Lagi, Remaja Jadi Korban Facebook

Kompas.com - 11/02/2010, 17:08 WIB
Editorksp

TANGERANG, KOMPAS.com — Pertemanan lewat Facebook kembali menelan korban remaja. Setelah Marietta Nova Triano (14), siswi SMP Surabaya yang menghilang dari rumah tantenya di Bumi Serpong Damai, Tangerang Selatan, kali ini hal tersebut menimpa AS (14), warga Ciledug, Kota Tangerang. Korban menghilang bersama AMJ (21), warga Ngawi, Jawa Timur, dari rumah selama empat hari dari tanggal 1 hingga 4 Februari. Mereka ditangkap saat berada di sebuah hotel di Cibitung, Bekasi, Kamis (4/2/2010) pekan lalu.

"Pelakunya sudah kami tahan di sini. Sementara itu, korbannya sedang menjalani rehabilitasi kejiwaan," kata Kepala Kepolisian Resor Metro Tangerang Komisaris Besar Maruli CC Simanjuntak kepada wartawan, Kamis (11/2/2010).

Maruli sempat bertanya jawab dengan tersangka. Dalam tanya jawab itu tersangka yang merupakan pengangguran itu mengaku bahwa AS adalah korban rayuan yang keenam. Lima korban lainnya, semuanya siswa SMA, telah dirayu dan disetubuhi dengan motif berkenalan langsung dan akhirnya mengajak tidur di hotel. Sementara itu, AS adalah satu-satunya korban yang dikenal AJM melalui jaringan elektronik tersebut.

Kenal dua bulan
Tersangka mengenal korban melalui Facebook sejak tanggal 29 November 2009. Dalam komunikasi melalui dunia maya itu, keduanya saling tukar nomor telepon genggam dan alamat rumah.

Selama dua bulan mereka saling berkomunikasi secara intensif. Pada tanggal 29 Januari, tersangka memberi kabar kepada korban lewat Facebook bahwa ia datang ke Bekasi dan tinggal di salah satu perumahan di Cibitung. Berbekal informasi itu, korban datang menemuinya.

Kepada orangtuanya, korban minta izin untuk mengikuti les. Namun, sejak pergi les, korban tidak pernah pulang hingga ditemukan bersama pria dalam sebuah hotel di Bekasi.

"Orangtua korban akhirnya melapor kepada polisi. Selanjutnya, bekerja sama dengan kepolisian Bekasi, kami memburu tersangka dan korban," ungkap Maruli.

Sesuai dengan janji, tersangka dan korban bertemu di depan salah satu hotel di Cibitung. Selanjutnya, mereka masuk dalam salah satu hotel di sana. Tersangka mengaku, selama menginap di hotel, ia menyetubuhi korban sebanyak lima kali.

Rp 5 juta
Maruli mengatakan, sebelum bertemu dengan teman prianya, korban sempat mencuri uang milik orangtuanya sebesar Rp 5 juta. Uang tersebut digunakan oleh korban untuk bersenang-senang dengan teman prianya.

Tersangka tidak mau menjawab saat ditanya apakah ia yang menyuruh korban untuk mencuri uang orangtuanya. Ia hanya menggelengkan kepala dan bungkam.

Maruli mengatakan, tersangka diancam dengan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan Pasal 332 Kitab Undang-undang Hukum Pidana karena melarikan anak di bawah umur. Ancaman hukuman penjara 5 tahun.

Mengacu dari kasus di atas, Maruli mengimbau agar setiap orangtua harus lebih memerhatikan dan mengontrol anak-anaknya, terutama yang masih di bawah umur atau belum dewasa.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Megapolitan
Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Megapolitan
Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Megapolitan
Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Megapolitan
40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

Megapolitan
UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

Megapolitan
UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

Megapolitan
Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Megapolitan
Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Megapolitan
Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Megapolitan
Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Megapolitan
Sejumlah Warga Mengamuk Saat Razia Masker, Banting Dompet hingga Minta Dipenjara

Sejumlah Warga Mengamuk Saat Razia Masker, Banting Dompet hingga Minta Dipenjara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X