Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Saat Faktor Cuaca Ikut Menentukan Kenaikan Harga Rawit Merah Jelang Ramadhan

Kompas.com - 16/03/2023, 07:25 WIB
Xena Olivia,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga cabai rawit merah dan daging sapi melonjak menjelang bulan Ramadhan di Pasar Abdul Ghani, Johar Baru, Jakarta Pusat.

Namun, kenaikan harga cabai tidak disebabkan oleh momentum bulan Ramadhan, tetapi karena faktor cuaca.

Seorang pedagang bernama Fugo (30) mengatakan bahwa harga cabai di lapak miliknya naik selama sebulan terakhir akibat perubahan cuaca yang ekstrem.

“Cabai itu (harganya naik) tergantung dari perubahan cuaca, bukan karena (pengaruh dari) jelang bulan puasa. Misal, kalau lihat di televisi, ada banjir di mana-mana. Itu berpengaruh (ke panen cabai),” kata Fugo saat diwawancarai Kompas.com, Rabu (15/3/2023).

Baca juga: Harga Cabai di Pasar Abdul Ghani Jakpus Naik, Pedagang: Karena Faktor Cuaca

“Harga rawit sebelumnya satu kilogram Rp 30.000-40.000. Sekarang capai Rp 80.000,” ungkap dia.

Selain rawit merah, Fugo juga menjelaskan bahwa rawit keriting juga mengalami kenaikan dari Rp 30.000 menjadi Rp 40.000 selama sebulan terakhir.

Sementara itu, rawit hijau mengalami kenaikan dari Rp 30.000 hingga Rp 50.000.

Sedangkan Eti (43), pedagang cabai sekaligus sambal, juga berpendapat bahwa kenaikan harga ditentukan oleh cuaca.

Baca juga: Harga Cabai Rawit Merah di Jakarta Pusat Capai Rp 90.000

“Harga cabai rawit melonjak dari Rp 50.000 per kilogram jadi Rp 90.000 kilogram. Enggak tahu kenapa bisa naik segitu. Bisa jadi gara-gara cuaca, atau petaninya kebajiran,” tutur dia.

Baik Fugo maupun Eti sama-sama mengaku tidak memiliki siasat khusus untuk mengantisipasi kenaikan harga cabai.

“Ah, enggak ada antisipasi apa-apa. Pemerintah aja enggak bisa kan antisipasi harga cabai naik?” kata Fugo sambil tertawa.

Eti menjelaskan bahwa pelanggannya dapat memahami alasan kenaikan harga cabai.

“Saya sih enggak ada (antisipasi). Pelanggan kan juga tahu, perubahan cuaca, musim hujan, barang-barang bisa naik,” tutur dia.

Harga daging harga naik, stok aman

Salah satu pedagang daging sapi, Sofyan (43), mengatakan bahwa harga daging bagian paha bisa mencapai Rp 170.000 per kilogram.

“(Kalau jelang puasa) pastinya naik. Sekarang saja sudah Rp 140.000,” tutur Sofyan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Musnahkan 300 Knalpot Brong di Koja dengan Gergaji Mesin

Polisi Musnahkan 300 Knalpot Brong di Koja dengan Gergaji Mesin

Megapolitan
Polresta Bogor Luncurkan Aplikasi SiKasep, Lapor Kehilangan Tak Perlu Datang ke Kantor Polisi

Polresta Bogor Luncurkan Aplikasi SiKasep, Lapor Kehilangan Tak Perlu Datang ke Kantor Polisi

Megapolitan
Janggal dengan Kematian Anaknya di Dalam Toren, Ibu Korban: Ada Bekas Cekikan

Janggal dengan Kematian Anaknya di Dalam Toren, Ibu Korban: Ada Bekas Cekikan

Megapolitan
Pemalsu Dokumen yang Ditangkap Polsek Setiabudi Pernah Jadi Calo SIM

Pemalsu Dokumen yang Ditangkap Polsek Setiabudi Pernah Jadi Calo SIM

Megapolitan
2 Hari Sebelum Ditemukan Tewas di Toren, Korban Sempat Pamit ke Ibunya

2 Hari Sebelum Ditemukan Tewas di Toren, Korban Sempat Pamit ke Ibunya

Megapolitan
Kadernya Hadiri Rakorcab Gerindra meski Beda Koalisi, Golkar Depok: Silaturahim Politik Saja

Kadernya Hadiri Rakorcab Gerindra meski Beda Koalisi, Golkar Depok: Silaturahim Politik Saja

Megapolitan
Ulah Bejat Bujang Lapuk di Bogor, Cabuli 11 Anak di Bawah Umur gara-gara Hasrat Seksual Tak Tersalurkan

Ulah Bejat Bujang Lapuk di Bogor, Cabuli 11 Anak di Bawah Umur gara-gara Hasrat Seksual Tak Tersalurkan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pencuri Pembatas Jalan di Rawa Badak

Polisi Tangkap Pencuri Pembatas Jalan di Rawa Badak

Megapolitan
Tersangka Pemalsu KTP dan Ijazah Raup Keuntungan Rp 30 Juta Per Bulan

Tersangka Pemalsu KTP dan Ijazah Raup Keuntungan Rp 30 Juta Per Bulan

Megapolitan
Besok, Siswi SLB di Kalideres yang Jadi Korban Pemerkosaan Bakal Lapor Polisi

Besok, Siswi SLB di Kalideres yang Jadi Korban Pemerkosaan Bakal Lapor Polisi

Megapolitan
Pelaku Pencabulan 11 Anak di Bogor Terancam Hukuman 15 Tahun Penjara

Pelaku Pencabulan 11 Anak di Bogor Terancam Hukuman 15 Tahun Penjara

Megapolitan
Koalisi Masyarakat Sipil Gugat Pemberian Pangkat Bintang Empat Prabowo ke PTUN

Koalisi Masyarakat Sipil Gugat Pemberian Pangkat Bintang Empat Prabowo ke PTUN

Megapolitan
Polsek Setiabudi: Pemalsu KTP dan SIM Cari Pembeli lewat FB

Polsek Setiabudi: Pemalsu KTP dan SIM Cari Pembeli lewat FB

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pemalsu Dokumen KTP, SIM, dan Buku Nikah

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Dokumen KTP, SIM, dan Buku Nikah

Megapolitan
Kagetnya Warga di Pondok Aren: Cium Air Rumah Bau Bangkai, Ternyata Ada Mayat Membusuk di Dalam Toren

Kagetnya Warga di Pondok Aren: Cium Air Rumah Bau Bangkai, Ternyata Ada Mayat Membusuk di Dalam Toren

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com