Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Agus Fitrianto
Dosen Arsitektur dan Praktisi Arsitek

Seorang Arsitek berlisensi dan Pengajar Prodi Arsitektur

Mitigasi Bencana Perkotaan Dalam Insiden Depo Pertamina Plumpang

Kompas.com - 05/03/2023, 18:16 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KEBAKARAN hebat terjadi di Depo Pertamina di Plumpang, Koja, Jakarta Utara pada Jumat (3/3/2023). Peristiwa ini diduga terjadi setelah pipa BBM di kawasan tersebut meledak.

Lusa malam, warga dikejutkan ledakan pada Depo Pertamina Plumpang yang berlokasi di Jl. Inspeksi Kali Sunter No. Kavling 45-46, Kelapa Gading Barat, Kelapa Gading, RT. 1/RW 4, Sungai Bambu, Kecamatan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jakarta.

Media sosial Twitter menjadi riuh dan heboh karena bermunculan video kondisi aktual di lapangan yang diunggah oleh para warga yang ketakutan.

Api yang membakar depo serta diikuti dengan ledakan bertubi-tubi dan merembet hingga ke permukiman warga.

Saya mengecek lokasi Depo Plumpang tersebut untuk mengetahui lokasi rumah warga terdekat melalui googlemaps secara online.

Terlihat lokasi Jl. Tanah Merah Bawah, RT 012 RW 09, Kelurahan Rawa Badak Selatan, Kecamatan Koja, Jakarta Utara berada tepat berdekatan dengan depo tersebut.

Bayangkan lokasinya tidak lebih jauh dari 1,5 kilometer antara tangki/vessel minyak dengan permukiman permanen dan non permanen warga.

Sejarah Depo Pertamina Plumpang ini beroperasi sejak tahun 1974 di lokasinya saat ini, dengan luas area seluas 48.35 Ha.

Fasilitas Depo Pertamina Plumpang memiliki 24 tangki penimbunan berbagai bahan bakar seperti solar, pertamax hingga FAME. Kapasitas Depo ini bukan main besarnya dan kapasitasnya.

Penataan kawasan dan buffer zone

Dikutip dari berita Penataan kawasan di sekitar kawasan Depo Pertamina di Plumpang, telah ada upaya penyusunan mitigasi terhadap potensi terjadi kebakaran susulan di lokasi depo dengan inisiasi menambahkan buffer zone atau daerah penyangga pada area terluar dari Depo Pertamina Plumpang.

Luas buffer zone yang dimaksud mencapai 2,5 km x 50 m di luar area Depo Pertamina Plumpang.

Masyarakat Tanah Merah dan Rawasengon yang tinggal di atas dan di dalam calon kawasan buffer zone akan direlokasi ke sekitar 20 bangunan rumah susun sewa yang akan dibangun, masih di kawasan Plumpang.

Perencanaan buffer zone ini merupakan upaya dari Pemprov DKI, Pertamina, Badan Pertanahan Nasional, dan sejumlah badan lainnya untuk menindaklanjuti rencana ini.

Mari kita cek rencana Buffer Zone ini di peta zonasi wilayah DKI Jakarta, setidaknya setiap Pemerintah Daerah memiliki Peta Rencana Tata Ruang (RTRW) yang ditujukan untuk mengatur zonasi dalam sekala wilayah, kemudian dipertajam dengan Rencana Detail Tata Ruang Kota, desa.

RDTR ini bertujuan mempertajam fungsi zonasi sehingga alih fungsi lahan dapat diawasi, dimonitor hingga diperbaiki terus menerus sesuai dengan rencana yang dibuat 20 tahun, dan dievaluasi setiap 5 tahun itu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Korban Kecelakaan Mobil di Sawangan Depok Alami Memar hingga Patah Tulang

Korban Kecelakaan Mobil di Sawangan Depok Alami Memar hingga Patah Tulang

Megapolitan
Diduga Alami 'Microsleep', Pengemudi Jazz Hantam Mobil Innova di Sawangan Depok

Diduga Alami "Microsleep", Pengemudi Jazz Hantam Mobil Innova di Sawangan Depok

Megapolitan
Pekan Ini, Pemprov DKI Bakal Surati Kemendagri untuk Nonaktifkan NIK 92.432 Warga Jakarta

Pekan Ini, Pemprov DKI Bakal Surati Kemendagri untuk Nonaktifkan NIK 92.432 Warga Jakarta

Megapolitan
Lebaran 2024 Usai, Fahira Idris: Semoga Energi Kebaikan Bisa Kita Rawat dan Tingkatkan

Lebaran 2024 Usai, Fahira Idris: Semoga Energi Kebaikan Bisa Kita Rawat dan Tingkatkan

Megapolitan
H+6 Lebaran, Stasiun Pasar Senen Masih Dipadati Pemudik yang Baru Mau Pulang Kampung

H+6 Lebaran, Stasiun Pasar Senen Masih Dipadati Pemudik yang Baru Mau Pulang Kampung

Megapolitan
Dirawat di Panti Sosial, Lansia M Masih Melantur Diperkosa oleh Ponsel

Dirawat di Panti Sosial, Lansia M Masih Melantur Diperkosa oleh Ponsel

Megapolitan
Dua Korban Tewas Kecelakaan Tol Cikampek Km 58 Asal Depok Dimakamkan di Ciamis

Dua Korban Tewas Kecelakaan Tol Cikampek Km 58 Asal Depok Dimakamkan di Ciamis

Megapolitan
Lansia yang Mengaku Diperkosa Ponsel Diduga Punya Masalah Kejiwaan

Lansia yang Mengaku Diperkosa Ponsel Diduga Punya Masalah Kejiwaan

Megapolitan
Pakai Mobil Dinas ke Puncak, Pejabat Dishub DKI Disanksi Tak Dapat Tunjangan 2 Bulan

Pakai Mobil Dinas ke Puncak, Pejabat Dishub DKI Disanksi Tak Dapat Tunjangan 2 Bulan

Megapolitan
98.432 Pemudik Sudah Kembali ke Jakarta Naik Kereta Api via Stasiun Pasar Senen

98.432 Pemudik Sudah Kembali ke Jakarta Naik Kereta Api via Stasiun Pasar Senen

Megapolitan
Dishub DKI: 80 Persen Pemudik Sudah Pulang, Lalu Lintas Jakarta Mulai Padat

Dishub DKI: 80 Persen Pemudik Sudah Pulang, Lalu Lintas Jakarta Mulai Padat

Megapolitan
Wanita di Jaksel Sempat Cekcok dengan Kekasih Sebelum Gantung Diri

Wanita di Jaksel Sempat Cekcok dengan Kekasih Sebelum Gantung Diri

Megapolitan
Perempuan di Jaksel Bunuh Diri Sambil 'Live' Instagram

Perempuan di Jaksel Bunuh Diri Sambil "Live" Instagram

Megapolitan
Alibi Pejabat Dishub DKI Pakai Mobil Dinas ke Puncak: Jenguk Teman yang Sakit

Alibi Pejabat Dishub DKI Pakai Mobil Dinas ke Puncak: Jenguk Teman yang Sakit

Megapolitan
Pejabat Dishub DKI Dicopot Usai Pakai Mobil Dinas ke Puncak dan Buang Sampah Sembarangan

Pejabat Dishub DKI Dicopot Usai Pakai Mobil Dinas ke Puncak dan Buang Sampah Sembarangan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com