PMI Jakarta Targetkan 400.000 Kantong Darah

Kompas.com - 02/05/2012, 20:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Palang Merah Indonesia (PMI) DKI Jakarta menargetkan 400.000 kantong darah untuk dapat dikumpulkan pada tahun ini. Saat ini, sudah tercatat 326.000 kantong darah yang telah dikumpulkan.

Ketua Umum PMI DKI Jakarta, Rini Sutiyoso, mengatakan bahwa masih tersisa beberapa persen lagi untuk mencapai target kantong darah khusus wilayah Jakarta ini. "Harapan saya kekurangan tersebut dapat segera terpenuhi. Karena warga Jakarta ini kan banyak," kata Rini, ketika dijumpai di acara Give Blood Save Lives di Senayan City, Jakarta, Rabu (2/5/2012).

Ia pun berharap bahwa para pendonor ini dapat rutin mendonorkan darahnya. Selain baik bagi kesehatan, donor darah rutin ini juga dapat membantu pasokan darah di PMI mengingat kebutuhan darah yang selalu meningkat.

Rini juga menambahkan jika nantinya target sebanyak 400.000 tersebut dapat terpenuhi, maka PMI DKI Jakarta tetap terus berupaya untuk menambah jumlah kantong darah. "Harus terus ditambah. Contohnya seperti saat tsunami di Aceh, PMI DKI Jakarta menyumbang. Juga saat terjadi gempa di Yogyakarta dan Padang," ungkapnya.

Selain membantu orang yang membutuhkan darah, lanjut Rini, kegiatan donor darah dapat membuat seseorang menjadi lebih sehat karena terbentuknya sel darah baru. Dan mampu menghindarkan seseorang dari penyakit jantung. "Bagi penerima bisa selamat dan bagi pendonor bisa sehat," tandasnya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorI Made Asdhiana
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Megapolitan
Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Megapolitan
Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Megapolitan
Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Megapolitan
Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Megapolitan
SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

Megapolitan
Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Megapolitan
Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Megapolitan
Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
10 Anggota PPK Koja dan Cilincing Didakwa 2 Pasal Pelanggaran Pemilu

10 Anggota PPK Koja dan Cilincing Didakwa 2 Pasal Pelanggaran Pemilu

Megapolitan
Politisi PSI: Bukannya Saling Terima Kasih, Malah Melaporkan Saya...

Politisi PSI: Bukannya Saling Terima Kasih, Malah Melaporkan Saya...

Megapolitan
Cerita Dokter Forensik RS Polri Lihat Paru-paru Perokok Berat Saat Autopsi

Cerita Dokter Forensik RS Polri Lihat Paru-paru Perokok Berat Saat Autopsi

Megapolitan
SMP Negeri Bekasi Mendadak Bertambah, Pengelola Sekolah Swasta: Anak Haram!

SMP Negeri Bekasi Mendadak Bertambah, Pengelola Sekolah Swasta: Anak Haram!

Megapolitan
Kata Pengamat, SMP Swasta yang Kekurangan Siswa di Bekasi Sebaiknya Ditutup

Kata Pengamat, SMP Swasta yang Kekurangan Siswa di Bekasi Sebaiknya Ditutup

Megapolitan
Close Ads X