Geledah Kantor PSSI, Satgas Antimafia Bola Cari Dokumen Anggaran 2018-2019

Kompas.com - 30/01/2019, 13:25 WIB
Ketua Tim Media Satgas Anti Mafia Bola Kombes Argo Yuwono memberikan keterangan kepada media di  Fx Sudirman, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (30/1/2019) KOMPAS.com/ JIMMY RAMADHAN AZHARIKetua Tim Media Satgas Anti Mafia Bola Kombes Argo Yuwono memberikan keterangan kepada media di Fx Sudirman, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (30/1/2019)

JAKARTA, KOMPAS.comSatgas Antimafia Bola menggeledah dua kantor PSSI yang berada di FX Sudirman Tower 14 dan kantor di Jalan Kemang, Jakarta Selatan, pada Rabu (30/1/2019).

Penggeledahan dilakukan untuk mencari dokumen anggaran PSSI 2018-2019.

"Masih dilakukan pencarian terutama tentang dokumen-dokumen yang berkaitan dengan persepakbolaan, berkaitan dengan anggaran-anggaran (PSSI) tahun 2017-2018," kata Ketua Tim Media Satgas Antimafia Bola Kombes Argo Yuwono di lokasi. 

Baca juga: Satgas Antimafia Bola Geledah Dua Kantor PSSI


Saat ini, anggota Satgas Antimafia Bola masih melakukan penggeledahan yang berlangsung sejak pukul 10.30 WIB.

"Penggeledahan oleh Ditreskimum ya kalau yang di Kemang, dibikin oleh Wadir (Wakil Direktur) Krimum (Kriminal Umum)," jelas Argo.

Pihak Satgas belum membeberkan apa saja data yang sudah didapatkan di kedua lokasi tersebut.

"Nanti kita tunggu saja," kata Argo.

Sebelumnya, Satgas Antimafia Bola Polri telah menetapkan 10 tersangka dalam kasus dugaan pengaturan skor.

Enam tersangka sudah ditahan, yakni Nurul Safarid (wasit), Johar Ling Eng (anggota Komite Eksekutif PSSI sekaligus Ketua Asosiasi Provinsi PSSI Jawa Tengah), Priyanto (mantan anggota Komite Wasit PSSI), Anik Yuni Sari (putri Priyanto), Dwi Irianto alias Mbah Putih (anggota Komisi Disiplin PSSI nonaktif), dan Mansyur Lestaluhu (staf Direktur Penugasan Wasit di PSSI).

Baca juga: Komentar Wapres Kalla soal Cak Imin yang Mengaku Siap Jadi Ketum PSSI

Sementara tersangka lain yang belum ditahan adalah Cholid Hariyanto selaku wasit cadangan di pertandingan Persibara melawan Kediri. Kemudian Deni Sugiarto (pengawas pertandingan antara Persibara melawan PS Pasuruan), Purwanto (asisten wasit I), dan Ramdan (asisten wasit II).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 2 Penjambret Tas Merek Gobelini di Tanjung Priok

Polisi Tangkap 2 Penjambret Tas Merek Gobelini di Tanjung Priok

Megapolitan
Korban Dugaan Pelecehan Seksual Dewan BPJS TK Tiba-tiba Meminta Maaf

Korban Dugaan Pelecehan Seksual Dewan BPJS TK Tiba-tiba Meminta Maaf

Megapolitan
Dihadiri 11 Anggota, DPRD Komisi A Sahkan Rancangan Anggaran Dinas Gulkarmat Rp 1,2 Triliun

Dihadiri 11 Anggota, DPRD Komisi A Sahkan Rancangan Anggaran Dinas Gulkarmat Rp 1,2 Triliun

Megapolitan
Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Megapolitan
Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Megapolitan
Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Megapolitan
Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Megapolitan
Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Megapolitan
Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Megapolitan
Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Megapolitan
DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

Megapolitan
Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Megapolitan
Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Megapolitan
BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X