Kompas.com - 04/02/2013, 12:29 WIB
EditorMarcus Suprihadi

SUKABUMI, KOMPAS.com — Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Kabupaten Sukabumi atau DPTP Sukabumi mengeluarkan surat edaran dan imbauan kepada unit pelaksana teknis daerah pertanian (UPTD pertanian) dan petani untuk memusnahkan tanaman khat jika di lahannya ditemukan ada jenis tanaman tersebut.

"Tanaman khat merupakan tanaman yang menghasilkan zat katinon atau bahan baku pembuatan narkotika. Keberadaan tanaman ini di Kabupaten Sukabumi dimungkinkan ada," kata Kepala Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Kabupaten Sukabumi Sudrajat, Senin (4/2/2013).

Namun, katanya, kemungkinan petani dan petugas UPTD pertanian belum mengetahui secara pasti bentuk tanaman itu. Menurut dia, dengan maraknya pemberitaan di media massa tentang tanaman khat, pihaknya langsung melakukan sosialisasi kepada petani, masyarakat, dan petugas UPTD pertanian yang ada di setiap kecamatan untuk memberikan pemahaman tentang tanaman ini.

Diakuinya, petugas dari DPTP pun saat ini masih banyak yang belum mengetahui jenis tanaman ini, apalagi petani. Akan tetapi, mungkin saja ada petani yang sengaja menanam tanaman ini karena memiliki harga jual tinggi, meski mereka tidak mengetahui bahwa khat merupakan salah satu tanaman penghasil zat untuk membuat narkotika.

"Selain sosialisasi dan imbauan untuk memusnahkan tanaman ini, kami juga berencana turun langsung ke lapangan untuk memeriksa apakah ada tanaman khat yang tumbuh di Kabupaten Sukabumi," katanya.

Pihaknya juga akan menugaskan UPTD dan petani di setiap kecamatan untuk mencari keberadaan tanaman ini. "Jika ditemukan, segera laporkan kepada DPTP untuk ditindaklanjuti seperti dimusnahkan," tambahnya.

Lebih lanjut, Sudrajat mengatakan bahwa saat ini pihaknya tengah fokus memberikan pelajaran tentang jenis tanaman khat agar petani dan petugas pertanian memahami dan mengetahui jenis tanaman ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.