Tabanan Gelar Festival Tanah Lot

Kompas.com - 17/06/2010, 16:39 WIB
EditorI Made Asdhiana

DENPASAR, KOMPAS.com - Badan pengelola objek wisata Tanah Lot Kabupaten Tabanan, Bali akan menggelar "Tanah Lot Art Festival" (TLAF) yang akan berlangsung pada 26 Juli hingga 1 Agustus 2010.

Ketua Badan Manajeman Pengelola Objek Wisata Tanah Lot, Made Sujana di Tabanan, Kamis (17/6/2010), mengatakan dalam pagelaran seni dan budaya yang akan berlangsung selama tujuh hari itu melibatkan sedikitnya 3.000 seniman lokal.

"Kegiatan TLAF tahun 2010 mengangkat tema ’Poleng’, yaitu terinspirasi dari ular suci yang berwarna hitam putih dipercaya sebagai penjaga Pura Luhur Tanah Lot. Dan ular itu sudah dikenal sejak berdiri pura tersebut," katanya.

Menurut Sujana, ajang TLAF sebagai upaya melestarikan warisan budaya masyarakat yang diperkenalkan kepada dunia internasional, sekaligus merupakan media promosi obyek wisata Tanah Lot. "Kami berupaya memberikan wahana dan kesempatan berekspresi bagi para seniman Tabanan, baik itu seniman tabuh maupun seniman tari, lukis dan patung guna menarik kunjungan wisatawan ke Bali," ucapnya.

Secara garis besar, kata Sujana, TLAF adalah kegiatan seni budaya yang akan dilakukan meliputi parade budaya yang diadakan pada saat acara pembukaan. Parade budaya itu diikuti 10 kecamatan di Kabupaten Tabanan yang diawali dengan tari pembukaan yang menceritakan tentang makna filosofi "Poleng" di Tanah Lot.

Kesepuluh peserta akan menampilkan potensi seni di masing-masing daerahnya dengan anekaragam bentuk garapan yang merupakan ciri khas daerah tersebut.

"Kami juga akan mempertunjukan aneka jenis kesenian tarian klasik di Tabanan yang jarang ditampilkan kepada wisatawan. Antara lain, Barong Rentet, Baris Memedi, Joged Bumbung Mebarung, Arja Klasik, Baris Gede Kombinasi Tektekan,  Tari Leko, Bebarongan, Prembon dan Tari Telek," jelas Sujana.

Menurut Sujana, penampilan terbaru yang akan diangkat TLAF yaitu "Klepon Festival", sebagai festival kuliner khas Tanah Lot, yang mana kue klepon ini sudah terkenal sampai ke mancanegera. "Kita mencoba untuk menampilkan jajanan itu dan untuk memotivasi masyarakat untuk mengadakan inovasi pembuatan jajan klepon," katanya.

Sujana menambahkan festival layang-layang tetap akan memeriahkan festival budaya ini. Tanah Lot Kites Festival mengambil tema Giant Kite Show. "Kegiatan tersebut sebagai wahana kreasi anak muda di Bali di bidang seni layang-layang yang biasanya menarik perhatian. Setiap tahunnya, peserta layang-layang selalu membludak, sehingga untuk tahun ini kami batasi sebanyak 700 pelayang," demikian Sujana.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.