Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masih Mengungsi, Korban Kebakaran Depo Pertamina Plumpang Kekurangan Obat-obatan

Kompas.com - 07/03/2023, 17:31 WIB
Larissa Huda

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Lurah Rawa Badak Selatan, Jakarta Selatan, Suhaena mengatakan, pengungsi korban kebakaran depo Pertamina Plumpang masih membutuhkan obat-obatan serta keperluan untuk bayi dan lansia.

"Memang betul bantuan itu sangat dibutuhkan. Kami membutuhkan terutama obat-obatan," kata Suhaena, dilansir dari Antara, Selasa (7/3/2023).

Pada Jumat (3/3/2023) malam, Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) milik PT Pertamina (Persero) di Plumpang, Jakarta Utara, terbakar.

Baca juga: Heru Budi Pertimbangkan Usulan Relokasi Warga Sekitar Depo Pertamina Plumpang ke Wisma Atlet

Perkampungan warga yang rapat di sisi utara dan timur depo juga ikut terbakar hingga radius sekitar satu kilometer setelah mendengar dua kali suara ledakan itu.

Hari ini, Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Jakarta Utara menyalurkan obat-obatan hingga kebutuhan anak dan lansia kepada korban kebakaran depo Pertamina Plumpang, Koja, Jakarta Utara (Jakut), Selasa.

Bantuan tersebut dibagikan di tiga lokasi di antaranya Ruang Publik Terbuka Ramah Anak Rawa Badak Selatan (RPTRA Rasela), Kantor Palang Merah Indonesia (PMI) Jakarta Utara, dan Kantor Kelurahan Rawa Badak Selatan.

"Semoga bantuan ini dapat menyambung kebutuhan para korban bencana kebakaran Pertamina Plumpang sehingga para korban dapat beraktivitas kembali seperti biasanya," ujar Kepala Kanwil DJP Jakut Edi Slamet Irianto.

Baca juga: Terekam CCTV, Detik-detik Warga Tanah Merah Tutup Hidung dan Berhamburan Keluar Rumah Saat Kebakaran di Depo Plumpang

Bantuan diterima oleh Lurah Rawa Badak Selatan Suhaena dan Komandan Komando Rayon Militer 01 Koja Mayor Infanteri Akhwan serta dan perwakilan PMI Jakut.

Akhwan mengatakan, penyaluran seluruh bantuan akan dipilah dari yang paling mudah didistribusikan mulai hari ini oleh jajaran Koramil 01 Koja.

"Saya mau menyalurkan bantuan hari ini yang lebih mudah dulu, yaitu yang terlihat untuk mempermudah penyaluran. Jadi akan kami tertibkan lagi apa yang akan dibutuhkan," katanya.

Menurut Akhwan, yang saat ini masih dibutuhkan pengungsi adalah vitamin, sabun, pakaian, buku, seragam sekolah, tas, dan alat tulis.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Arus Lalin Menuju Ancol Lengang, Antrean Hanya di Pintu Masuk

Arus Lalin Menuju Ancol Lengang, Antrean Hanya di Pintu Masuk

Megapolitan
Lalu Lintas Jalan Gatot Subroto Lengang pada Hari Terakhir Libur Lebaran

Lalu Lintas Jalan Gatot Subroto Lengang pada Hari Terakhir Libur Lebaran

Megapolitan
Usai Penumpang Sempat Susah Cari Ojol, Kini Ojol yang Susah Cari Penumpang

Usai Penumpang Sempat Susah Cari Ojol, Kini Ojol yang Susah Cari Penumpang

Megapolitan
Suami di Jaksel 4 Kali Aniaya Istrinya, Terakhir karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Suami di Jaksel 4 Kali Aniaya Istrinya, Terakhir karena Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Megapolitan
Jalan Sudirman-Thamrin Masih Lengang, Ojol Jadi 'Cemberut'

Jalan Sudirman-Thamrin Masih Lengang, Ojol Jadi "Cemberut"

Megapolitan
Senin Pagi, 18 RT di Bantaran Sungai Ciliwung Jakarta Kebanjiran

Senin Pagi, 18 RT di Bantaran Sungai Ciliwung Jakarta Kebanjiran

Megapolitan
Suami Aniaya Istri di Hari Lebaran gara-gara Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Suami Aniaya Istri di Hari Lebaran gara-gara Tolak Pinjamkan KTP untuk Pinjol

Megapolitan
Laut di Pulau Pari Banyak Sampah, Wisatawan: Sangat Amat Disayangkan

Laut di Pulau Pari Banyak Sampah, Wisatawan: Sangat Amat Disayangkan

Megapolitan
Hari Terakhir Libur Lebaran, Tak Ada Ganjil Genap di Jakarta

Hari Terakhir Libur Lebaran, Tak Ada Ganjil Genap di Jakarta

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Megapolitan
Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Megapolitan
Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Megapolitan
Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Megapolitan
Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Megapolitan
Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com