Kamis, 18 September 2014

News / Megapolitan

Alasan Jokowi Tempatkan Brimob di Waduk Pluit

Rabu, 15 Mei 2013 | 15:44 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo memiliki alasan kuat mengapa ia akan terus menempatkan pihak kepolisian dan pasukan Brimob di bantaran Waduk Pluit, Jakarta Utara. Menurut pria yang akrab disapa Jokowi itu, apabila tidak ada personel kepolisian yang menjaga kawasan itu, warga bantaran akan terus menghambat petugas DKI yang bertugas membebaskan lahan tersebut.

"Kalau tidak ada polisi di sana bagaimana mau kerja, distop kemudian warga ada yang melempar batu. Sopirnya atau operatornya enggak berani," kata Jokowi di Kebagusan, Jakarta Selatan, Rabu (15/5/2013).

Petugas yang mengeruk sungai, kata dia, tidak berani menerima ancaman warga. Apabila diancam, petugas itu kerap "angkat tangan" dan tidak melanjutkan tugas mereka itu.

Namun, Jokowi membantah kalau ia menempatkan personel kepolisian dalam jumlah yang tinggi. Pasalnya, menurut fakta di lapangan, polisi bersikap kooperatif dengan warga bantaran Waduk Pluit.

"Ya, biasa saja, kamu enggak pernah ke lapangan. Kalau saya di lapangan biasa-biasa saja. Polisinya juga hanya duduk-duduk dan enggak ada apa-apa kok," kata Jokowi.

Relokasi warga di sekitar Waduk Pluit tak lepas dari musibah banjir di Jakarta pada awal 2013 di daerah sekitar waduk. Setelah ditelisik, banjir disebabkan penyempitan waduk yang semula seluas 80 hektar menjadi 60 hektar akibat banyaknya permukiman warga sekitar.

Demi menyelesaikan masalah itu, Pemprov DKI Jakarta membangun rumah susun di Marunda dan Muara Baru, Jakarta Utara. Namun, tak semua warga Waduk Pluit bersedia pindah ke rumah susun tersebut.


Penulis: Kurnia Sari Aziza
Editor : Ana Shofiana Syatiri