Kata Jasa Marga soal Video Viral Pengguna Tol yang Tak Mau Bayar Non Tunai

Kompas.com - 04/10/2017, 21:44 WIB
Cuplikan video yang diunggah olah Ahmad Fauzi saat ingin masuk pintu tol Grand Wisata, Tambun, Bekasi. Dok. Youtube Ahmad FauziCuplikan video yang diunggah olah Ahmad Fauzi saat ingin masuk pintu tol Grand Wisata, Tambun, Bekasi.
|
EditorDian Maharani

BEKASI, KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, beredar video viral yang diunggah oleh Ahmad Fauzi.

Dalam video tersebut, Fauzi ingin membayar di Gerbang Tol Tambun, Bekasi menggunakan uang tunai, namun tidak dapat dilayani oleh petugas.

Di dalam video kurang lebih selama tiga menit, ia bertanya-tanya mengapa tidak dapat membayar dengan uang tunai rupiah dan mengapa pembayaran non-tunai atau dengan uang elektronik sudah diterapkan sebelum masa yang telah ditetapkan.

Melalui tulisan di Kompasiana, Fauzi menjelaskan bahwa ia memiliki hak membayar dengan uang tunai. Apalagi, sesuai sosialisasi sebelumnya, kebijakan pembayaran E-Toll akan efektif per Oktober 2017.

"Dalam video, saya memang memgambil posisi sebagai konsumen yang merasa dirugikan hak saya. hak untuk membayar dengan uang rupiah secara tunai, yang juga merupakan alat pembayaran resmi yang tidak boleh ditolak, kecuali diragukan keaslian uang saya," tulis Fauzi.

Baca: Bayar Tol Wajib Pakai Uang Elektronik, Sudah Siapkah Anda?

Menanggapi hal tersebut, Humas Jasa Marga Cabang Tol Jakarta-Cikampek, Handoyono mengatakan sistem pembayaran non-tunai tersebut merupakan peraturan dari pemerintah dan diterapkan secara bertahap.

"Jadi gini, kita kan ada aturan dari kementrian bahwa memang kami tidak bisa melaksanakan sosialisasi pembayaran non-tunai secara serempak. Makanya kami gunakan secara bertahap," ujar Handoyono saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu (4/10/2017).

Ia menjelaskan tujuan daripada penerapan pembayaran non-tunai di Tol Jakarta-Cikampek, salah satunya di Gerbang Tol Tambun dilakukan secara bertahap, agar para konsumen tidak kaget.

Dalam artian, kata Handoyono, konsumen sudah mengetahui bahwa harus mempersiapkan pembayaran secara non-tunai.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Penumpukan Warga di Satpas Jaktim, Polisi Operasikan SIM Keliling di TMII Besok

Cegah Penumpukan Warga di Satpas Jaktim, Polisi Operasikan SIM Keliling di TMII Besok

Megapolitan
Politisi PDI-P Minta Penerapan Aturan dan Sanksi Saat Berlakunya New Normal

Politisi PDI-P Minta Penerapan Aturan dan Sanksi Saat Berlakunya New Normal

Megapolitan
Syarat Berakhirnya PSBB Jakarta, Kasus Menurun dan Tak Ada Penularan di Area Baru

Syarat Berakhirnya PSBB Jakarta, Kasus Menurun dan Tak Ada Penularan di Area Baru

Megapolitan
Ibadah Haji 2020 Dibatalkan, Kemenag Tangsel Terima Banyak Pertanyaan Calon Jemaah

Ibadah Haji 2020 Dibatalkan, Kemenag Tangsel Terima Banyak Pertanyaan Calon Jemaah

Megapolitan
Saat New Normal Berlaku, Jam Operasional Museum di Kota Tua Jakarta Dibatasi

Saat New Normal Berlaku, Jam Operasional Museum di Kota Tua Jakarta Dibatasi

Megapolitan
Pemohon SIM di Satpas Jaktim Datang sejak Pukul 05.00 WIB

Pemohon SIM di Satpas Jaktim Datang sejak Pukul 05.00 WIB

Megapolitan
Penataan Stasiun Tanah Abang, Angkutan Umum Punya Jalur Khusus Naik Turunkan Penumpang

Penataan Stasiun Tanah Abang, Angkutan Umum Punya Jalur Khusus Naik Turunkan Penumpang

Megapolitan
Pemohon Perpanjangan SIM di Satpas Jaktim Membeludak, Ini Penjelasan Polisi

Pemohon Perpanjangan SIM di Satpas Jaktim Membeludak, Ini Penjelasan Polisi

Megapolitan
Satu RW Masih Zona Merah, 200 Warga Pisangan Baru Jalani Rapid Test Covid-19

Satu RW Masih Zona Merah, 200 Warga Pisangan Baru Jalani Rapid Test Covid-19

Megapolitan
Saat New Normal, Orang Sakit Dilarang Kunjungi Taman Margasatwa Ragunan

Saat New Normal, Orang Sakit Dilarang Kunjungi Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
1.700 Calon Jemaah Haji Kota Tangerang Batal Berangkat Tahun Ini

1.700 Calon Jemaah Haji Kota Tangerang Batal Berangkat Tahun Ini

Megapolitan
1.285 Calon Jemaah Haji 2020 di Tangsel Batal Berangkat

1.285 Calon Jemaah Haji 2020 di Tangsel Batal Berangkat

Megapolitan
Pengunjung Museum di Kota Tua Akan Dibatasi Saat New Normal Berlaku

Pengunjung Museum di Kota Tua Akan Dibatasi Saat New Normal Berlaku

Megapolitan
Kasus Covid-19 DKI Jakarta: Tertinggi April, PSBB Berakhir 4 Juni

Kasus Covid-19 DKI Jakarta: Tertinggi April, PSBB Berakhir 4 Juni

Megapolitan
Penataan Stasiun Tanah Abang Selesai, Dishub Lakukan Uji Coba Operasional

Penataan Stasiun Tanah Abang Selesai, Dishub Lakukan Uji Coba Operasional

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X