Salin Artikel

Keluhkan Oknum Porter Terminal Kampung Rambutan yang Memaksa, Pemudik: Sampai Narik Tas, Jadi Takut

JAKARTA, KOMPAS.com - Penumpang di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, mengeluhkan aksi oknum porter terminal yang dianggapnya berlebihan saat menawarkan jasanya.

Salah satunya Syahla (23). Ia mengaku risih saat oknum porter itu memaksa untuk menggunakan jasanya.

"Ada yang maksa sampai narik-narik tas saya. Saya jadi takut sih," ujar dia saat berbincang dengan Kompas.com di Terminal Kampung Rambutan, Senin (15/4/2024).

Syahla sendiri usai mudik dari kampung halamannya di Palembang, Sumatera Selatan. 

Syahla sebenarnya merasa iba dengan para porter yang notabene sudah berusia tua. Tetapi, perasaan ibanya itu justru berganti dengan tidak nyaman ketika ada oknum yang memaksa. Apalagi, Syahla merupakan penumpang perempuan.

Ia berharap ke depannya pengelola Terminal Kampung Rambutan bisa menertibkan kuli panggulnya agar tidak memaksa penumpang menggunakan jasanya.

"Mungkin orang-orang yang mau bantu-bantu (porter) jangan memaksa saja sih, karena itu serem untuk perempuan," sambung dia.

Sementara itu, pemudik lain bernama Yeni (25) berharap tingkat keamanan di terminal ini juga lebih ditingkatkan.

Yeni mengaku masih merasa takut ketika harus naik bus dari Terminal Kampung Rambutan. 

Sebab, menurutnya, terminal ini cukup rawan dari tindak kejahatan semisal aksi pencopetan dan lainnya.

"Tingkat keamanan belum meningkat, saya masih takut karena masih rawan," ucap dia.

Ia berharap ke depannya pengelola Terminal Kampung Rambutan bisa menugaskan petugas sekuriti untuk berkeliling, terutama di tempat naik dan turunnya penumpang.

Ketika wawancara berlangsung, memang tidak ada satu pun petugas keamanan yang berjaga alias berpatroli di tempat penurunan para penumpang.

"Berharap tingkat keamanan ditingkatkan lagi, seperti satpam keliling," harap Yeni.

https://megapolitan.kompas.com/read/2024/04/16/07073651/keluhkan-oknum-porter-terminal-kampung-rambutan-yang-memaksa-pemudik

Terkini Lainnya

Pulang ke Tanah Air, Berikut Jadwal Tiba Jemaah Haji Kota Bogor

Pulang ke Tanah Air, Berikut Jadwal Tiba Jemaah Haji Kota Bogor

Megapolitan
Panitia Konser Lentera Festival Tak Berani Muncul Hadapi Penonton Saat Gagal Bayar Bintang Tamu

Panitia Konser Lentera Festival Tak Berani Muncul Hadapi Penonton Saat Gagal Bayar Bintang Tamu

Megapolitan
PPDB SD dan SMP di Kota Bogor Masih Berproses, Pemkot Pastikan Berjalan Sesuai Aturan

PPDB SD dan SMP di Kota Bogor Masih Berproses, Pemkot Pastikan Berjalan Sesuai Aturan

Megapolitan
Nasib Gedung SDN Pondok Cina 1 Belum Dipastikan, Wali Kota: Bisa untuk Taman, Macam-macam...

Nasib Gedung SDN Pondok Cina 1 Belum Dipastikan, Wali Kota: Bisa untuk Taman, Macam-macam...

Megapolitan
Penjambret Beraksi di Dekat Mapolsek Kelapa Gading, Polisi Buru Pelaku

Penjambret Beraksi di Dekat Mapolsek Kelapa Gading, Polisi Buru Pelaku

Megapolitan
Pembunuh Pedagang Perabot di Duren Sawit Dipastikan Hanya Seorang, Bukan Dua

Pembunuh Pedagang Perabot di Duren Sawit Dipastikan Hanya Seorang, Bukan Dua

Megapolitan
Pembangunan Masjid di Lahan SDN Pondok Cina 1 Batal, Idris: Ridwan Kamil Sudah Enggak Menjabat

Pembangunan Masjid di Lahan SDN Pondok Cina 1 Batal, Idris: Ridwan Kamil Sudah Enggak Menjabat

Megapolitan
Jemaah Haji Asal Bogor yang Meninggal di Mekah Sempat Dirawat di RS Mina

Jemaah Haji Asal Bogor yang Meninggal di Mekah Sempat Dirawat di RS Mina

Megapolitan
Menerka Jalan Politik Ahok, Bertarung Lagi di Pilkada Jakarta atau Tak Jadi Apa-apa

Menerka Jalan Politik Ahok, Bertarung Lagi di Pilkada Jakarta atau Tak Jadi Apa-apa

Megapolitan
Diduga Dehidrasi, Jemaah Haji Asal Bogor Meninggal Dunia di Mekah

Diduga Dehidrasi, Jemaah Haji Asal Bogor Meninggal Dunia di Mekah

Megapolitan
KPU Jakarta Lantik 29.315 Petugas Pantarlih Pilkada 2024 Hari Ini

KPU Jakarta Lantik 29.315 Petugas Pantarlih Pilkada 2024 Hari Ini

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 24 Juni 2024

Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 24 Juni 2024

Megapolitan
KPU Jakarta Rekapitulasi Ulang Hasil Pileg DPRD di 233 TPS di Cilincing

KPU Jakarta Rekapitulasi Ulang Hasil Pileg DPRD di 233 TPS di Cilincing

Megapolitan
Penonton Bakar Panggung Konser Lentera Festival, Polisi Minta Pertanggungjawaban Panitia

Penonton Bakar Panggung Konser Lentera Festival, Polisi Minta Pertanggungjawaban Panitia

Megapolitan
Panitia Konser Lentera Festival Disebut Tak Bayar Bintang Tamu, Penonton Ngamuk Artis Tak Tampil

Panitia Konser Lentera Festival Disebut Tak Bayar Bintang Tamu, Penonton Ngamuk Artis Tak Tampil

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke