"Stand-up Comedy" Ala Basuki

Kompas.com - 30/01/2013, 20:17 WIB
|
EditorLaksono Hari W

JAKARTA, KOMPAS.com - Selama ini Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dikenal sebagai pribadi keras dan tegas. Tak sedikit warga dan pegawai Pemprov DKI yang takut pada pembawaannya. Hal itu dapat dilihat dengan aksi-aksinya dan gaya nya dalam memimpin sebuah rapat.

Namun, suasana tegang itu tidak tampak pada pertemuan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) se-Indonesia yang diselenggarakan pada Rabu (30/1/2013) petang ini di Balaikota DKI. Dengan standing microphone dan bergaya ala seorang comic atau komedian bergaya stand-up comedy, Basuki menceritakan asal-usul dan suka-dukanya selama sekitar 100 hari menjabat sebagai wakil gubernur.

"Sebetulnya, saya itu tidak berharap menang Pilkada DKI, biar persepsinya bagus. Penginnya sih, saya dapat nomor dua saja, tapi selisihnya tipis. Biar ketika ngomong di mana-mana, persepsi orang ke kita (Jokowi-Basuki) bagus," kata Basuki dengan muka ceria.

Mengetahui ia bersama pasangannya Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo memenangi Pilkada DKI 2012, Basuki justru kebingungan. Ia menyadari bahwa jabatan wakil gubernur membuatnya harus bekerja keras membangun Ibu Kota dengan sejuta permasalahan. Jika tugas itu gagal dilaksanakan, maka citra baik yang sudah dibangun sejak awal akan hilang.

"Ini kok sekarang jadi pusing ya, kami harus dan dipaksa kerja keras. Kalau tidak berhasil, kita runtuh. Percuma saja kalau pemimpin jujur, tapi rakyatnya tidak. Begitu pula kalau rakyatnya yang jujur, tapi pemimpinnya tidak jujur, ya bohong dong. Jadi, ya kami maju saja dengan kepercayaan diri kami," cerita Basuki.

Hari demi hari pun dilalui oleh Jokowi dan Basuki. Basuki mengatakan, ujian paling berat hingga hari ini adalah datangnya bencana banjir besar yang melanda Ibu Kota beberapa waktu lalu. Peristiwa itu menjadi pelajaran berharga bagi Basuki.

"Tos, selamat lewat satu bulan. Berarti masih ada 49 bulan lagi. Lolos juga Tahun Baru, all in ditutup jalan bahaya. Selamat, tahun 2012 sudah lewat. Eh, pas mau 100 hari, enggak tahu-tahunya kok malah banjir datang. Pas di situ aku stres sekali," kata Basuki seraya diikuti tawa para tamu undangan.

Saat banjir itu, Basuki mengaku telah ditugaskan oleh Jokowi untuk menanggulangi pengungsi banjir. Basuki mendapat tugas mengatasi dan mengawasi banjir di kawasan Jakarta Barat dan Jakarta Utara, sedangkan Jokowi mengawasi keadaan banjir di Jakarta Pusat, terutama saat perbaikan tanggul Kanal Banjir Barat yang jebol di Jalan Latuharhary.

"Pokoknya pas banjir itu gawat sekali. Sekarang, banjirnya sudah kering dan sudah selesai, minimal masih positif. Lewat banjir. Orang bilang, kami kerjanya rajin, padahal kami setiap hari selalu menghitung hari, ha-ha-ha," kata Basuki yang diikuti dengan menghela napas panjang.

Basuki mengaku bahwa saat ini berat badannya turun 3-4 kilogram. Dengan keadaan Jakarta yang membuatnya sering pusing itu, ia mengaku senang karena celana jeans lama miliknya justru dapat dipakai kembali karena sudah muat kembali. "Orang ngomong ke kita, kalau jadi kayak itu bikin stres. Ya memang benar, saya jadi kurus 3-4 kilogram, saya mesti beli ikat pinggang lagi yang kecil lagi sekarang. Tapi, saya senang celana jeans sudah muat lagi dan tidak perlu diet lagi, ha-ha-ha," canda Basuki dan lagi-lagi disambut gelak tawa dan tepuk tangan tamu undangan.

Tak sampai di situ, Basuki kembali melanjutkan kisah uniknya. "Orang bilang Jokowi-Ahok hebat. Bukan hebat, tapi ini semua 'kecelakaan'. Ini namanya garis tangan. Saya itu seumur hidup, baru masuk Pramuka, enggak pernah saya ikutan KNPI (Komite Nasional Pemuda Indonesia) atau organisasi lainnya kok," ujarnya.

