RE Martadinata Bukan Ambles, lalu Apa?

Kompas.com - 28/09/2010, 17:35 WIB
EditorJimmy Hitipeuw

JAKARTA, KOMPAS.com — Peristiwa yang terjadi di ruas Jalan RE Martadinata pada Kamis (16/9/2010) dini hari dikategorikan sebagai longsor dan bukan amblesan tanah.

Longsor adalah fenomena yang umum terjadi apabila suatu permukaan tanah yang lunak tidak mampu menampung beban timbunan tanah yang ditimpakan pada tanah lunak tersebut.

"Konotasi ambles seperti suatu tanah yang tiba-tiba hilang di permukaan tanah sehingga memberikan kesan kalau jangan-jangan tempat lain ambles juga. Namun, setelah dari kajian kami terhadap rata-rata tanah di sana, peristiwa tersebut lebih tepatnya adalah longsor," ucap Chandra, Wakil Ketua Himpunan Ahli Teknik Tanah Indonesia (HATTI), dalam konferensi pers mengenai Isu Pemberitaan Amblesnya RE Martadinata, Selasa (28/9/2010) di Jakarta.

Menurut Chandra, peristiwa yang terjadi di ruas Jalan RE Martadinata tersebut adalah longsor. Dalam praktiknya, Jalan RE Martadinata memang sudah dibangun dalam waktu yang cukup lama. Dalam perkembangannya, karena kebutuhan, jalan tersebut diperlebar dan dipertinggi dari tahun ke tahun.

Akan tetapi, dalam overlay yang terakhir, penambahan beban yang tidak bisa ditampung oleh tanah lunak di kawasan tersebut menyebabkan longsor. "Penyebab dari longsor pun multifaktor, antara lain karena penambahan beban, perubahan geometri, dan pasang surut," tutur pria tersebut.

Dalam kesempatan yang sama, I Wayan Sengara selaku pakar Geoteknik juga mengungkapkan hal senada. Ia menuturkan, amblesan dan longsor adalah sesuatu yang sangat berbeda.

Menyangkut kestabilan permukaan tanah, amblesan adalah suatu kawasan yang jatuh ke bawah, sedangkan longsor adalah bergesernya permukaan tanah ke arah sungai atau laut.

"Itu adalah sesuatu yang berbeda. Ini yang ingin kami klarifikasi," ungkapnya.

Wayan menambahkan, kawasan Jakarta Utara merupakan kawasan dengan tanah yang lunak sehingga pembangunan di sana harus dilakukan secara profesional.

"Daerah Jakarta Utara merupakan kawasan yang lunak sekali. Oleh karena itu, pembangunannya harus berhati-hati," lanjutnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Megapolitan
Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Megapolitan
Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Megapolitan
Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Megapolitan
30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

Megapolitan
Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Megapolitan
Bank DKI Serahkan 1 Mobil Khusus untuk Dukungan Kegiatan Donasi Darah ke PMI DKI

Bank DKI Serahkan 1 Mobil Khusus untuk Dukungan Kegiatan Donasi Darah ke PMI DKI

Megapolitan
[Update 21 Januari]: Jakarta Catat 3.151 Kasus Baru Covid-19

[Update 21 Januari]: Jakarta Catat 3.151 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Pasien Covid-19 Meninggal Dunia di Puskesmas di Tangsel Setelah Tak Dapat Ruang ICU di Puluhan RS di Jabodetabek

Pasien Covid-19 Meninggal Dunia di Puskesmas di Tangsel Setelah Tak Dapat Ruang ICU di Puluhan RS di Jabodetabek

Megapolitan
Jasa Raharja Telah Beri Santunan ke 39 Ahli Waris Korban Sriwijaya Air SJ 182

Jasa Raharja Telah Beri Santunan ke 39 Ahli Waris Korban Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Anggota DPRD Pertanyakan Letak Lahan Makam yang Dibeli Pemprov DKI Seharga Rp 185 M

Anggota DPRD Pertanyakan Letak Lahan Makam yang Dibeli Pemprov DKI Seharga Rp 185 M

Megapolitan
Baru Dibuka 8 Hari, Sisa Liang di TPU Srengseng Sawah Diprediksi Habis Besok

Baru Dibuka 8 Hari, Sisa Liang di TPU Srengseng Sawah Diprediksi Habis Besok

Megapolitan
Polisi Diminta Usut Penarikan Paksa Kabel Listrik Rumah Pompa Dukuh Atas

Polisi Diminta Usut Penarikan Paksa Kabel Listrik Rumah Pompa Dukuh Atas

Megapolitan
50 Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ 182 Tabur Bunga di Perairan Pulau Lancang, Besok

50 Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ 182 Tabur Bunga di Perairan Pulau Lancang, Besok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X