Pendidikan Lingkungan di Green Festival 2009

Kompas.com - 05/12/2009, 03:38 WIB
EditorProduksi

Jakarta, Kompas - Aneka ragam kegiatan yang sarat muatan pendidikan lingkungan, terutama pengenalan isu perubahan iklim, akan disajikan dalam Green Festival 2009 pada 5-6 Desember di Parkir Timur Senayan, Jakarta.

Kegiatan bertema ”Green Festival-Apa yang Sudah Kamu Lakukan?” ini terbuka untuk umum dan menawarkan bermacam-macam kegiatan bertema lingkungan. Ketua Panitia Green Festival 2009 Nugroho Ferry Yudho, Jumat (4/12), mengatakan, acara ini sebenarnya program kampanye edukasi kepada masyarakat mengenai upaya nyata untuk mengurangi dampak pemanasan global (global warming).

Dengan bahasa sederhana, masyarakat diharapkan bisa mudah memahami dan mempraktikkan di lingkungan tempat tinggal masing-masing. Salah satu yang menarik adalah workshop mengenai community mapping, antara lain pengaturan saluran pembuangan limbah padat dengan sumber air bersih. ”Jarak ideal dalam rumah itu 10 meter. Bisa jadi rumah si A itu sudah sesuai aturan, tetapi kalau rumah tetangganya tidak diatur juga, ya sama saja, air bersihnya akan bisa campur dengan limbah padat dari tetangganya itu,” kata Nugroho.

Selain pemahaman mengenai community mapping, di GreenFest, juga disosialisasikan ”diet karbon” yang bisa dilakukan dengan cara hemat energi. Diet karbon ini bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global. Menghemat penggunaan listrik adalah salah satu cara untuk bisa menghemat energi. Misalnya, dengan mematikan televisi, komputer, pengatur suhu (AC), atau alat-alat elektronik lainnya.

”Alat elektronik di posisi standby masih menggunakan listrik 5 watt. Coba bayangkan saja berapa besar biaya dan energi yang terbuang sia-sia,” kata Nugroho.

Selama dua hari panitia sudah menyiapkan tema-tema menarik dalam workshop, antara lain tema pemanfaatan sampah basah dan kering, adaptasi perubahan iklim, dan gaya hidup hijau. Bukan hanya itu. Selama dua hari itu pun akan berlangsung final lomba ”Green Competition” tingkat sekolah dasar dan sekolah menengah pertama. Lomba ini mengasah pengetahuan seputar pemanasan global dan lingkungan.

”Polisi Sampah”

Menurut rencana, GreenFest akan dibuka oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup Gusti Muhammad Hatta, Menneg Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Amalia Sari, Menneg Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng, serta Duta Lingkungan Tasya dan Nugie.

Pada penyelenggaraan GreenFest tahun 2008, sekitar 44.000 orang memadati Parkir Timur Senayan. Pada tahun ini panitia berharap bisa menyedot perhatian 50.000 pengunjung.

Masih banyak kegiatan lain yang menarik di arena GreenFest. Jangan lewatkan peragaan busana ESMOD yang menampilkan busana dari barang daur ulang, perkusi memakai alat dapur (SD Dian Didaktika), dan juga yoyo free style. Jangan lupa juga, di arena GreenFest hati-hati jika ingin membuang sampah karena ”polisi sampah” dari Sekolah Alam Cikeas siap menegur siapa saja yang membuang sampah sembarangan. (LUK)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pradi-Afifah Sindir Banyak Dokter Duduki Jabatan Struktural, padahal Depok Kekurangan Tenaga Medis

Pradi-Afifah Sindir Banyak Dokter Duduki Jabatan Struktural, padahal Depok Kekurangan Tenaga Medis

Megapolitan
Imam Singgung Kartu Depok Sejahtera, Pradi: Itu Program Pemeritah Pusat

Imam Singgung Kartu Depok Sejahtera, Pradi: Itu Program Pemeritah Pusat

Megapolitan
Pemkot Tangerang Usung 4 Program Prioritas dalam RAPBD 2021

Pemkot Tangerang Usung 4 Program Prioritas dalam RAPBD 2021

Megapolitan
Berkas Perkara Kasus Pabrik Narkoba di Cipondoh Sudah Rampung

Berkas Perkara Kasus Pabrik Narkoba di Cipondoh Sudah Rampung

Megapolitan
Soal Gini Ratio, Imam Sebut Kota Depok Lebih Baik dari Jakarta dan Indonesia

Soal Gini Ratio, Imam Sebut Kota Depok Lebih Baik dari Jakarta dan Indonesia

Megapolitan
Viral Video Pengemudi Ojol Dibegal di Klender, Polisi Lakukan Penyelidikan

Viral Video Pengemudi Ojol Dibegal di Klender, Polisi Lakukan Penyelidikan

Megapolitan
Debat Pilkada Depok: Pradi Janjikan Dana RW, Imam Dana Kelurahan

Debat Pilkada Depok: Pradi Janjikan Dana RW, Imam Dana Kelurahan

Megapolitan
Debat Kandidat Pilkada Depok: Imam Tanya soal Kesehatan, Pradi Malah Bahas UMKM

Debat Kandidat Pilkada Depok: Imam Tanya soal Kesehatan, Pradi Malah Bahas UMKM

Megapolitan
Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Sepeda MTB di Jakarta

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Sepeda MTB di Jakarta

Megapolitan
Pradi: Kami Akan Jaga Pertumbuhan Ekonomi Depok Tanpa Korbankan Kesehatan Warga

Pradi: Kami Akan Jaga Pertumbuhan Ekonomi Depok Tanpa Korbankan Kesehatan Warga

Megapolitan
Imam Sebut 1.000 Kios Sudah Dibangun di Depok, Afifah: Lihat Kenyataan di Lapangan

Imam Sebut 1.000 Kios Sudah Dibangun di Depok, Afifah: Lihat Kenyataan di Lapangan

Megapolitan
Atasi Masalah Generasi Muda, Idris-Imam Janji Bangun Alun-alun hingga Depok Creative Hub

Atasi Masalah Generasi Muda, Idris-Imam Janji Bangun Alun-alun hingga Depok Creative Hub

Megapolitan
Imam Pamer Alpukat dan Belimbing Saat Debat Kandidat Pilkada Depok

Imam Pamer Alpukat dan Belimbing Saat Debat Kandidat Pilkada Depok

Megapolitan
Debat Kandidat Pilkada Depok, Imam Budi Janji Manfaatkan Lahan Tidur untuk Urban Farming

Debat Kandidat Pilkada Depok, Imam Budi Janji Manfaatkan Lahan Tidur untuk Urban Farming

Megapolitan
Pradi-Afifah Janji Batasi Izin Pendirian Pasar Modern jika Menang Pilkada Depok

Pradi-Afifah Janji Batasi Izin Pendirian Pasar Modern jika Menang Pilkada Depok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X