Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ingin Bertemu Pihak Pertamina, Korban Kebakaran Plumpang Jamin Tidak Ada Keributan

Kompas.com - 21/03/2023, 11:58 WIB
Baharudin Al Farisi,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Korban kebakaran Depo Pertamina Plumpang ingin melakukan pertemuan dengan PT Pertamina (Persero) untuk bermusyawarah sekaligus meluruskan berbagai informasi simpang siur mengenai kebakaran Depo Plumpang.

Mereka menjamin tidak akan ada keributan ketika musyawarah dengan Pertamina berlangsung di kemudian hari.

Hal tersebut juga ditegaskan oleh perwakilan Lembaga Musyawarah Kelurahan (LMK) Rawa Badak Selatan dari RW 09, Frengky Mardongan

Baca juga: Posko Pengungsian Korban Kebakaran Depo Plumpang Sudah Ditutup, Warga Kini Tinggal di Kontrakan yang Dibiayai Pertamina

"Kami menjamin dalam hal keamanan, enggak ada sampai ribut. Kita kan harus bertemu dalam bentuk musyawarah," kata Frengky saat ditemui Kompas.com di lokasi pada Senin (20/3/2023).

Hanya saja, pertemuan tersebut belum terlaksana. Frengky mengatakan pengurus wilayah akan tetap mengupayakan hal tersebut.

Frengky menyampaikan, ada beberapa hal yang masih belum jelas meski PT Pertamina (Persero) telah menyalurkan bantuan berupa rumah kontrakan selama tiga bulan kepada korban kebakaran dan merawat warga yang luka-luka hingga sekarang.

"(Yang belum terpenuhi seperti) yang meninggal jiwa, masalah kerugian materiel yang belum ada sama sekali digantikan, dan renovasi (rumah)," ungkap Frengky.

Dia membenarkan bahwa keluarga korban kebakaran yang meninggal dunia menerima santunan senilai Rp 50 juta dari PT Pertamina.

Baca juga: Usai Masa Sewa Kontrakan Habis, Korban Kebakaran Depo Pertama Plumpang: Enggak Tahu Mau ke Mana

Tetapi, ada beberapa ahli waris yang enggan untuk menerima tersebut.

"Kami bilang, 'kalau ibu menerima (Rp 50 juta, enggak ada masalah . Tapi kalau enggak menerima, mungkin kami bisa komunikasikan. Satu hal yang pasti, jangan merasa takut'," ucap Frengky.

"Dalam arti begini, 'ini saya ditelepon terus, pak, dikejar-kejar untuk tanda tangan', 'ibu mau tanda tangan enggak?', 'enggak', 'kalau enggak mau, jangan tanda tangan, nanti kami bicarakan dengan pihak Pertamina'," imbuh dia lagi.

Oleh karena itu, Frengky meminta PT Pertamina (Persero) untuk menyelesaikan permasalahan kebakaran Depo Pertamina Plumpang dengan korban secara terbuka, bukan dengan cara colongan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bisakah Beli Tiket Masuk Ancol On The Spot?

Bisakah Beli Tiket Masuk Ancol On The Spot?

Megapolitan
Keseharian Galihloss di Mata Tetangga, Kerap Buat Konten untuk Bantu Perekonomian Keluarga

Keseharian Galihloss di Mata Tetangga, Kerap Buat Konten untuk Bantu Perekonomian Keluarga

Megapolitan
Kajari Jaksel Harap Banyak Masyarakat Ikut Lelang Rubicon Mario Dandy

Kajari Jaksel Harap Banyak Masyarakat Ikut Lelang Rubicon Mario Dandy

Megapolitan
Datang Posko Pengaduan Penonaktifkan NIK di Petamburan, Wisit Lapor Anak Bungsunya Tak Terdaftar

Datang Posko Pengaduan Penonaktifkan NIK di Petamburan, Wisit Lapor Anak Bungsunya Tak Terdaftar

Megapolitan
Dibacok Begal, Pelajar SMP di Depok Alami Luka di Punggung

Dibacok Begal, Pelajar SMP di Depok Alami Luka di Punggung

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Kritik Kinerja Pj Gubernur, Heru Budi Disebut Belum Bisa Tanggulangi Banjir dan Macet

Ketua DPRD DKI Kritik Kinerja Pj Gubernur, Heru Budi Disebut Belum Bisa Tanggulangi Banjir dan Macet

Megapolitan
Rampas Ponsel, Begal di Depok Bacok Bocah SMP

Rampas Ponsel, Begal di Depok Bacok Bocah SMP

Megapolitan
“Semoga Prabowo-Gibran Lebih Bagus, Jangan Kayak yang Sudah”

“Semoga Prabowo-Gibran Lebih Bagus, Jangan Kayak yang Sudah”

Megapolitan
Ketua DPRD: Jakarta Globalnya di Mana? Dekat Istana Masih Ada Daerah Kumuh

Ketua DPRD: Jakarta Globalnya di Mana? Dekat Istana Masih Ada Daerah Kumuh

Megapolitan
Gerindra dan PKB Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024

Gerindra dan PKB Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024

Megapolitan
Anggaran Kelurahan di DKJ 5 Persen dari APBD, F-PKS: Kualitas Pelayanan Harus Naik

Anggaran Kelurahan di DKJ 5 Persen dari APBD, F-PKS: Kualitas Pelayanan Harus Naik

Megapolitan
Mobil Mario Dandy Dilelang, Harga Dibuka Rp 809 Juta

Mobil Mario Dandy Dilelang, Harga Dibuka Rp 809 Juta

Megapolitan
Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Megapolitan
Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Megapolitan
Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com