Rabu, 16 April 2014

News / Megapolitan

Inilah Pangdam Jaya yang Baru

Rabu, 9 Maret 2011 | 08:43 WIB

Baca juga

JAKARTA, KOMPAS.com — Mayjen TNI Waris ditetapkan sebagai Panglima Kodam Jaya menggantikan Mayjen TNI Marciano Norman, sesuai Keputusan Panglima TNI Nomor: Kep/142/III/2011 tanggal 1 Maret 2011.

"Penetapan Mayjen TNI Waris sebagai Pangdam Jaya merupakan bagian dari mutasi dan promosi perwira tinggi TNI," kata Kadispenum Puspen TNI Kolonel Cpl Minulyo Suprapto di Jakarta, Selasa (8/3/2011).

Waris sebelumnya menjabat sebagai Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres). Pria kelahiran Malang, Jawa Timur, itu pernah menjalani beberapa penugasan, antara lain Wakil Komandan Yonif 507/BS Kodam V/Brw, Kasdim 0809/Kediri Rem 082/CPY, Danyonif 315/Rem 061/SK Dam III/Slw.

Ayah dua anak itu juga sempat bertugas sebagai Komandan Satuan Protokol Paspampres, Dansatpam Grup Paspampres, Danyon Pam Grup B Paspampres.

Tak hanya itu, Waris juga pernah menjabat Komandan Kodim 0814/Rem 082 Kodam V/Brw, Brigjen Waris kembali ke Paspampres sebagai Wakil Komandan Grup B Paspampres, dan Wakil Komandan Grup A Paspampres. Setelah itu, Waris dipercaya sebagai Danbrigif 13/1 Kostrad, Komandan Mensis Secapa, Asops Kasdam IM, Danrindam II/Swj, Irkostrad, Kasdivif 1 Kostrad.

Mutasi

Berdasarkan Keputusan Panglima TNI Nomor: Kep/142/III/2011 tanggal 1 Maret 2011 diputuskan tentang pemberhentian dari dan pengangkatan dalam jabatan di lingkungan TNI yang terdiri atas tujuh orang di jajaran Mabes TNI, 11 orang di jajaran TNI AD, tujuh orang di jajaran TNI AL, dua orang di jajaran TNI AU, satu orang di jajaran Kemenko Polhukam RI, lima orang di jajaran Kemhan RI, tiga orang di jajaran Lemhannas RI, dua orang di jajaran Unhan dan tiga orang di jajaran Basarnas.

Dalam mutasi tersebut tercatat 14 orang mutasi antarjabatan dalam pangkat, yakni Letjen TNI Y Surjo Prabowo dari Wakasad menjadi Kasum TNI, Letjen TNI Budiman dari Dankodiklat TNI AD menjadi Wakasad, Mayjen TNI Waris dari Danpaspampres menjadi Pangdam Jaya, dan Marsma TNI Parulian Simamora dari Sesditjen Strahan Kemhan RI menjadi Pati Sahli Kasau Bid Air Power.

Tercatat pula Brigjen TNI Surung Siburian dari Dirjakstra Ditjen Strahan Kemhan RI menjadi Sesditjen Strahan Kemhan RI, Brigjen TNI I Wayan Midhio dari Kapuskom Publik Kemhan RI menjadi Dirjakstra Ditjen Strahan Kemhan RI, Laksma TNI Rudy Hendro Satmoko dari Staf Khusus Kasal menjadi Dirsarpras pada Deputi Bid Potensi SAR Basarnas, Laksma TNI DR Suwarno K dari Kadiskual menjadi Kapusku TNI dan Laksma TNI Surya Wiranto dari Kadispotmar menjadi Staf Khusus Kasal.

Sedangkan 14 orang yang mendapat promosi jabatan Mayjen TNI Marciano Norman dari Pangdam Jaya menjadi Dankodiklat TNI AD, Brigjen TNI Agus Sutomo dari Wadanjen Kopassus menjadi Danpaspampres, Brigjen TNI Nana Suharna dari Kadisinfolahtad menjadi Pa Sahli Tk III Bid Komsos Panglima TNI, Kolonel Inf Doni Munardo dari Danrem 061/SK Kodam III/Slw menjadi Wadanjen Kopassus dan Kolonel Inf Hartind Asrin dari Pamen Ahli Gol IV Pusintelad menjadi Kapuskom Publik Kemhan RI.

Kolonel Laut Ir Djoko Sulistyanto dari Sekdiskual menjadi Kadiskual Kolonel Inf Iswandhi Setyobudi dari Kasetumad menjadi Kadisinfolahtad Kolonel Lek Tanto Suryanto dari Seslem Seskoau menjadi Pa Sahli Tk II Kawasan Aspas Sahli Bid Hubint Panglima TNI Kolonel Ckm dr Hazrul Lufti Hamid, Sp Tht dari Waka RSPAD GS Ditkesad menjadi Ketua Komite Medik RSPAD GS Ditkesad; Kolonel Laut (P) A Taufiqoerrochman, dari Dankolatkoarmatim menjadi Danguspurlabar dan Kolonel Cpl Joko Sriwidodo dari Sekretaris Dislitbangad menjadi Dirpalad.

Selain itu, terdapat 13 orang yang memasuki masa pensiun, yaitu Marsdya TNI Edy Harjoko dari Kasum TNI menjadi Pati Mabes TNI AU; Mayjen TNI Amiruddin Usman, dari Deputi I Bid. Koordinasi Politik Dalam Negeri Kemenko Polhukam RI menjadi Pati Mabes TNI AD, Marsma TNI Sigit Herdiyanto, dari Irum Itjen Kemhan RI menjadi Pati Mabes TNI AU dan Marsma TNI Paulus Djoko Harsoyo dari Pati ahli Kasau Bid. Air Power menjadi Pati Mabes TNI AU.


Editor : Hertanto Soebijoto
Sumber: