Kompas.com - 20/01/2015, 14:12 WIB
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Sejumlah oknum di lingkungan Pemerintah Provinsi dan DPRD DKI Jakarta diduga mencari celah untuk memasukkan anggaran siluman. Temuan terakhir, ada Rp 8,8 triliun yang disusupkan lewat sejumlah satuan kerja, antara lain sosialisasi surat keputusan gubernur sebesar Rp 46 miliar. Namun, sistem penganggaran elektronik mampu mendeteksi kecurangan itu.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengungkap temuan dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD) 2015 itu akhir pekan lalu. Dana Rp 8,8 triliun itu merupakan akumulasi pokok pikiran (program usulan) DPRD kepada satuan-satuan kerja perangkat daerah (SKPD) di lingkungan Pemprov DKI Jakarta.

Pada Senin (19/1/2015) pagi, Basuki mengundang sejumlah pejabat DPRD DKI Jakarta untuk hadir di Balai Kota Jakarta membahas persoalan itu. Hadir, antara lain, Ketua DPRD Prasetyo Edi Marsudi dan Wakil Ketua DPRD Triwisaksana. Basuki mengklarifikasi soal temuan tersebut.

Basuki menegaskan tidak akan lagi menganggarkan kegiatan atau pengadaan barang yang tak jelas tujuan dan manfaatnya. ”Sebenarnya semua mendukung (seleksi anggaran) ini. Tak ada lagi yang aneh-aneh, dan semua bisa diawasi lewat e-budgeting. Banyak yang mendukung sistem ini,” ujarnya.

Menurut Basuki, ada oknum yang memasukkan sosialisasi, pembinaan, pengawasan teknis, dan kegiatan serupa dalam RAPBD 2015. Pelakunya bisa jadi dari DPRD, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, SKPD, atau konspirasi sejumlah orang di lembaga itu.

Dengan penganggaran elektronik (e-budgeting), usulan ”siluman” itu sebenarnya bisa ditelusuri siapa yang mengajukan dan memasukkan data. Sebab, sistem mensyaratkan nama dan kode kunci untuk mengaksesnya. Namun, kata Basuki, tidak ada yang mengakuinya. Basuki pun mencoret usulan-usulan itu sebelum sidang paripurna di DPRD DKI Jakarta Jumat pekan lalu. Sidang akhirnya batal tanpa sebab jelas.

Klarifikasi

Prasetyo mengatakan, pihaknya datang untuk mengklarifikasi hal itu. ”Kami ingin menganggap (usulan Rp 8,8 triliun) itu tidak ada. Dari mana itu? Padahal, kami belum mengisikannya. Sebenarnya tak ada masalah, kecuali komunikasi yang kurang. Besok kami agendakan paripurna,” ujarnya.

Selain DPRD DKI Jakarta, Basuki juga mengundang tim anggaran pemerintah daerah pada rapat itu. Dia berharap penyusunan anggaran lebih intensif dan segera rampung. Pengesahan APBD 2015 ditargetkan akhir Januari 2015.

Menurut Prasetyo, tidak ada oknum DPRD yang sengaja mengusulkan kegiatan yang tidak logis. ”Kita yang 106 (jumlah anggota DPRD) tidak ada masalah. Masalahnya hanya kesalahpahaman,” ujarnya.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Aksi Intoleran di Sekolah Jakarta | Detik-detik Sebelum Penembakan Brigadir J

[POPULER JABODETABEK] Aksi Intoleran di Sekolah Jakarta | Detik-detik Sebelum Penembakan Brigadir J

Megapolitan
Sesosok Mayat Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan Terbungkus Karung di Kali Ciliwung Bojonggede

Sesosok Mayat Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan Terbungkus Karung di Kali Ciliwung Bojonggede

Megapolitan
Kronologi dan Motif Pembunuhan Brigadir J Berdasarkan Pengakuan Ferdy Sambo

Kronologi dan Motif Pembunuhan Brigadir J Berdasarkan Pengakuan Ferdy Sambo

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodebek Hujan Merata pada Siang hingga Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodebek Hujan Merata pada Siang hingga Sore

Megapolitan
Ini Hal-hal Penting Pemberlakuan Tarif Integrasi Rp10.000 yang Perlu Diperhatikan

Ini Hal-hal Penting Pemberlakuan Tarif Integrasi Rp10.000 yang Perlu Diperhatikan

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tangkap Menteri Khilafatul Muslimin

Polda Metro Jaya Tangkap Menteri Khilafatul Muslimin

Megapolitan
Untuk Pemilu 2024, Gerindra Targetkan 87 Orang Daftar Bakal Caleg Jakarta

Untuk Pemilu 2024, Gerindra Targetkan 87 Orang Daftar Bakal Caleg Jakarta

Megapolitan
Secara Informal, Ahmad Riza Patria Disebut Bakal Maju sebagai Calon Gubernur DKI

Secara Informal, Ahmad Riza Patria Disebut Bakal Maju sebagai Calon Gubernur DKI

Megapolitan
Kronologi Bengkel di Kosambi Tangerang Terbakar dan Mengakibatkan 1 Korban Tewas

Kronologi Bengkel di Kosambi Tangerang Terbakar dan Mengakibatkan 1 Korban Tewas

Megapolitan
Disebut Bakal Naik 3 Kali Lipat, Cek Harga Mi Instan di Pasar Baru Bekasi

Disebut Bakal Naik 3 Kali Lipat, Cek Harga Mi Instan di Pasar Baru Bekasi

Megapolitan
Disperindag Kota Bekasi Sebut Harga Mi Instan di Wilayah Bekasi Stabil

Disperindag Kota Bekasi Sebut Harga Mi Instan di Wilayah Bekasi Stabil

Megapolitan
Anak Disabilitas Diduga Korban Penganiayaan di Tangsel, Keluarga Pertanyakan Kelanjutan Laporan Kasus

Anak Disabilitas Diduga Korban Penganiayaan di Tangsel, Keluarga Pertanyakan Kelanjutan Laporan Kasus

Megapolitan
Belum Buka Pendaftaran Bakal Caleg Pemilu 2024, Gerindra DKI: Rencananya Sebelum Tutup Tahun

Belum Buka Pendaftaran Bakal Caleg Pemilu 2024, Gerindra DKI: Rencananya Sebelum Tutup Tahun

Megapolitan
Penumpang dengan Tarif Integrasi Diberi Waktu 45 Menit untuk Pindah Moda

Penumpang dengan Tarif Integrasi Diberi Waktu 45 Menit untuk Pindah Moda

Megapolitan
Sedang Direvitalisasi, Jembatan Cibubur Akan Dilengkapi Akses untuk Pejalan Kaki

Sedang Direvitalisasi, Jembatan Cibubur Akan Dilengkapi Akses untuk Pejalan Kaki

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.