Tahanan Kabur, Polsek Jagakarsa Tak Tambah Petugas Jaga

Kompas.com - 10/03/2015, 15:09 WIB
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepolisian Sektor (Polsek) Jagakarsa tidak menambah personel jaga menyusul kaburnya lima tahanannya. Alasannya adalah jumlah personel polsek tesebut minim.

"Enggak ada penambahan personel kan personelnya kurang," ujar Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Jagakarta Iptu Hari Subeno, Selasa (10/3/2015). Meskipun demikian, Hari mengaku akan memperketat penjagaan tahanan agar tidak ada barang-barang yang diselundupkan.

Perlu diketahui, lima tahanan Polsek Jagakarsa kabur dengan menggergaji ventilasi di dalam ruang tahanan. Menurut Hari, gergaji tersebut diperoleh dari salah satu teman tahanan saat menjenguk.

Selain itu, polisi juga tidak memindahkan dua tahanan yang telah ditangkap ke sel baru. Hari menjelaskan kedua tahanan tersebut akan menempati sel yang sama. Namun saat ini sel tersebut masih dalam perbaikan sehingga kedua tahanan ditempatkan sementara di sel lain.

Heru menambahkan, tahanan yang kabur itu bisa mendapatkan hukuman yang lebih berat. "Ya pastinya memberatkan ya. Mungkin masa tahanannya ditambah, tergantung hakim nanti," tutur Hari pada Kompas.com.

Sekedar informasi, dua tahanan yang telah ditangkap merupakan pelaku pencurian dengan kekerasan (curas) terhadap penjual nasi goreng di Jagakarsa, Sabtu, (21/2/2015). Keduanya dijerat pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan Kekerasa dengan ancaman hukuman 12 tahun penjara. Hingga kini polisi masih memburu tiga tahanan lainnya.

Sebelumnya diberitakan, Lima tahanan Polisi Sektor Jagakarsa, Jakarta Selatan, melarikan diri Senin, (9/3/2015), dini hari.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Megapolitan
Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Megapolitan
Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Megapolitan
Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Megapolitan
Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Megapolitan
Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Megapolitan
51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

Megapolitan
[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

Megapolitan
Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Megapolitan
1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

Megapolitan
Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Megapolitan
Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X