WN Taiwan Kendalikan Peredaran Sabu yang Disembunyikan dalam Spidol, Besi Silinder, hingga Kemasan Mi

Kompas.com - 30/06/2016, 13:30 WIB
Sejumlah barang bukti dari pengungkapan peredaran sabu 71 kilogram oleh Bea dan Cukai serta Polresta Bandara Soekarno-Hatta di Terminal 2D Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (30/6/2016). Modus peredaran sabu beragam, mulai dari dimasukkan ke dalam spidol hingga kemasan mi instan impor. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERASejumlah barang bukti dari pengungkapan peredaran sabu 71 kilogram oleh Bea dan Cukai serta Polresta Bandara Soekarno-Hatta di Terminal 2D Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (30/6/2016). Modus peredaran sabu beragam, mulai dari dimasukkan ke dalam spidol hingga kemasan mi instan impor.
|
EditorIcha Rastika

TANGERANG, KOMPAS.com — Kantor Bea dan Cukai Bandara Soekarno-Hatta bersama Polresta Bandara Soekarno-Hatta mengungkap peredaran sabu jaringan China yang berawal dari temuan spidol mencurigakan.

Puluhan spidol itu dikemas dan dikirim dari China ke seorang penerima berinisial R di Kantor Tukar Pos Udara Bandara Soekarno-Hatta, Mei 2016.

"Jadi awalnya, ada dua paket kiriman EMS (Express Mail Service) dari Tiongkok. Kiriman pertama isinya kebutuhan sehari-hari, seperti peralatan mandi dan alat tulis yang dikemas seakan masih baru," kata Kepala Kantor Bea dan Cukai Bandara Soekarno-Hatta Erwin Situmorang, Kamis (30/6/2016).

(Baca juga: Penyelundupan 6,4 Kg Sabu dan 39.730 Butir Ekstasi dari Malaysia Digagalkan)


Petugas Bea dan Cukai yang melakukan pemeriksaan saat itu merasa pernah menemui paket serupa dari China.

Dari sana, petugas mengecek paket tersebut lebih lanjut hingga membongkar isinya.

Setelah diperiksa, petugas mendapati narkoba jenis kristal bening methamphetamine atau sabu yang ditaruh di dalam tabung spidol.

"Setelah diperiksa menyeluruh, totalnya ada 0,8 kilogram sabu yang diselundupkan di dalam spidol. Satu paket lagi berupa besi silinder untuk mesin, kami periksa juga, ternyata ada sabu pula seberat 1,06 kilogram," tutur Erwin.

Dari temuan itu, pihak Bea dan Cukai berkoordinasi dengan Polresta Bandara Soekarno-Hatta untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut.

Berdasarkan hasil penelusuran sementara, didapati adanya keterkaitan paket tersebut dengan kurir berinisial A dan S yang merupakan WNI. Keduanya pun diinterogasi polisi.

Dari interogasi keduanya, polisi mendapatkan informasi adanya keterlibatan dua narapidana yang masih ditahan di Lapas Pemuda Tangerang.

Narapidana berinisial KA dan SA itu diketahui berperan mengendalikan peredaran sabu yang sudah masuk di Indonesia melalui bandara.

"Polisi juga mengembangkan lagi, dan ditemukan kiriman lainnya dari Tiongkok ke Kantor Pos Pasar Baru. Di sana, ketemu paket mi instan yang di dalamnya ada sabu juga. Dikemas bentuk bungkus bumbu mi. Lima kemasan di antaranya berisi sabu 0,4 kilogram," ujar Erwin.

(Baca juga: Polisi Medan Ringkus Bandar Sabu Jaringan China)

Penyelidikan kasus ini berujung pada penemuan 71 kilogram sabu yang disimpan di salah satu ruko daerah Batuceper, Kota Tangerang, beberapa waktu lalu.

Polisi juga menangkap dua WNA asal Taiwan yang diduga menjadi pengendali utama jaringan ini. Mereka diamankan di Bandara Ngurah Rai, Bali, sesaat sebelum naik pesawat.

Semua tersangka dijerat Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman maksimal hukuman mati.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X