Stasiun Dukuh Atas Akan Layani Kereta Bandara hingga MRT

Kompas.com - 21/01/2014, 17:48 WIB
Pekerja dalam pembangunan proyek konstruksi mass rapid transit (MRT) di Dukuh Atas, Jakarta, Jumat (11/10). Lintasan MRT Jakarta akan menghubungkan wilayah Lebak Bulus hingga Bundaran Hotel Indonesia dengan panjang lintasan 15,7 kilometer. Di sepanjang lintasan itu akan ada 6 stasiun bawah tanah dan 6 stasiun biasa. KOMPAS/AGUS SUSANTOPekerja dalam pembangunan proyek konstruksi mass rapid transit (MRT) di Dukuh Atas, Jakarta, Jumat (11/10). Lintasan MRT Jakarta akan menghubungkan wilayah Lebak Bulus hingga Bundaran Hotel Indonesia dengan panjang lintasan 15,7 kilometer. Di sepanjang lintasan itu akan ada 6 stasiun bawah tanah dan 6 stasiun biasa.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Stasiun Dukuh Atas, Jakarta Pusat, bakal dijadikan stasiun besar interchange atau multimoda. Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono mengatakan, stasiun tersebut akan menjadi stasiun yang melayani rute kereta Bandara Soekarno-Hatta hingga mass rapid transit (MRT).

"Kemarin yang dikoordinasikan adalah bagaimana bentuk Stasiun Dukuh Atas karena nanti akan ada perpaduan antara kereta ekspres yang menuju ke bandara, KA komuter ke bandara, elevated jalur kereta lingkar, MRT subway juga di situ. BRT (buss rapid transit) di situ, waterway juga kemungkinan di situ, dan monorel," kata Bambang, Selasa (21/1/2014), di Jakarta.

Bambang mengatakan, banyaknya kepentingan yang nantinya ada di stasiun itu akan diatur dan diakomodasi dalam sebuah desain. Ia mengatakan, saat ini progres proyek kereta ekspres bandara telah memasuki tahap prakualifikasi. Sejauh ini banyak investor yang berminat menggarap proyek senilai Rp 20 triliun itu. Komposisi pendanaan akan dikaji oleh PT Sarana Multi Infrastruktur. Komposisi pinjaman ekuitas, kata dia, juga tergantung besarnya penawaran investor.

Pemerintah menargetkan tahap pelelangan atau tender prakualifikasi pembangunan kereta ekspres dengan rute Halim Perdanakusuma-Bandara Soekarno-Hatta segera dilaksanakan pada triwulan pertama 2014 atau sekitar April 2014. Studi kelayakan kereta bandara ini telah selesai pada Desember 2013 dan telah dihasilkan rute kereta dari Halim menuju Bandara Soekarno-Hatta.


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Paket Wisata di Kepulauan Seribu Naik 20 Persen Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Harga Paket Wisata di Kepulauan Seribu Naik 20 Persen Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
Pohon di Duri Kepa Tumbang Menimpa Kabel, Listrik di Permukiman Warga Padam

Pohon di Duri Kepa Tumbang Menimpa Kabel, Listrik di Permukiman Warga Padam

Megapolitan
Pernah Wacanakan yang Sama, Anies Enggan Komentari Rencana Nadiem Hapus UN

Pernah Wacanakan yang Sama, Anies Enggan Komentari Rencana Nadiem Hapus UN

Megapolitan
Aktivitas Penerbangan Saat Natal dan Tahun Baru Diprediksi Hanya Naik 1 Persen, Ini Kata Menhub

Aktivitas Penerbangan Saat Natal dan Tahun Baru Diprediksi Hanya Naik 1 Persen, Ini Kata Menhub

Megapolitan
Bantah PSI, Pemprov DKI Sebut Pembangunan LRT oleh Dishub Tak Langgar Aturan

Bantah PSI, Pemprov DKI Sebut Pembangunan LRT oleh Dishub Tak Langgar Aturan

Megapolitan
Ada Ormas Tolak DWP, Ketua DPRD: Itu Pendapatan DKI dan Bukan Tahun Ini Saja

Ada Ormas Tolak DWP, Ketua DPRD: Itu Pendapatan DKI dan Bukan Tahun Ini Saja

Megapolitan
90 Persen Penginapan di Kepulauan Seribu Sudah Dipesan untuk Libur Natal dan Tahun Baru

90 Persen Penginapan di Kepulauan Seribu Sudah Dipesan untuk Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Sekuriti yang Tangkap Pasien RSJ Soeharto Heerdjan

Polisi Akan Periksa Sekuriti yang Tangkap Pasien RSJ Soeharto Heerdjan

Megapolitan
Kata Lurah soal Rumah Ko Ayun yang Dikepung Proyek, Sebut Sulit Lakukan Mediasi

Kata Lurah soal Rumah Ko Ayun yang Dikepung Proyek, Sebut Sulit Lakukan Mediasi

Megapolitan
2 Pohon Tumbang Saat Hujan yang Disertai Angin di Cakung

2 Pohon Tumbang Saat Hujan yang Disertai Angin di Cakung

Megapolitan
Pohon Biola Cantik di Duri Kepa Tumbang, Kabel Listrik pun Terbakar

Pohon Biola Cantik di Duri Kepa Tumbang, Kabel Listrik pun Terbakar

Megapolitan
Anies: Dua Nama Cawagub Sudah Sembilan Bulan di DPRD DKI, Dewan Harus Putuskan

Anies: Dua Nama Cawagub Sudah Sembilan Bulan di DPRD DKI, Dewan Harus Putuskan

Megapolitan
Pemprov DKI Beri Mesin Kremasi buat Umat Hindu di Jakarta

Pemprov DKI Beri Mesin Kremasi buat Umat Hindu di Jakarta

Megapolitan
Sejarah Pasar Senen, Bekas Tempat Tuan Tanah Belanda hingga PKL Era Ali Sadikin

Sejarah Pasar Senen, Bekas Tempat Tuan Tanah Belanda hingga PKL Era Ali Sadikin

Megapolitan
Hendak Salip Truk dari Kiri, Pengendara Motor Tewas Terlindas di Jalan Siliwangi Bekasi

Hendak Salip Truk dari Kiri, Pengendara Motor Tewas Terlindas di Jalan Siliwangi Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X