Jokowi Yakin Warga Mau Pindah ke Kampung Deret

Kompas.com - 26/10/2012, 14:36 WIB
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo merasa yakin warga bantaran kali yang selama ini terkena banjir bersedia pindah ke Kampung Deret. Lelaki yang akrab dipanggil Jokowi itu berpendapat, suara-suara warga yang tak bersedia pindah adalah akibat dari belum dimulainya komunikasi warga.

"Ya yakinlah, orang kita belum bicara kok, belum komunikasi, siapa yang mau memindahkan," ujar Jokowi kepada Kompas.com seusai melaksanakan shalat Jumat di Masjid Agung Sunda Kelapa, Jakarta Pusat, Jumat (26/10/2012) siang.

Menurut mantan Wali Kota Solo tersebut, pihaknya telah memikirkan secara matang hal-hal yang berkaitan dengan pelaksanaan pembangunan kampung tersebut. Jokowi mengatakan, komunikasi dengan warga yang sebelumnya tinggal di sana merupakan hal yang paling mutlak diperhatikan. "Sudah ada aturannya, tentunya membuat Kampung Deret, Super Kampung, Rusun Kampung, harus lihat aturan itu," lanjut Jokowi.

Keyakinan Jokowi tersebut terkait suara warga bantaran kali yang enggan pindah dari rumahnya yang sekarang meski kerap dilanda banjir. Tidak sanggup membiasakan diri dengan tempat tinggal yang baru menjadi alasan warga bantaran kali itu enggan meninggalkan rumah lamanya.

Program Kampung Deret muncul pertama kali saat Joko Widodo masih berstatus calon gubernur DKI Jakarta bersama wakilnya, Basuki T Purnama. Saat kampanye, keduanya menegaskan akan membuat prioritas dalam pembangunan permukiman DKI Jakarta dari kawasan pinggiran.

Baca tentang
    Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X