Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Soal Konser Dewa 19 di JIS, Penonton: Penampilan Bagus Tertutup Kurangnya Kesiapan Infrastruktur

Kompas.com - 07/02/2023, 06:39 WIB
Zintan Prihatini,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Konser Dewa 19 yang digelar di Jakarta International Stadium (JIS), Jakarta Utara pada Sabtu (4/2/2023) dikeluhkan para penonton.

Pengalaman yang tak mengenakkan dialami Baladewa dan Baladewi --sebutan untuk penggemar band Dewa 19-- hingga acara rampung dilaksanakan.

Kendati penampilan band legendaris itu memuaskan hati penonton, rupanya infrastruktur JIS dianggap tak siap untuk menampung puluhan ribu orang.

"Konser yang penampilannya bagus tertutup dengan kesiapan infrastruktur yang kurang. Ya pada akhirnya jadi ketutup penampilan itu," kata salah satu penonton bernama Dian (32) kepada Kompas.com, Senin (6/2/2023).

Baca juga: Pengalaman Menonton Konser Dewa 19 di JIS: Bus Shuttle Penuh, Jalanan Macet, dan Harus Jalan Kaki 1 Jam Lebih

Sebelum konser Dewa 19 dimulai, Dian mengaku memegang tiket milik temannya. Setelah sampai di lokasi konser, Dian masuk ke area dalam JIS terlebih dahulu melalui pintu timur. Pintu ini dikhususkan bagi mereka yang menumpang commuter atau bus transjakarta dari Jakarta International Expo (JIExpo), Kemayoran dan tamu VIP.

"Ketika saya sudah masuk mau kasih tiket ke teman agak susah, karena teman saya enggak naik commuter," ujar Dian.

"Dia harus masuk lewat pintu barat, tapi saya kasih tiketnya itu enggak bisa lewat pintu barat, karena peraturannya kalau yang sudah masuk enggak boleh keluar lagi," sambungnya.

Alhasil, Dian harus memberikan tiket konser Dewa 19 kepada temannya melalui pintu selatan. Setelah memberikan tiket itu, teman Dian pun harus kembali lagi ke pintu barat JIS.

Baca juga: Konser Dewa 19 Buka Mata Publik soal Kurang Memadainya Infrastruktur Pendukung di JIS

"Di dalam stadion yang saya lihat kalau secara umum JIS bagus, cuma kalau dibandingkan sama sebelahnya masih kelihatan timpang. Masih banyak perbaikan infrastruktur sarana prasarana yang dibangun," kata Dian.

Tetap antre saat konser selesai

Dian juga terpaksa mengantre selama satu jam untuk keluar dari kawasan JIS usai konser berlangsung. Dia mengaku harus berdesak-desakkan dengan puluhan ribu orang, yang ingin keluar dari area stadion.

"Bayangin aja orang yang nonton konser sudah capek, selesai itu terus masih harus ribet nyari kendaaraan online yang susah banget," ungkapnya.

"Enggak ada juga tempat sekitar JIS untuk penonton duduk-duduk dulu," imbuh Dian.

Baca juga: Curhat Penonton Konser Dewa 19 di JIS, Antre Sejam untuk Keluar Stadion

Padahal, lanjut Dian, arus lalu lintas kala itu sangat padat. Mobil, motor, hingga bus transjakarta memenuhi setiap sudut jalan. Penonton juga harus mengantre untuk menumpangi bus yang disediakan oleh promotor menuju kantong parkir di

"Di GBK kalau selesai nonton masih bisa melipir di trotoar yang bagus dan ini di JIS enggak ada. Bisa bayangin udah capek, pulangnya susah jadi kesannya jadi capek banget," ucap Dian.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Trauma, Pelajar yang Lihat Pria Pamer Alat Vital di Jalan Yos Sudarso Tak Berani Pulang Sendiri

Trauma, Pelajar yang Lihat Pria Pamer Alat Vital di Jalan Yos Sudarso Tak Berani Pulang Sendiri

Megapolitan
Seorang Pria Pamer Alat Vital di Depan Pelajar yang Tunggu Bus di Jakut

Seorang Pria Pamer Alat Vital di Depan Pelajar yang Tunggu Bus di Jakut

Megapolitan
Nasib Tragis Bocah 7 Tahun di Tangerang, Dibunuh Tante Sendiri karena Dendam Masalah Uang

Nasib Tragis Bocah 7 Tahun di Tangerang, Dibunuh Tante Sendiri karena Dendam Masalah Uang

Megapolitan
Resmi, Imam Budi Hartono Bakal Diusung PKS Jadi Calon Wali Kota Depok

Resmi, Imam Budi Hartono Bakal Diusung PKS Jadi Calon Wali Kota Depok

Megapolitan
Menguatnya Sinyal Koalisi di Pilkada Bogor 2024..

Menguatnya Sinyal Koalisi di Pilkada Bogor 2024..

Megapolitan
Berkoalisi dengan Gerindra di Pilkada Bogor, PKB: Ini Cinta Lama Bersemi Kembali

Berkoalisi dengan Gerindra di Pilkada Bogor, PKB: Ini Cinta Lama Bersemi Kembali

Megapolitan
Pedagang Maju Mundur Jual Foto Prabowo-Gibran, Ada yang Curi 'Start' dan Ragu-ragu

Pedagang Maju Mundur Jual Foto Prabowo-Gibran, Ada yang Curi "Start" dan Ragu-ragu

Megapolitan
Pagi Ini, Lima RT di Jakarta Terendam Banjir akibat Hujan dan Luapan Kali

Pagi Ini, Lima RT di Jakarta Terendam Banjir akibat Hujan dan Luapan Kali

Megapolitan
Cek Psikologi Korban Pencabulan Ayah Tiri, Polisi Gandeng UPTP3A

Cek Psikologi Korban Pencabulan Ayah Tiri, Polisi Gandeng UPTP3A

Megapolitan
Hampir Lukai Warga dan Kakaknya, ODGJ di Cengkareng Dievakuasi Dinsos

Hampir Lukai Warga dan Kakaknya, ODGJ di Cengkareng Dievakuasi Dinsos

Megapolitan
Saat Pedagang Kecil Jaga Marwah Kebangsaan, Belum Jual Foto Prabowo-Gibran meski Sudah Jadi Pemenang

Saat Pedagang Kecil Jaga Marwah Kebangsaan, Belum Jual Foto Prabowo-Gibran meski Sudah Jadi Pemenang

Megapolitan
Kekecewaan Pedagang yang Terpaksa Buang Puluhan Ton Pepaya di Pasar Induk Kramatjati karena Tak Laku

Kekecewaan Pedagang yang Terpaksa Buang Puluhan Ton Pepaya di Pasar Induk Kramatjati karena Tak Laku

Megapolitan
Kehebohan Warga Rusun Muara Baru Saat Kedatangan Gibran, Sampai Ada yang Kena Piting Paspampres

Kehebohan Warga Rusun Muara Baru Saat Kedatangan Gibran, Sampai Ada yang Kena Piting Paspampres

Megapolitan
Remaja Perempuan di Jaksel Selamat Usai Dicekoki Obat di Hotel, Belum Tahu Temannya Tewas

Remaja Perempuan di Jaksel Selamat Usai Dicekoki Obat di Hotel, Belum Tahu Temannya Tewas

Megapolitan
Gibran Janji Akan Evaluasi Program KIS dan KIP agar Lebih Tepat Sasaran

Gibran Janji Akan Evaluasi Program KIS dan KIP agar Lebih Tepat Sasaran

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com