Jelang Puasa dan Kenaikan Harga BBM, Stok Sembako Jakarta Aman

Kompas.com - 17/06/2013, 15:56 WIB
|
EditorTjatur Wiharyo

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Bagian Kelautan dan Pertanian Biro Perekonomian DKI Jakarta, Didi Junaedi, mengatakan tak ada masalah soal stok sembilan bahan pokok (sembako) di DKI Jakarta menjelang bulan Ramadhan dan naiknya harga bahan bakar minyak (BBM) karena pedagang sudah mengantisipasi dengan menyetok barang dua bulan sebelum Ramadhan. Ia pun meminta masyarakat tidak khawatir.

"Bisa dikatakan pasokannya aman, untuk semua kebutuhan pokok. Seperti beras, minyak, telor, gula, daging, dan lain-lain," kata Didi, di Balaikota Jakarta, Senin (17/6/2013).

Meski begitu, lanjut Didi, harga sembako akan berfluktuasi mengikuti permintaan pasar. Didi menjelaskan, pada bulan Ramadhan, permintaan biasanya naik sebesar 10-15 persen.

Untuk daging sapi, saat ini harganya mencapai Rp 90 ribu per kilogram. Harga tersebut dianggap sudah stabil sejak beberapa bulan terakhir.

"Harga daging tidak akan bisa turun lagi ke harga Rp 70 ribu. Karena sekarang lebih banyak daging impor," jelas Didi.

Sementara itu, menurut Data dari Biro Perekonomian DKI Jakarta, stok beras di Pasar Induk Cipinang mencapai 38.730 ton. Stok tersebut cukup untuk memenuhi kebutuhan selama 16 hari mendatang. Sementara untuk stok beras di Bulog mencapai 228.513 ton, dan dapat mencukupi kebutuhan hingga 13 bulan ke depan.

Stok gula pasir mencapai 35 ribu ton atau cukup untuk memenuhi kebutuhan selama 14 hari mendatang; Stok minyak goreng mencapai 75.250 ton atau cukup untuk lima bulan mendatang; Stok daging ayam mencapai 25.288 ton atau cukup untuk 47 hari mendatang; Stok daging sapi mencapai 6.178 ton atau cukup untuk 52 hari mendatang. 

Sayur mayur misalnya cabe, bawang merah, bawang putih, kentang, kol, sawi, kol, tomat, mentimun, wortel, dan tomat tidak distok karena tidak tahan lama.

"Sayur mayur itu tidak tahan lama, sehingga kami tidak (menyetoknya). Tapi, kami jamin pasokannya tetap aman," pungkas Didi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.