Ahok: Tugas Saya Bukan soal Populer, tetapi... - Kompas.com

Ahok: Tugas Saya Bukan soal Populer, tetapi...

Kompas.com - 27/05/2015, 10:50 WIB
Kurnia Sari Aziza Gubernur DKI Jakarta saat meninjau taman di Jalan Hayam Wuruk, Jakarta Barat, Selasa (26/5/2015).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku menerima telepon, BBM, dan SMS dari sejumlah orang partai yang meminta agar Pemprov DKI tidak menggusur permukiman kumuh di perbatasan Taman Sari (Pinangsia) dan Pademangan. Namun dia tidak peduli.

"Banyak orang politik dari partai yang telepon, BBM, dan SMS saya minta agar tidak dibongkar. Nah, saya pikir untuk kepentingan politik dengan tidak membongkar permukiman beberapa ratus orang, apa kamu mau korbanin 10 juta orang? Saya sih ngerti kebijakan saya ini enggak populer, tapi tugas saya bukan soal populer, tugas saya membuat Jakarta tidak banjir dan macet lagi," kata Basuki menegaskan, di Balai Kota, Rabu (27/5/2015).

Basuki menjelaskan, warga-warga yang bangunannya akan digusur ini menempati ruang publik sepanjang 2,8 kilometer. Ruang itu seharusnya dijadikan sebagai jalan inspeksi. Permukiman kumuh yang dibangun di sana juga membuat lebar Kali Ciliwung semakin menyempit.

Pembangunan jalan inspeksi ke Mangga Dua daerah Pinangsia diperlukan untuk mengantisipasi kemacetan dan banjir yang selalu menghantui kawasan Gunung Sahari dan Pangeran Jayakarta.

"Makanya beberapa Gubernur sebelumnya selalu tidak bisa membereskan pembongkaran ini. Selain tidak ada jalan inspeksi, kita selama ini terjebak peran sebagai orang politik," kata Basuki.

Semalam, warga Pinangsia mencoba masuk ke lingkungan rumah Basuki. Namun, upaya itu digagalkan oleh polisi dan petugas keamanan kompleks. Massa tertahan di pintu gerbang kompleks tempat tinggal Basuki, yakni Perumahan Pantai Mutiara, Penjaringan, Jakarta Utara. 

Unjuk rasa yang dilakukan warga Pinangsia terkait penertiban rumah liar di kawasan perbatasan Taman Sari dan Pademangan. Massa sempat memaksa masuk ke kompleks rumah. Namun, setelah diterima oleh Camat Penjaringan, mereka membubarkan diri.


EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya

5 BERITA POPULER NUSANTARA: Berlari Saat Hamil 8 Bulan hingga 'Baju Kerja' Kang Emil Laris Manis

5 BERITA POPULER NUSANTARA: Berlari Saat Hamil 8 Bulan hingga "Baju Kerja" Kang Emil Laris Manis

Regional
Berita Populer: Pewaris Takhta Spanyol hingga Zimbabwe Setelah Mugabe

Berita Populer: Pewaris Takhta Spanyol hingga Zimbabwe Setelah Mugabe

Internasional
Saat Istri Keluar Rumah, Kakek Ini Cabuli Bocah 13 Tahun Tetangganya

Saat Istri Keluar Rumah, Kakek Ini Cabuli Bocah 13 Tahun Tetangganya

Regional
Viral, Penumpang Wanita Kejar Pesawat hingga ke Landasan Pacu karena Ketinggalan

Viral, Penumpang Wanita Kejar Pesawat hingga ke Landasan Pacu karena Ketinggalan

Regional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Nasional
Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Nasional
Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Regional
'Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia'

"Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia"

Nasional
Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional

Close Ads X