Basuki juga menceritakan saat-saat di mana ia lupa bahwa dirinya adalah seorang wakil gubernur. Kejadian itu pula yang membuat sejumlah wali kota menjadi salah paham dan ketakutan. "Saat saya kemarin mengurusi orang banjir. Wali kota datang, saya cepat-cepat saja menyambut dia. Ternyata, dia (wali kota) mau minta izin enggak bisa menemani saya meninjau banjir sampai sore. Terus saya lihat, kok wali kotanya ketakutan? Oh iya, ya, saya baru sadar kalau saya ini wakil gubernur," kata Basuki menutup ceritanya dengan diiringi tepuk tangan dari para undangan acara tersebut.

Baca tentang
    Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
    Ikut


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Live Music Dilarang, Musisi Kafe Diminta Tampilkan Pertunjukan dalam Bentuk Rekaman

    Live Music Dilarang, Musisi Kafe Diminta Tampilkan Pertunjukan dalam Bentuk Rekaman

    Megapolitan
    Polisi Tangkap 2 Pria Pengguna Ganja di Sekitar Taman Ismail Marzuki

    Polisi Tangkap 2 Pria Pengguna Ganja di Sekitar Taman Ismail Marzuki

    Megapolitan
    Kondisi Tertusuk, Pengemudi Ojek Lawan Pencuri Saat Motornya Dirampas

    Kondisi Tertusuk, Pengemudi Ojek Lawan Pencuri Saat Motornya Dirampas

    Megapolitan
    Tak Lulus Uji Emisi, Kendaraan ASN di Jakut Tak Boleh Parkir di Kantor Wali Kota

    Tak Lulus Uji Emisi, Kendaraan ASN di Jakut Tak Boleh Parkir di Kantor Wali Kota

    Megapolitan
    Ojek Pangkalan Ditusuk Penumpang dan Motor Nyaris Dirampas

    Ojek Pangkalan Ditusuk Penumpang dan Motor Nyaris Dirampas

    Megapolitan
    Kadishub DKI Jakarta Sebut Pemeriksaan SIKM Masih Dilakukan di 12 Titik

    Kadishub DKI Jakarta Sebut Pemeriksaan SIKM Masih Dilakukan di 12 Titik

    Megapolitan
    Pedagang di Pasar Jakarta yang Tolak Swab Test Covid-19 Dilarang Berjualan

    Pedagang di Pasar Jakarta yang Tolak Swab Test Covid-19 Dilarang Berjualan

    Megapolitan
    Foto Pejabat Depok di Spanduk Tampak Janggal, Pemkot Akui Itu Hasil Editan

    Foto Pejabat Depok di Spanduk Tampak Janggal, Pemkot Akui Itu Hasil Editan

    Megapolitan
    Dua Kali Penculikan Anak di Sukmajaya Depok, Polisi Janji Makin Rajin Patroli

    Dua Kali Penculikan Anak di Sukmajaya Depok, Polisi Janji Makin Rajin Patroli

    Megapolitan
    Anak-anak Korban Pencabulan di Gereja di Depok Diduga Dikondisikan agar Tak Merasa Dicabuli

    Anak-anak Korban Pencabulan di Gereja di Depok Diduga Dikondisikan agar Tak Merasa Dicabuli

    Megapolitan
    Pengemudi Grab Wajib Foto Selfie Pakai Masker Sebelum Antar Jemput Penumpang

    Pengemudi Grab Wajib Foto Selfie Pakai Masker Sebelum Antar Jemput Penumpang

    Megapolitan
    Pembeli Tidak Dikenakan Sanksi jika Langgar Aturan Penggunaan Kantong Plastik di Jakarta

    Pembeli Tidak Dikenakan Sanksi jika Langgar Aturan Penggunaan Kantong Plastik di Jakarta

    Megapolitan
    Sepekan Ini, Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Naik meski Tes Berkurang

    Sepekan Ini, Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Naik meski Tes Berkurang

    Megapolitan
    Epidemiolog: Jangan Mimpi Pandemi Covid-19 Akan Selesai Tahun Ini

    Epidemiolog: Jangan Mimpi Pandemi Covid-19 Akan Selesai Tahun Ini

    Megapolitan
    Polisi Hentikan Penyelidikan Kasus Dugaan Korupsi Pejabat UNJ

    Polisi Hentikan Penyelidikan Kasus Dugaan Korupsi Pejabat UNJ

    Megapolitan
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X