Penolakan Tempat Ibadah Bermunculan

Kompas.com - 21/09/2010, 18:33 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Selain penolakan jemaat HKBP Pondok Timur Indah untuk beribadah di rumah Jalan Puyuh Raya, penolakan juga dialami oleh empat gereja lainnya, yaitu Gereja Kristen Indonesia (GKI) Taman Yasmin Bogor, Gereja HKBP Pangkalan Jati Gandul Cinere Depok, Gereja HKBP Filadelfia Tambun Bekasi, dan Gereja Katolik Santa Maria Bukit Indah Purwakarta.

 

Penolakan dilakukan oleh sekelompok kecil orang yang mengaku dari warga sekitar. Kelompok ini menyatakan menolak keberadaan tempat ibadah. Padahal, warga sekitar tempat ibadah berdiri tidak mempermasalahkan hal ini. LBH Jakarta menilai alasan penolakan tempat ibadah ini tidak mendasar.

 


"Pemerintah seharusnya berkewajiban melindungi hak kebebasan beribadah. Demo penolakan tempat ibadah seperti di HKBP Pondok Timur Indah tidak memiliki alasan mendasar," kata Mayong, pengacara publik dari LBH Jakarta, kepada wartawan di kantor Setara Institute, Bendungan Hilir Jakarta, Selasa (21/9/2010).

 

Menurut Mayong, yang dialami jemaat gereja seperti ini adalah wujud intoleransi yang mengemuka di masyarakat. "Empat gereja ini sudah memenuhi aturan Peraturan Bersama Menteri (PBM). Bahkan dua dari empat gereja sudah berkeputusan hukum tetap. Namun, mereka tetap tak bisa mendirikan tempat ibadah karena disegel," kata Mayong.

 

Empat gereja tersebut terganjal proses perizinan tempat ibadah seperti halnya HKBP Pondok Timur Indah Bekasi. Dua di antaranya sudah berkekuatan hukum tetap, yaitu GKI Taman Yasmin Bogor dan Gereja HKBP Pangkalan Jati, Gandul, Cinere Depok.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorJimmy Hitipeuw
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X