Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Korban Penipuan Didekati Natalia Rusli di Tempat Makan, Terus Dibujuk Jadi Klien

Kompas.com - 30/03/2023, 08:18 WIB
Zintan Prihatini,
Jessi Carina

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - VS, korban penipuan dan penggelapan pengacara Natalia Rusli mengungkapkan dirinya didekati secara intens hingga diberikan janji manis oleh pelaku.

Kala itu, di tahun 2020, VS yang menjadi korban investasi bodong Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya melapor ke Polda Metro Jaya. Ketika sedang di tempat makan, korban dihampiri Natalia Rusli yang saat itu belum dikenalnya.

"Di samping saya itu ada lawyer yang namanya Alvin Lim. Ternyata Natalia Rusli ini temannya Alvin Lim," ujar VS saat dihubungi Kompas.com, Kamis (30/3/2023).

Alvin kemudian mengatakan kepada VS, bahwa dirinya belum lama bertemu dengan Natalia di Polda Metro Jaya. Ketika itulah, Natalia mulai gencar mendekati VS untuk menangani kasusnya.

"Kemungkinan karena saya korban investasi bodong Indosurya, mungkin dia mendekati saya supaya saya jadi kliennya dia. Jadi dia sering menghubungi saya, mengontak hampir setiap hari," jelas VS.

Baca juga: Natalia Rusli Belum Disumpah Advokat Saat Janji Tangani Kasus Korban KSP Indosurya


VS mengaku mulanya dia merupakan klien pengacara Otto Hasibuan. Namun, dia tergiur akan janji manis Natalia yang menyebut bakal mengembalikan uang kerugian korban lantaran dia mengenal kuasa hukum Indosurya, Juniver Girsang.

Setelah bersepakat, korban diminta mentransfer uang Rp 45 juta kepada Natalia pada 30 Juni 2020. Jumlah tersebut, lebih besar dari uang yang dibayarkannya ke Otto Hasibuan.

"Logika hukumnya kan ada sesuatu yang dia janjikan yang saya sangat tergiur, tertarik dan akhirnya menggerakkan hati saya untuk mentransfer dia," papar VS.

Kepada korban, Natalia berjanji bakal mencairkan uang korban di KSP Indosurya dalam bentuk 40 persen tunai dan 60 persen aset.

Minta korban transfer uang secepatnya

Natalia Rusli rupanya selalu mendesak para korban agar segera mentrasfer uang untuk membayar jasanya. VS menyebutkan, tersangka juga mengancam tidak akan mengikutsertakan korban yang telat membayar.

Baca juga: Fakta Penyerahan Diri Natalia Rusli dan Jejak Kasus Penipuan Serta Penggelapan yang Menjeratnya

"Semua korban Natalia Rusli modusnya sama, diburu-buru tidak dikasih waktu untuk berpikir," ucap VS.

Sepengetahuan VS, setidaknya ada 30 orang korban KSP Indosurya yang menjadi klien Natalia Rusli. Beberapa kali Natalia juga memamerkan momen pertemuannya dengan Juniver melalui foto, seakan terjadi transaksi pencairan uang korban.

"Saya bilang 'kenapa Pak Juniver bisa membayar sedangkan dia bukan pemilik Indosurya dia kan cuma penguasa hukum pemilik Indosurya'," tutur VS menirukan percakapannya dengan Natalia.

Natalia mengaku, Juniver Girsang memberikannya kuota untuk mengembalikan uang investor senilai Rp 100 miliar.

"Dia bilang, 'ikut enggak? Kalau enggak ikut ya sudah jangan nyesal kalau sudah gerbongnya jalan enggak mungkin balik dan enggak ada chance kedua nanti jangan minta-minta sama saya ya'," kata VS.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Penumpang Diminta Lapor jika Dapat Intimidasi Saat Pakai Taksi Online di Terminal Kampung Rambutan

Penumpang Diminta Lapor jika Dapat Intimidasi Saat Pakai Taksi Online di Terminal Kampung Rambutan

Megapolitan
Supian Suri Siap Mundur dari PNS jika Jadi Cawalkot Depok 2024

Supian Suri Siap Mundur dari PNS jika Jadi Cawalkot Depok 2024

Megapolitan
Pencurian Gerobak Sampah di Depok, Modusnya Pura-pura Pinjam Buat Angkut Barang

Pencurian Gerobak Sampah di Depok, Modusnya Pura-pura Pinjam Buat Angkut Barang

Megapolitan
Terminal Kampung Rambutan Akui Kurang Sosialisasi soal Taksi 'Online' Boleh Angkut Penumpang

Terminal Kampung Rambutan Akui Kurang Sosialisasi soal Taksi "Online" Boleh Angkut Penumpang

Megapolitan
Bursa Pilkada 2024 Makin Ramai, Sekda Supian Suri Siap Maju Jadi Cawalkot Depok

Bursa Pilkada 2024 Makin Ramai, Sekda Supian Suri Siap Maju Jadi Cawalkot Depok

Megapolitan
Pengelola: Taksi Online Diperbolehkan Masuk ke Terminal Kampung Rambutan

Pengelola: Taksi Online Diperbolehkan Masuk ke Terminal Kampung Rambutan

Megapolitan
Cianjur Masuk Aglomerasi Jakarta karena Menunjang Kebutuhan Air Minum

Cianjur Masuk Aglomerasi Jakarta karena Menunjang Kebutuhan Air Minum

Megapolitan
Cara Laporkan Saldo Terpotong Dua Kali Saat Naik Transjakarta

Cara Laporkan Saldo Terpotong Dua Kali Saat Naik Transjakarta

Megapolitan
Pedemo di Patung Kuda Akui Keputusan MK Soal Hasil Pilpres 2024 Sudah Inkracht

Pedemo di Patung Kuda Akui Keputusan MK Soal Hasil Pilpres 2024 Sudah Inkracht

Megapolitan
Resmi Ditutup, Jakarta Lebaran Fair Kedatangan 350.000 Pengunjung dengan Nilai Transaksi Ratusan Miliar

Resmi Ditutup, Jakarta Lebaran Fair Kedatangan 350.000 Pengunjung dengan Nilai Transaksi Ratusan Miliar

Megapolitan
Bakal Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD, Kelurahan di Jakarta Diharapkan Lebih Optimal Layani Warga

Bakal Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD, Kelurahan di Jakarta Diharapkan Lebih Optimal Layani Warga

Megapolitan
Wanita Tewas di Kali Mookervart Cengkareng, Korban Pernah Ajak Suami 'Nyebur' Bareng

Wanita Tewas di Kali Mookervart Cengkareng, Korban Pernah Ajak Suami "Nyebur" Bareng

Megapolitan
Diduga Copet Saat Demo, 2 Pria Dibawa ke Polsek Gambir

Diduga Copet Saat Demo, 2 Pria Dibawa ke Polsek Gambir

Megapolitan
Pekerja Harian Lepas di Bekasi Tewas Tersengat Listrik Saat Perbaiki Atap Toko

Pekerja Harian Lepas di Bekasi Tewas Tersengat Listrik Saat Perbaiki Atap Toko

Megapolitan
Keluarga ODGJ yang Bacok Pemilik Warung di Koja Tanggung Biaya Pengobatan Korban

Keluarga ODGJ yang Bacok Pemilik Warung di Koja Tanggung Biaya Pengobatan Korban

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com