Kompas.com - 13/06/2013, 15:38 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo diminta bisa menyelesaikan pelayanan publik di Jakarta, seperti puskesmas. Jika pelayanan publik di Jakarta masih buruk, Jokowi dianggap sebagai gubernur yang tidak menjalankan pemerintahannya dengan baik.

Menurut Ketua Komisi A DPRD DKI Ida Mahmudah, pelayanan kesehatan di Jakarta saat ini masih buruk. Padahal, puskesmas merupakan salah satu fasilitas publik yang menjadi garda terdepan dalam melayani masyarakat.

"Pelayanan publik yang ada saat ini masih sangat buruk. Jadi, saya rasa, seleksi kepala puskesmas cukup efektif untuk mengubah karakter pemimpin di tingkatannya," kata politisi PDI Perjuangan itu di Gedung DPRD DKI Jakarta, Kamis (13/6/2013).

Dia pun menyebut seleksi dan promosi kepala puskesmas dianggap sebagai program yang tepat. Oleh karena itu, ia berharap melalui seleksi terbuka kepala puskesmas tersebut mendapatkan pemimpin yang benar-benar dapat memahami permasalahan dan mau melayani masyarakat.

Ia tak memungkiri, saat ini, pimpinan puskesmas masih ada yang bermalas-malasan dan bersikap tidak tegas. "Kalau di wilayah masih dengan karakter pemimpin yang seperti dulu, saya selalu mengkritik. Kalau sekarang pelayanan publik tidak bagus, berarti Pak Gubernur (Jokowi) tidak berhasil menjalankan pemerintahannya," tegas politisi PDI-P tersebut.

Ida mengaku kerap memerintahkan stafnya untuk melakukan inspeksi mendadak (sidak) pada instansi pelayanan publik, baik di kelurahan, kecamatan, maupun puskesmas. Dari sidak ke lapangan itu, kata dia, hasilnya cukup mengecewakan.

"Dulu saya sering mengingatkan Pak Foke akan pelayanan itu. Tetapi, itu sering tidak mendapat respons cepat. Saya harap, Pak Jokowi bisa memperbaiki pelayanan publik Jakarta," harap Ida.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.