Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dijebak Bertemu Perundungnya, Siswi SMP di Bogor Awalnya Diajak "Ngopi" Bareng

Kompas.com - 18/05/2024, 12:04 WIB
Baharudin Al Farisi,
Jessi Carina

Tim Redaksi


KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Pelaku perundungan siswa sekolah menengah pertama (SMP) di Bojonggede diduga menjebak korban dengan alasan “ngopi” bareng.

Kapolres Metro Depok Kombes Arya Perdana menyampaikan, pelaku juga berdalih ingin berbicara tentang satu hal dengan korban.

“Iya betul, diajak keluar untuk ngopi. Iya (dijebak), korban ini diajak ke satu tempat untuk diajak ngomong, tapi ternyata melakukan kekerasan terhadap korban,” ungkap Arya saat dikonfirmasi, Jumat (17/5/2024).

Baca juga: 2 Perundung Siswi SMP di Bogor Terancam Dikeluarkan dari Sekolah

Adapun lokasi perundungan berada di Citayam, sedangkan korban dan pelaku bersekolah di Bojonggede.

Saat ditanya apakah perundungan ini telah direncanakan, Arya enggan menyimpulkan. Saat ini, penyidik Sat Reskrim Polres Metro Depok masih melakukan pemeriksaan mendalam.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, pelaku dan korban bersekolah di tempat yang berbeda. Kendati demikian, keduanya saling mengenal satu sama lain.

“Iya, sepertinya mereka saling kenal, karena ada kecurigaan, yang satu memfitnah satunya, lalu ada pembicaraan enggak benar sehingga mereka merasa kesal,” ujar Arya.

Menurutnya, ini merupakan permasalahan pelajar yang diselesaikan dengan cara kekerasan. Oleh karena itu, menjadi tindak pidana.

Baca juga: Dirundung karena Rebutan Cowok, Siswi SMP di Bogor Dijebak untuk Bertemu

Arya mengatakan, aksi perundungan ini dipicu karena permasalahan asmara.

“Jadi, pelaku menyampaikan, (dia) merasa kesal dengan korban. Tapi, ini masih kita dalami ya. Jadi, kalau pengakuan dari pelaku, korban ini menyatakan kalau si pelaku ini memfitnah, gitu ya,” kata Arya.

“Setelah itu masalahnya tentang laki-laki, begitu ya. Tapi, ini semua masih kita dalami, mana yang benar dan yang salah,” lanjutnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Problematika Rumah Subsidi, Banyak Pembeli Bertujuan Investasi demi Untung Besar

Problematika Rumah Subsidi, Banyak Pembeli Bertujuan Investasi demi Untung Besar

Megapolitan
Pengamat: Harga Rumah Subsidi Rp 160 Juta-Rp 240 Juta Sulit Diwujudkan sebagai Hunian Layak

Pengamat: Harga Rumah Subsidi Rp 160 Juta-Rp 240 Juta Sulit Diwujudkan sebagai Hunian Layak

Megapolitan
Kualitas Bangunan dan Lokasi Jauh Jadi Penyebab Rumah Subsidi di Cikarang Kosong Terbengkalai

Kualitas Bangunan dan Lokasi Jauh Jadi Penyebab Rumah Subsidi di Cikarang Kosong Terbengkalai

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Selasa 25 Juni 2024 dan Besok: Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Selasa 25 Juni 2024 dan Besok: Tengah Malam ini Berawan

Megapolitan
Soal Kans Sahroni Maju Pilkada Jakarta, Surya Paloh: Cek Dulu, Dia Siap Lahir Batin atau Enggak?

Soal Kans Sahroni Maju Pilkada Jakarta, Surya Paloh: Cek Dulu, Dia Siap Lahir Batin atau Enggak?

Megapolitan
Anak Bunuh Ayah Kandung di Duren Sawit, Sempat Kabur lalu 'Dijebak' Tetangga

Anak Bunuh Ayah Kandung di Duren Sawit, Sempat Kabur lalu "Dijebak" Tetangga

Megapolitan
Ayah di Duren Sawit Tewas di Tangan Putri Kandung, Ditikam Saat Tidur

Ayah di Duren Sawit Tewas di Tangan Putri Kandung, Ditikam Saat Tidur

Megapolitan
Kota Bogor Tuan Rumah Musda ke-17 Hipmi, Pemkot Minta Pengusaha Belanja Produk Lokal

Kota Bogor Tuan Rumah Musda ke-17 Hipmi, Pemkot Minta Pengusaha Belanja Produk Lokal

Megapolitan
Putri Bunuh Ayah Kandung di Duren Sawit, Pelaku Disebut Hidup di Jalan sebagai Pengamen

Putri Bunuh Ayah Kandung di Duren Sawit, Pelaku Disebut Hidup di Jalan sebagai Pengamen

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemilik 'Wedding Organizer' yang Diduga Tipu Calon Pengantin di Bogor

Polisi Tangkap Pemilik "Wedding Organizer" yang Diduga Tipu Calon Pengantin di Bogor

Megapolitan
Usai Bunuh Ayahnya, Putri Pedagang Perabot di Duren Sawit Gondol Motor dan Ponsel Korban

Usai Bunuh Ayahnya, Putri Pedagang Perabot di Duren Sawit Gondol Motor dan Ponsel Korban

Megapolitan
Polisi Kantongi Identitas 3 Jukir Liar yang Getok Tarif Parkir Bus Rp 300.000 di Masjid Istiqlal

Polisi Kantongi Identitas 3 Jukir Liar yang Getok Tarif Parkir Bus Rp 300.000 di Masjid Istiqlal

Megapolitan
Pedagang Perabot Dibunuh Anaknya, Pelaku Emosi karena Tidak Terima Dimarahi

Pedagang Perabot Dibunuh Anaknya, Pelaku Emosi karena Tidak Terima Dimarahi

Megapolitan
Pembunuh Pedagang Perabot Sempat Kembali ke Toko Usai Dengar Kabar Ayahnya Tewas

Pembunuh Pedagang Perabot Sempat Kembali ke Toko Usai Dengar Kabar Ayahnya Tewas

Megapolitan
KPU DKI Bakal Coklit Data Pemilih Penghuni Apartemen untuk Pilkada 2024

KPU DKI Bakal Coklit Data Pemilih Penghuni Apartemen untuk Pilkada 2024

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com