitan
Hari Terakhir Libur Lebaran, Tak Ada Ganjil Genap di Jakarta

Hari Terakhir Libur Lebaran, Tak Ada Ganjil Genap di Jakarta

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Megapolitan
Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Megapolitan
Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Megapolitan
Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Megapolitan
Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Megapolitan
Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com