Evaluasi Kekerasan di STIP, Taruna Tingkat I Dipindah ke Tangerang - Kompas.com

Evaluasi Kekerasan di STIP, Taruna Tingkat I Dipindah ke Tangerang

Kompas.com - 17/01/2017, 20:18 WIB
Kompas.com/Robertus Belarminus Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran (STIP) di Marunda, Cilincing, Jakarta Utara. Rabu (11/1/2017).


JAKARTA, KOMPAS.com -
Taruna tingkat I Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran (STIP) Marunda, untuk sementara dipindah ke Mauk, Kabupaten Tangerang. Pemindahan dilakukan setelah terjadinya penganiayaan yang menewaskan Amirulloh Adityas Putra.

"Sementara kami pindah sampai kondusif. Untuk memotong mata rantai kekerasan," kata Pelaksana Tugas (Plt) Ketua STIP Arifin Soenardjo, saat dihubungi, Selasa (17/1/2017).

Arifin menjelaskan, di Mauk, ada lembaga pendidikan pelayaran yang juga di bawah Kementerian Perhubungan.

Di sekolah yang juga dilengkapi dengan dormitory itu, 439 taruna tingkat I akan melanjutkan kegiatan belajarnya.

Adapun taruna tingkat II dan taruna tingkat IV tetap belajar di Gedung STIP Marunda, Jakarta Utara.

Arifin tidak menyebut kapan taruna tingkat I akan dipindahkan, namun saat ini Badan Pengelola Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kementerian Perhubungan tengah menyiapkan sarana dan prasarananya.

(Baca: 8 Pembina STIP Diperiksa Polisi dan Dirotasi)

Amirulloh yang merupakan taruna tingkat I di STIP Marunda dianiaya oknum seniornya dalam rangka pelaksanaan "tradisi" menurunkan keterampilan alat musik tam-tam, bagian dari drum band pada Selasa (10/1/2017) malam.

Pada saat itu, enam taruna tingkat I yang dipanggil menghadap malah dianiaya lima seniornya dari tingkat II. Amirulloh yang tak kuat menahan pukulan, tewas akibat organ dalam mati lemas.

Lima penganiayanya telah dipecat dan ditahan di Polres Metro Jakarta Utara.

Kompas TV Menhub Pindahkan Taruna Junior STIP ke Tangerang


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorIndra Akuntono
Komentar

Terkini Lainnya

Fahri Hamzah: Ada Peran Lain untuk Jusuf Kalla Selain Jadi Wapres Lagi

Fahri Hamzah: Ada Peran Lain untuk Jusuf Kalla Selain Jadi Wapres Lagi

Nasional
Ketua DPRD DKI Belum Tanda Tangan LKPJ 2017, Anies Bilang Prosesnya Jadi Politis

Ketua DPRD DKI Belum Tanda Tangan LKPJ 2017, Anies Bilang Prosesnya Jadi Politis

Megapolitan
Berkomplot dengan Napi, Remaja 17 Tahun Selundupkan Ekstasi Asal Prancis

Berkomplot dengan Napi, Remaja 17 Tahun Selundupkan Ekstasi Asal Prancis

Megapolitan
Seorang Ibu 10 Kali Mencuri Pisang di Pasar demi Bayar Sekolah Anak

Seorang Ibu 10 Kali Mencuri Pisang di Pasar demi Bayar Sekolah Anak

Regional
Gerindra Anggap Kubu Jokowi Kesulitan Mencari Figur Cawapres

Gerindra Anggap Kubu Jokowi Kesulitan Mencari Figur Cawapres

Nasional
Bermodus Hipnotis, WNA Curi Uang Rumah Makan di Fatmawati

Bermodus Hipnotis, WNA Curi Uang Rumah Makan di Fatmawati

Megapolitan
Intelijen Inggris Gunakan Anak Jadi Mata-mata

Intelijen Inggris Gunakan Anak Jadi Mata-mata

Internasional
Trotoar hingga Gorong-gorong di Rute 'Torch Relay' Asian Games di Jaksel Masih Harus Dibenahi

Trotoar hingga Gorong-gorong di Rute "Torch Relay" Asian Games di Jaksel Masih Harus Dibenahi

Megapolitan
Patahan Jarum Suntik Tertinggal di Paha Bayi Usia 1,5 Bulan

Patahan Jarum Suntik Tertinggal di Paha Bayi Usia 1,5 Bulan

Internasional
Tangan Anak 4 Tahun Terjepit di Pembuangan Air Kolam Renang

Tangan Anak 4 Tahun Terjepit di Pembuangan Air Kolam Renang

Megapolitan
Hilang 4 Hari, Pelajar SMP Ditemukan Tewas Dibegal Teman Sendiri

Hilang 4 Hari, Pelajar SMP Ditemukan Tewas Dibegal Teman Sendiri

Regional
Video Kali Item Dekat Wisma Atlet Kemayoran Ditutupi Kain Jaring Hitam

Video Kali Item Dekat Wisma Atlet Kemayoran Ditutupi Kain Jaring Hitam

Megapolitan
Eks Koruptor Nekat 'Nyaleg', MA Diminta Prioritaskan Gugatan PKPU

Eks Koruptor Nekat "Nyaleg", MA Diminta Prioritaskan Gugatan PKPU

Nasional
Simulasi Bus Atlet Asian Games dari Wisma Atlet-Pondok Indah, Ini Waktu Tempuhnya

Simulasi Bus Atlet Asian Games dari Wisma Atlet-Pondok Indah, Ini Waktu Tempuhnya

Megapolitan
Golkar Siapkan Pengganti Pimpinan Komisi VII yang Ditangkap KPK

Golkar Siapkan Pengganti Pimpinan Komisi VII yang Ditangkap KPK

Nasional

Close Ads X