Grabbike Bantah Orang yang Hina Penumpang sebagai "Driver"-nya - Kompas.com

Grabbike Bantah Orang yang Hina Penumpang sebagai "Driver"-nya

Andri Donnal Putera
Kompas.com - 17/05/2017, 12:37 WIB
Kompas.com/Robertus Belarminus Ribuan diver GrabBike menggelar aksi unjuk rasa, Kamis (5/1/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Marketing Director Grab Indonesia Mediko Azwar memastikan orang yang menghina serta melecehkan penumpang perempuan karena kode promo bukan pengemudi atau driver mereka.

Grab baru saja menerima laporan penumpangnya dihina kemudian dilecehkan dengan kata-kata kasar oleh orang yang mengaku-ngaku sebagai driver.

"Kami sudah menghubungi penumpang dan mitra pengemudi yang namanya digunakan oleh pihak tersebut. Pengemudi kami langsung klarifikasi bukan mereka yang mengirim pesan tersebut," kata Mediko saat dihubungi Kompas.com, Rabu (17/5/2017).

Dia menjelaskan, dari kejadian ini ada dua nama driver mereka yang dicatut oleh orang tak dikenal. Orang tak dikenal ini tiba-tiba mengirim chat WhatsApp ke nomor penumpang perempuan dan memprotes karena penumpang tersebut sering pakai kode promo.

Isi chat obrolan penumpang perempuan dengan orang diduga driver Grabbike sebelumnya telah menyebar di media sosial. Penumpang perempuan tersebut belakangan sampai dihina, disebut tidak mampu karena pakai kode promo, dan mendapat pelecehan secara seksual melalui kata-kata kasar.

Baca: Penumpang Grabbike Diprotes dan Dilecehkan karena Pakai Kode Promo

Dalam salah satu petikan obrolan, orang diduga driver itu menyatakan dirinya sebagai anggota Grabbike yang sering mangkal di kawasan Pondok Cina, Depok, Jawa Barat. Terhadap hal itu, Mediko memastikan tidak ada satupun driver mereka di sana yang berbuat seperti itu.

"Nomor yang digunakan itu tidak terdaftar di sistem kami sebagai pengemudi, tapi penumpang. Jadi (nomor) digunakan atas nama driver," tutur Mediko.

Masalah ini telah diselesaikan oleh pihak Grab bersama penumpang yang dirugikan dan mitra pengemudi di Pondok Cina. Grab mengimbau agar siapa saja yang mendapat perlakuan serupa agar dapat melapor ke manajemen untuk diteliti dan ditindak lanjuti.

Kompas TV Susahnya penyelenggara angkutan kota bersaing dengan ojek berbasis aplikasi memang tidak lepas dari permodalan. Penyelenggara ojek online yang ada di Indonesia memang dibekingi modal hingga triliunan rupiah. Penyelenggara ojek berbasis aplikasi terbesar di antaranya Gojek dan Grab. Gojek hingga kini telah masuk jajaran startup "unicorn", alias perusahaan bermodal lebih dari Rp 13 triliun. Di belakang Gojek terdapat nama-nama investor dunia seperti Sequoia, Northstar hingga Rakuten.

PenulisAndri Donnal Putera
EditorFidel Ali
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM