Kompas.com - 07/02/2017, 16:21 WIB
Massa dua kubu yang berujuk rasa di luar sidang Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok di Jalan RM Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan, mulai membubarkan diri. Selasa (7/2/2017). Kompas.com/Robertus BelarminusMassa dua kubu yang berujuk rasa di luar sidang Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok di Jalan RM Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan, mulai membubarkan diri. Selasa (7/2/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com - Massa dua kubu yang berujuk rasa di luar ruang sidang terdakwa kasus dugaan penodaan agama, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, di Jalan RM Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan, mulai membubarkan diri, Selasa (7/2/2017) sore.

Pantauan Kompas.com, massa di barisan pendukung Ahok membubarkan diri sekitar pukul 15.05. Sebelum membubarkan diri, panitia aksi mengucapkan terima kasih atas pengawalan polisi selama digelarnya unjuk rasa di lokasi tersebut.

Panitia juga meminta massa aksi tidak mengotori lokasi aksi dengan sampah. Aksi unjuk rasa pendukung Ahok berakhir setelah massa aksi menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya.

(Baca: Pedagang Dapat Untung Jualan Saat Ada Sidang Ahok)

Sementara itu, di tempat terpisah, barisan massa kontra Ahok juga sudah bersiap membubarkan diri setelah shalat Ashar.

Mobil berpengeras suara yang dijadikan mobil komando massa juga sudah berjalan meninggalkan lokasi unjuk rasa. Hingga sekitar pukul 16.00, suasana di lokasi unjuk rasa sangat kondusif.

Namun, Jalan RM Harsono belum dibuka untuk kendaraan umum. Personel Polri dan TNI tetap mengawal unjuk rasa sidang Ahok dengan ketat seperti sidang-sidang sebelumnya.

(Baca: Pengacara Tak Akui Ahli dari JPU, Sidang Ahok Dilanjutkan Pekan Depan

Kompas TV Ahok Jalani Sidang Ke-8 Dugaan Penodaan Agama




25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Tangerang: Pemudik yang Kembali Harus Bawa Surat Bebas Covid-19, atau Pulang Lagi

Wali Kota Tangerang: Pemudik yang Kembali Harus Bawa Surat Bebas Covid-19, atau Pulang Lagi

Megapolitan
Selama Larangan Mudik, Sekitar 400 Calon Penumpang Kereta Api Ditolak

Selama Larangan Mudik, Sekitar 400 Calon Penumpang Kereta Api Ditolak

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Imbau Warganya Tidak Takbiran Keliling

Wali Kota Tangerang Imbau Warganya Tidak Takbiran Keliling

Megapolitan
Transjakarta Siapkan 11 Layanan Tambahan 14-16 Mei

Transjakarta Siapkan 11 Layanan Tambahan 14-16 Mei

Megapolitan
Kasus Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Polisi: Produsen dari Iran, Jaringan Pengedar dari Nigeria

Kasus Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Polisi: Produsen dari Iran, Jaringan Pengedar dari Nigeria

Megapolitan
Baznas Kota Tangerang Terima Pembayaran Zakat hingga Rabu Malam

Baznas Kota Tangerang Terima Pembayaran Zakat hingga Rabu Malam

Megapolitan
Beragam Antisipasi demi Cegah Takbiran Keliling di Jakarta, Ada Filterisasi hingga Penindakan dengan Sanksi

Beragam Antisipasi demi Cegah Takbiran Keliling di Jakarta, Ada Filterisasi hingga Penindakan dengan Sanksi

Megapolitan
Preman Minta THR ke Pedagang Pasar Ciputat, Korban: 5 Orang Datang dalam 5 Menit

Preman Minta THR ke Pedagang Pasar Ciputat, Korban: 5 Orang Datang dalam 5 Menit

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Penyekatan di Bekasi-Karawang Dibuka |Pangdam Jaya Bertekad Tumpas Premanisme

[POPULER JABODETABEK] Penyekatan di Bekasi-Karawang Dibuka |Pangdam Jaya Bertekad Tumpas Premanisme

Megapolitan
Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Megapolitan
UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Megapolitan
Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X