Kompas.com - 13/02/2017, 15:39 WIB
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta Sumarno mengimbau agar warga tidak mengenakan atribut pasangan calon saat pemungutan suara pilkada, Rabu (15/2/2017).

"Saya imbau masyarakat hadir di TPS tidak menggunakan atribut kampanye, alat peraga kampanye, dan mewujudkan ketertiban. Warga sekitar TPS silakan melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan pemungutan dan penghitungan suara," ujar Sumarno di Markas Kodam Jaya, Jakarta Timur, Selasa (13/2/2017).

Adapun Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) DKI Jakarta Mimah Susanti menjelaskan atribut pasangan calon tidak diperbolehkan dalam radius 200 meter dari tempat pemungutan suara (TPS).

Sejak Minggu(12/1/2017), dini hari, Bawaslu bersama kepolisian dan Satpol PP telah menurunkan alat peraga kampanye seperti spanduk dan stiker. KPU DKI rencananya akan membuat surat edaran terkait kegiatan berbau kampanye selama masa tenang.

"Jadi ini minta petugas kami di lapangan untuk mengamati dalam radius 200 meter di lingkungan TPS sudah tidak ada atribut paslon atau alat peraga kampanye, jika ada kami turunkan. Dalam TPS juga tidak boleh menggunakan atribut. KPU akan membuat surat edaran untuk rujukan," ujar Mimah.

(Baca: Masa Tenang, Bawaslu DKI Minta Masyarakat Tahan Diri di Medsos)

Kompas TV Cagub DKI Dilarang Beriklan Sendiri di Media Massa
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.